April 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop James Webb menemukan air di sekitar komet di sabuk asteroid utama

Teleskop James Webb menemukan air di sekitar komet di sabuk asteroid utama

Teleskop Luar Angkasa James Webb baru saja melakukan pengamatan terobosan kedua dalam beberapa minggu. Para peneliti menggunakan kamera inframerah dekat observatorium mengungkap Contoh uap air pertama yang diketahui di sekitar komet sabuk asteroid utama, juga dikenal sebagai komet sabuk utama. Para ilmuwan mengira komet dapat menjaga air es relatif dekat dengan matahari, tetapi mereka belum memiliki bukti yang pasti. Mereka umumnya mengharapkan komet duduk di Sabuk Kuiper atau Awan Oort, keduanya cukup jauh dari Matahari sehingga es bisa bertahan.

Namun, hasilnya menciptakan teka-teki baru. Sementara karbon dioksida biasanya menyumbang 10 persen dari materi yang berpotensi menguap di komet, instrumen Webb tidak mendeteksi apa pun dalam pembacaan. Kelompok penelitian berspekulasi bahwa karbon dioksida menghilang selama miliaran tahun, atau bahwa Reed terbentuk di bagian tata surya yang relatif beriklim sedang yang tidak memiliki karbon dioksida.

Reid adalah salah satu benda pertama yang digunakan untuk membuat sabuk utama kelas komet. Teleskop Webb adalah instrumen pertama yang cukup kuat untuk mempelajari komet ini secara detail.

Diperlukan lebih banyak pengamatan untuk memahami apakah kekurangan karbon dioksida Reed hanyalah kebetulan atau umum terjadi pada komet sabuk utama lainnya. Apakah itu masalahnya atau tidak, anggota tim Stephanie Milam menyarankan bahwa misi pengumpulan sampel dapat berguna untuk mempelajari lebih lanjut tentang komet semacam itu. Ini pasti akan lebih praktis daripada misi lain — sabuk Kuiper dimulai kira-kira di tepi orbit Neptunus, sedangkan awan Oort berjarak hampir satu tahun cahaya.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA menangkap segitiga luar angkasa pembentuk bintang