Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Taliban memerintahkan semua wanita Afghanistan untuk memakai burqa | Afganistan

Para pemimpin Taliban di Afghanistan telah mengeluarkan perintah bahwa semua wanita Afghanistan harus mengenakan burqa di depan umum.

Langkah tersebut menegaskan ketakutan terburuk para aktivis hak asasi manusia dan kemungkinan akan semakin memperumit mereka Taliban Berurusan dengan komunitas internasional yang sudah tidak dapat diandalkan.

“Kami ingin saudara perempuan kami hidup dalam martabat dan keamanan,” kata Khaled Hanafi, pejabat menteri di Kementerian Kebajikan dan Kebajikan Taliban, saat ia mengumumkan sebuah dekrit yang mengangkat pembatasan serupa pada perempuan selama pemerintahan garis keras Taliban antara tahun 1996 dan 2001. .

Taliban sebelumnya telah memutuskan untuk tidak membuka kembali sekolah untuk anak perempuan di atas 12 tahun, mengingkari janji sebelumnya dan memilih untuk menenangkan basis mereka dengan biaya semakin mengasingkan komunitas internasional. Keputusan ini telah mengganggu upaya Taliban untuk mendapatkan pengakuan dari donor internasional potensial pada saat negara itu terperosok dalam krisis kemanusiaan yang mendalam.

Sher Muhammad, seorang pejabat di Kementerian Kebaikan dan Kebajikan, mengatakan: Untuk setiap wanita Afghanistan yang baik, dia memakai alis, dan alis terbaik adalah cadar. [the head-to-toe burqa]Itu adalah bagian dari tradisi kami dan dihormati.”

Keputusan itu menambahkan bahwa jika seorang wanita tidak memiliki pekerjaan penting di luar negeri, lebih baik dia tinggal di rumah. “Prinsip-prinsip Islam dan ideologi Islam lebih penting bagi kami dari apapun,” kata Hanafi.

Kebanyakan wanita di Afghanistan mengenakan jilbab karena alasan agama, tetapi banyak di daerah perkotaan seperti Kabul tidak menutupi wajah mereka.

Gerakan Taliban telah menghadapi hambatan berat, yang dipimpin oleh pemerintah Barat, tetapi telah bergabung dengan beberapa ulama dan negara-negara Islam karena meningkatnya pembatasan hak-hak perempuan. Amerika Serikat dan negara-negara lain memangkas bantuan pembangunan dan memberlakukan sanksi berat pada sistem perbankan, mendorong Afghanistan menuju kehancuran ekonomi.

READ  Direktur Program Pangan Dunia mengatakan bahwa kegagalan untuk membuka pelabuhan di Ukraina adalah "deklarasi perang" terhadap ketahanan pangan global