Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SWF, dana pensiun untuk memberikan $3,9 miliar ke Indonesia pada tahun 2022 | Pemilik properti

Menurut perkiraan oleh konsultan penelitian Global SWF, Indonesia telah menarik sekitar $3,9 miliar investasi oleh investor milik negara seperti dana kekayaan negara (SWF) dan dana pensiun publik pada tahun 2022.

Investor termasuk Temasek Singapura, Otoritas Investasi Abu Dhabi, Kasana Malaysia dan CIC China.

SWF strategis Indonesia sendiri, Otoritas Investasi Indonesia, atau INA, telah mendorong investasi, khususnya dalam infrastruktur dan transisi energi hijau. Tren itu diperkirakan akan berlanjut pada 2023.

“Kami mengharapkan mereka [INA] Fokus juga harus pada infrastruktur tradisional dan energi bersih dan sektor utama lainnya termasuk perawatan kesehatan, layanan keuangan, konsumen dan teknologi,” kata Diego Lopez, Managing Director Global SWF dan salah satu penulis Laporan Tahunan 2023 tentang Investor Milik Negara. Pada tanggal 1 Januari.

Diego Lopez
GlobalSWF

“Mengingat strategi pemasaran INA yang agresif, saya tidak akan terkejut jika INA mendapatkan investor baru, termasuk dana pensiun Kanada, dana kekayaan kedaulatan Timur Tengah, atau dana super Australia,” katanya.

Spesies baru

INA adalah bagian dari generasi baru “dana stimulus” yang didirikan dengan tujuan untuk menarik modal asing ke dalam negeri, bukan menginvestasikannya ke luar negeri.

Menurut laporan Global SWF, pemerintah Indonesia memasarkan INA dengan sangat agresif dan telah mendekati lebih dari 100 pihak, termasuk dana kekayaan negara dan dana pensiun publik, sejak diluncurkan pada Februari 2021.

Dengan populasi 260 juta jiwa, Indonesia adalah pasar yang berkembang pesat yang tidak dapat diabaikan oleh beberapa investor. Pertumbuhan ekonomi tahunan diproyeksikan melebihi 5% pada tahun 2022.

Konsumsi swasta yang kuat, investasi yang meningkat, dan pertumbuhan ekspor dua digit menopang pertumbuhan negara saat ini, catat laporan tersebut.

READ  Pajak karbon baru di Indonesia menandakan biaya listrik yang lebih tinggi di tengah panggilan yang jelas

Peluang tetap

INA, khususnya, telah meningkatkan upayanya untuk membawa mitra untuk membantu transisi energi bersih pada tahun 2022.

SWF mengatakan pada bulan November akan menyiapkan dana kendaraan hijau atau listrik (EV) setidaknya $ 2 miliar dengan pembuat baterai China CATL dan perusahaan jasa keuangan CMB International yang berbasis di Hong Kong. Fokus awal dana tersebut adalah penambangan nikel dan pengembangan baterai.

“Indonesia diberkati dan beruntung memiliki cadangan nikel yang melimpah, tetapi pada akhirnya itu hanyalah sebagian kecil dari ekosistem EV,” kata Masaita Kristalin, juru bicara INA. dikatakan investor Asia Baru-baru ini. “Misi kami adalah menciptakan ekosistem end-to-end yang berkelanjutan untuk EV.”

INA secara agresif mengejar investasi di bidang kesehatan dan teknologi bersih.

Itu menandatangani perjanjian pada bulan Desember Hingga $500 juta akan diinvestasikan bersama dalam energi terbarukan, air, pengelolaan limbah, dan peluang berkelanjutan lainnya dengan Dana Investasi pemerintah Denmark untuk Negara Berkembang (IFU).

Seorang juru bicara IFU mengatakan IFU akan terus melakukan investasi baru di Asia, termasuk Indonesia investor Asia. “Ini adalah ambisi perjanjian baru dengan INA,” kata juru bicara itu.

Indonesia lagi

IFU telah berinvestasi di Indonesia sebelumnya, meskipun dalam beberapa tahun terakhir belum melakukan investasi baru hingga pengumuman Desember 2022.

“Asia adalah salah satu area investasi utama IFU dan dana tersebut secara historis telah melakukan lebih dari 400 investasi di wilayah tersebut, terutama di India, Vietnam, dan Thailand,” kata juru bicara tersebut.

Dana Denmark berinvestasi di empat sektor – energi hijau, infrastruktur, layanan keuangan, perawatan kesehatan, dan sistem pangan berkelanjutan.

“IFU menyediakan modal risiko dalam bentuk investasi langsung di masing-masing perusahaan dalam bentuk ekuitas dan pinjaman. Pemangku kepentingan tambahan dapat berupa perusahaan swasta, dana, dan investor institusional,” tambah juru bicara tersebut.

READ  Komunitas cryptocurrency Indonesia pada tahun 2022: gambaran umum

Ini diikuti oleh kesepakatan dengan dana Denmark Perjanjian kerangka kerja investasi senilai $2,8 miliar Ditandatangani pada bulan Juli antara INA dan China’s Silk Road Fund, yang didukung oleh China Investment Corporation dan SAFE.

Kesepakatan pertamanya datang dengan mitra pada bulan November investasi $120 juta Perusahaan farmasi terdaftar PT Kimia Farma Tbk dan unitnya PT Kimia Farma Apotek.

INA juga terjun ke e-commerce dengan bekerja sama dengan BlackRock dan lainnya Mendukung fasilitas pembiayaan $300 juta Agen perjalanan online Traveloka pada bulan September.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.