Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sumber mengatakan bahwa Arab Saudi sedang merencanakan pemotongan minyak baru dalam kerangka perjanjian OPEC +

Sumber mengatakan bahwa Arab Saudi sedang merencanakan pemotongan minyak baru dalam kerangka perjanjian OPEC +

  • OPEC+ mencapai kesepakatan tentang kebijakan – dua sumber
  • OPEC+ ingin menyesuaikan garis dasar produksi – Sumber
  • Ukuran dan waktu pemotongan masih belum jelas

VIENNA (Reuters) – Arab Saudi akan menjanjikan pengurangan produksi sukarela baru sebagai bagian dari perjanjian OPEC+ yang lebih luas untuk membatasi produksi karena kelompok tersebut menghadapi harga minyak yang lebih rendah dan kelebihan pasokan yang akan segera terjadi, sumber mengatakan kepada Reuters.

Sumber tersebut mengatakan kelompok tersebut, yang dikenal sebagai OPEC+, mencapai kesepakatan mengenai kebijakan produksi setelah tujuh jam pembicaraan.

Dua sumber OPEC+ mengatakan grup tersebut kemungkinan akan mempertahankan kesepakatan produksi saat ini untuk tahun 2023 dan melakukan pemotongan tambahan pada tahun 2024 jika garis dasar produksi baru disetujui untuk anggota, dari mana pemotongan dilakukan.

Tidak jelas kapan Arab Saudi akan mulai melakukan pemotongan sukarela atau berapa banyak pemotongan yang akan dilakukan oleh Riyadh dan OPEC+ secara keseluruhan.

OPEC +, yang mencakup Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, memompa sekitar 40 persen minyak mentah global, yang berarti keputusan politiknya dapat berdampak signifikan pada harga minyak.

Sejak Jumat, sumber-sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pemotongan produksi tambahan dapat mencapai 1 juta barel per hari di samping pemotongan yang ada sebesar 2 juta barel per hari dan pemotongan sukarela sebesar 1,6 juta barel per hari, yang diumumkan secara mengejutkan pada bulan April dan mulai berlaku. di bulan Mei. .

READ  Penumpang terpaksa berbaring di Bandara Logan setelah puluhan penerbangan dibatalkan akibat badai salju

Pengumuman April membantu mendorong harga minyak hampir $9 per barel di atas $87, tetapi mereka dengan cepat jatuh kembali di bawah tekanan dari kekhawatiran tentang pertumbuhan dan permintaan ekonomi global. Pada hari Jumat, patokan internasional minyak mentah Brent menetap di $76.

Jika disetujui, pemotongan baru akan membuat total volume pemotongan menjadi 4,66 juta barel per hari, atau sekitar 4,5% dari permintaan global.

Biasanya, pemotongan produksi berlaku sebulan setelah disetujui, tetapi menteri juga dapat menyetujui penerapannya nanti.

Pekan lalu, Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz mengatakan investor yang memangkas harga minyak atau bertaruh pada harga yang lebih rendah harus “berhati-hati”, yang ditafsirkan oleh banyak pengamat pasar sebagai peringatan pengurangan pasokan tambahan.

Negara-negara Barat menuduh OPEC memanipulasi harga minyak dan merusak ekonomi global melalui biaya energi yang tinggi. Barat juga menuduh OPEC mendukung Rusia meskipun ada sanksi Barat atas invasi Moskow ke Ukraina.

Sebagai tanggapan, orang dalam OPEC mengatakan bahwa pencetakan uang oleh Barat selama dekade terakhir telah mendorong inflasi dan memaksa negara penghasil minyak bekerja untuk mempertahankan nilai ekspor utama mereka.

Negara-negara Asia, seperti China dan India, membeli bagian terbesar dari ekspor minyak Rusia dan menolak untuk bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia.

Sumber mengatakan bahwa anggota OPEC yang paling berpengaruh dan produsen Teluk terbesar, yang dipimpin oleh Arab Saudi, selama pertemuan hari Minggu berusaha membujuk negara-negara Afrika yang menderita kekurangan produksi, seperti Nigeria dan Angola, untuk memiliki target produksi yang lebih realistis.

Nigeria dan Angola telah lama gagal berproduksi sesuai dengan target mereka, tetapi mereka menentang baseline yang lebih rendah karena target baru dapat memaksa mereka melakukan pemotongan nyata.

READ  Hampir 4 bulan untuk saham: S&P 500 mencatat awal terburuk dalam satu tahun sejak 1939. Inilah yang dikatakan para profesional yang harus Anda lakukan sekarang.

Sebaliknya, UEA telah menuntut garis dasar yang lebih tinggi sejalan dengan peningkatan kapasitas produksinya, tetapi ini dapat berarti bahwa bagiannya dari pemotongan secara keseluruhan dapat menurun.

OPEC menolak akses media ke kantor pusatnya kepada wartawan dari Reuters dan media berita lainnya.

(Menutup) Ahmed Ghaddar, Alex Lawler, Maha El Dahan dan Julia Payne. Ditulis oleh Dmitry Zhdannikov; Disunting oleh Hugh Lawson, Emilia Sithole Matares, dan Barbara Lewis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.