Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Stok Instrumen Intuitif (LUNR) meningkat saat pendarat mendekati bulan

Stok Instrumen Intuitif (LUNR) meningkat saat pendarat mendekati bulan

Pendarat IM-1 milik perusahaan tak lama setelah diluncurkan pada 15 Februari 2024.

Mesin intuitif

saham Mesin intuitif Harga melonjak untuk sesi perdagangan ketiga berturut-turut, melampaui harga pertama pasca-SPAC, karena misi pertama perusahaan menyelesaikan lebih banyak pencapaian saat mendekati bulan.

Saham Intuitive Machines naik sebanyak 65% pada perdagangan Selasa ke level tertinggi intraday $12.05, di utara harga saham yang diperdagangkan pada $10.03 setelah perusahaan menyelesaikan merger SPAC pada Februari 2023.

Bulan lalu, saham tersebut diperdagangkan mendekati $2 per saham. Sejak peluncuran misi perdananya ke bulan pada minggu lalu, harga saham perusahaan tersebut telah meningkat lebih dari dua kali lipat.

Misi tersebut, yang dikenal sebagai IM-1, diluncurkan dengan roket SpaceX dan sejak itu telah menyelesaikan banyak dari 16 pencapaian yang diidentifikasi oleh Intuitive Machines sebagai kunci keberhasilan misi tersebut. Salah satu tonggak penting terjadi ketika pendarat bernama Odysseus berhasil menembakkan mesinnya untuk pertama kalinya. Pendarat menggunakan mesin untuk menyesuaikan jalurnya dan tetap mencapai target.

Daftar di sini untuk menerima buletin CNBC edisi mingguan tentang investasi di luar angkasa.

Dalam serangkaian pembaruan harian sejak Jumat, perusahaan bulan yang berbasis di Texas mengatakan bahwa pendaratnya “tetap dalam kondisi kesehatan yang sangat baik” dan bersiap untuk memasuki orbit bulan pada hari Rabu. Perusahaan mencatat bahwa memasuki orbit bulan, juga dikenal sebagai “penyisipan bulan,” akan menjadi “tantangan terbesar misi ini.”

Perusahaan tersebut mengatakan pihaknya berada di jalur yang tepat untuk mencoba pendaratan di bulan pada pukul 17:49 ET pada hari Kamis.

Pendarat IM-1 membawa 12 muatan pemerintah dan komersial, enam di antaranya untuk NASA berdasarkan kontrak senilai $118 juta.

Misi Mesin Intuitif mewakili misi kedua di bawah Inisiatif Layanan Muatan Bulan Komersial NASA, yang bertujuan untuk menggunakan pesawat ruang angkasa pribadi berbiaya rendah untuk mengirimkan proyek sains dan kargo ke Bulan dengan semakin teratur untuk mendukung program kru Artemis dari badan tersebut.

Baik pemerintah maupun perusahaan swasta telah melakukan lebih dari 50 upaya pendaratan di Bulan dengan berbagai keberhasilan sejak upaya pertama pada awal tahun 1960an, dan rekam jejaknya masih lemah bahkan hingga era modern.

Bulan lalu, perusahaan Amerika Astrobotic meluncurkan misi pertamanya ke bulan tetapi mengalami masalah tak lama setelah peluncuran. Penerbangan terhenti dan upaya pendaratan di bulan gagal.

Jangan lewatkan cerita ini dari CNBC PRO: