Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Stasiun kereta Kramatorsk: Serangan Rusia menewaskan sedikitnya 30 orang di Ukraina, kata para pejabat

Stasiun kereta Kramatorsk: Serangan Rusia menewaskan sedikitnya 30 orang di Ukraina, kata para pejabat

Tetiana Inachenko, juru bicara wilayah Donetsk tempat serangan itu terjadi, mengatakan responden pertama telah mengkonfirmasi jumlah korban awal dan memperingatkan bahwa jumlahnya kemungkinan akan meningkat. Setidaknya 100 infeksi telah dilaporkan sejauh ini.

Dalam sebuah pernyataan, polisi setempat mengatakan roket menghantam ruang tunggu darurat di mana “ratusan orang sedang menunggu kereta evakuasi”.

“Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa Rusia secara brutal dan brutal membunuh warga sipil Ukraina hanya dengan satu tujuan – untuk membunuh,” kata walikota Kramatorsk dalam sebuah pernyataan.

Walikota mengatakan sekitar 8.000 orang per hari telah menuju ke stasiun untuk evakuasi selama dua minggu terakhir. Ada hingga 4.000 orang ketika rudal itu jatuh.

Kremlin belum mengomentari tuduhan tersebut.

Itu adalah kota timur Kramatorsk Dari tempat pertama Menjadi sasaran tentara Rusia saat invasi ke Ukraina dimulai pada 24 Februari. Inchenko mengatakan warga Ukraina telah menggunakan stasiun kereta api sejak akhir Februari untuk mengevakuasi daerah tersebut.

“Rusia tahu bahwa ada ribuan orang (di stasiun kereta) setiap hari,” katanya.

Dua rudal menghantam stasiun, menurut kepala sistem kereta api nasional Ukraina, Oleksandr Kamyshin. Pavlo Kirilenko, kepala Administrasi Militer Daerah Donetsk, mengatakan militer Rusia menggunakan rudal balistik jarak pendek Iskander.

Presiden Internasional CNN Christiane Amanpour mengatakan serangan itu mengingatkan pada serangan di sebuah pasar di Sarajevo selama perang di Bosnia, di mana “warga sipil biasa terbunuh saat melakukan pekerjaan mereka.”

Amanpour mengatakan serangan semacam itu terhadap warga sipil cenderung memperkuat tekad Barat dan dapat mendorong Uni Eropa untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia. Brussel sudah memiliki sepakat Lima putaran sanksi terhadap Rusia sejak invasi ke Ukraina.
Warga sipil berkumpul di stasiun Kramatorsk untuk dievakuasi dari zona pertempuran di Ukraina timur pada 6 April.

Josep Borrell, diplomat top Uni Eropa, mengecam “serangan membabi buta”, sementara Presiden Uni Eropa Charles Michel menyebutnya “menakutkan”.

READ  Sepeda motor berkeliaran di ibukota Kanada di bawah pengawasan polisi

“Ini adalah upaya lain untuk memblokir rute pelarian bagi mereka yang melarikan diri dari perang yang tidak masuk akal ini dan menyebabkan penderitaan manusia,” kata Borrell.

Borrell dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dijadwalkan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky minggu ini di Kyiv.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan serangan itu terjadi saat pasukan Rusia bersiap untuk operasi skala besar di Ukraina timur untuk merebut wilayah Donbass yang disengketakan.

Donbass adalah rumah bagi apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk, dua wilayah yang memisahkan diri yang diakui oleh Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai negara merdeka sesaat sebelum Rusia menginvasi Ukraina.

Selama hampir delapan tahun, kedua wilayah tersebut telah menjadi lokasi perang berintensitas rendah antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina. Lebih dari 14.000 orang tewas dalam pertempuran itu, dan Kyiv sekarang bersiap untuk lebih banyak korban.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan “Pertempuran Donbass” sudah berlangsung. Dia mengatakan pertempuran di sana akan mengingatkan kita pada pertempuran dahsyat Perang Dunia II, ketika serangan Moskow dapat melibatkan “ribuan tank, kendaraan lapis baja, pesawat terbang, dan artileri”.

Intelijen Inggris memperkirakan bahwa pasukan Rusia telah “sepenuhnya ditarik” dari Ukraina utara ke Belarus dan Rusia, dan banyak dari mereka dapat dipindahkan ke Ukraina timur untuk berperang di Donbass. Pejabat militer Ukraina juga mengatakan mereka telah mengamati penumpukan pasukan Rusia di timur.

Joshua Berlinger dari CNN, Evan Watson, dan Kristina Bondarenko berkontribusi pada laporan ini.