Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Startup luar angkasa bermitra dengan SpaceX untuk meluncurkan stasiun luar angkasa komersial

Startup luar angkasa bermitra dengan SpaceX untuk meluncurkan stasiun luar angkasa komersial

WASHINGTON, 11 Mei (Reuters) – Vast, sebuah startup yang didukung oleh miliarder crypto Jed McCaleb, bertujuan untuk meluncurkan stasiun luar angkasa seukuran bus sekolah ke orbit pada akhir 2025 dengan bantuan dari SpaceX, perusahaan roket Elon Musk.

Pesawat ruang angkasa silinder yang dijuluki Haven-1 adalah platform terbaru yang direncanakan sebagai pengganti Stasiun Luar Angkasa Internasional, laboratorium penelitian orbital berusia dua dekade yang dijalankan terutama oleh Amerika Serikat, Rusia, dan Badan Antariksa Eropa.

Stasiun Luar Angkasa Internasional diharapkan akan dinonaktifkan pada tahun 2030, dan Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA) menginginkan stasiun ruang angkasa komersial untuk menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pada tahun 2021, agensi tersebut memberikan $415 juta dalam bentuk uang pengembangan kepada empat perusahaan termasuk Northrop Grumman (NOC.N) dan Blue Origin milik miliarder Jeff Bezos.

Presiden perusahaan, Max Haut, mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa Fast tidak termasuk pemenang, tetapi dia berharap untuk mendapatkan pendanaan dari NASA pada tahun 2028.

NASA tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Tidak ada perusahaan swasta yang membangun dan menggunakan stasiun luar angkasa. Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) seukuran lapangan sepak bola, yang telah dibangun pada beberapa peluncuran dan telah dilengkapi sepanjang masa pakainya dengan berbagai komponen, telah menelan biaya gabungan lebih dari $100 miliar bagi negara-negara yang berpartisipasi.

Membuat pembangunan stasiun ruang angkasa baru lebih ambisius adalah kekeringan modal swasta saat ini karena investor mencari taruhan yang tidak terlalu berisiko.

McCaleb, yang bernilai $2,4 miliar menurut Forbes, akan mendukung pengembangan pesawat ruang angkasa dan sejauh ini telah berkomitmen $300 juta untuk perusahaan tersebut.

READ  SpaceX melanjutkan perjalanannya hingga 100 peluncuran dalam satu tahun

Total biaya pengembangan Haven-1 “belum terlihat,” kata CEO Vast McCaleb dalam sebuah wawancara.

“Saya pikir itu akan memakan waktu lebih dari itu, tapi kita lihat saja nanti.”

Kru 4

Vast, yang didirikan pada 2021, mengatakan berencana mengirim empat awak ke Haven-1 dalam misi penelitian 30 hari, tak lama setelah publikasi. Haven-1 akan diluncurkan dari roket Falcon 9 milik SpaceX.

SpaceX juga akan melatih para astronot, yang akan meninggalkan Bumi dengan kapsul Crew Dragon SpaceX yang secara mandiri akan bergabung dengan Haven-1.

Tom Oshinero, seorang eksekutif senior SpaceX, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa proyek yang sepenuhnya komersial adalah masa depan orbit rendah Bumi, dan FAST serta SpaceX sedang mengambil langkah untuk mewujudkannya.

Haven-1 diperkirakan akan bertahan selama tiga tahun dan mendukung tiga misi lainnya selama 30 hari. Haute mengatakan Fast sedang dalam pembicaraan dengan calon astronot untuk misi awal.

Badan antariksa pemerintah akan menjadi target pelanggan utama Vast. Pelanggan lain dapat mencakup dermawan, firma riset swasta, dan perusahaan yang hanya ingin mengirimkan muatan — bukan manusia — ke stasiun untuk tugas penelitian robotik.

(Laporan oleh Joey Roulette di Washington). Diedit oleh Sayantani Ghosh dan Chizu Nomiyama

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.