Juni 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Stanley Desser, yang gagasannya tentang gravitasi membantu menjelaskan alam semesta, telah meninggal dunia pada usia 92 tahun

Stanley Desser, yang gagasannya tentang gravitasi membantu menjelaskan alam semesta, telah meninggal dunia pada usia 92 tahun

Stanley Desser, seorang ahli fisika teoretis yang membantu menjelaskan detail gravitasi dan bagaimana jalinan ruang-waktu di alam semesta terbentuk, meninggal pada 21 April di Pasadena, California, pada usia 92 tahun.

Kematiannya dikonfirmasi di rumah sakit oleh putrinya, Abigail Desser.

Fisikawan telah lama bermimpi untuk menciptakan teori segalanya – sekumpulan persamaan yang secara akurat dan lengkap menggambarkan cara kerja alam semesta. Pada pertengahan abad ke-20, mereka menemukan dua teori yang menjadi pilar fisika modern: mekanika kuantum dan relativitas umum.

Mekanika kuantum menggambarkan bagaimana, di dunia subatomik, segala sesuatu dipecah menjadi potongan-potongan terpisah, atau kuanta, seperti partikel cahaya individual yang disebut foton. Teori relativitas umum Albert Einstein secara elegan menangkap bagaimana massa dan gravitasi membengkokkan jalinan ruang-waktu.

Namun, kedua pilar ini tidak cocok satu sama lain. Relativitas umum tidak mengandung gagasan tentang kuanta. Teori gravitasi kuantum adalah ambisi yang masih belum selesai hingga saat ini.

“Masalah yang kita miliki adalah bagaimana menyatukan keduanya menjadi teori segalanya yang mulus,” kata Michael Duff, profesor emeritus fisika di Imperial College London di Inggris. “Stanley termasuk orang pertama yang mengatasi masalah ini.”

Pada tahun 1959, Dr. Deezer, bersama dua fisikawan lainnya, Richard Arnott dan Charles Meissner, Memposting apa yang sekarang dikenal sebagai formalitas ADM (dinamai menurut inisial nama keluarga mereka), yang mengatur ulang persamaan relativitas umum menjadi bentuk yang meletakkan dasar untuk bekerja menuju teori gravitasi kuantum.

“Ini adalah jembatan menuju kuantum,” kata Edward Witten, seorang fisikawan di Institute for Advanced Study di Princeton, N.J. Namun, belum ada yang bisa melangkah ke langkah berikutnya dan menghasilkan teori terpadu yang mencakup gravitasi kuantum .

Formalisme ADM memberikan manfaat tambahan: ia membuat persamaan relativitas umum sesuai dengan simulasi komputer, memungkinkan para ilmuwan untuk mengeksplorasi fenomena seperti tarikan lubang hitam antariksa dan ledakan yang mengguncang alam semesta ketika bintang bertabrakan.

Persamaan yang ditata ulang membagi ruang-waktu empat dimensi menjadi potongan-potongan ruang tiga dimensi, sebuah inovasi yang memungkinkan komputer memproses data kompleks dan, seperti yang dikatakan oleh Frans Pretorius, seorang profesor fisika di Universitas Princeton, “mengembangkan irisan ini dalam waktu untuk menemukan solusi lengkap.”

READ  Ars mengunjungi ruang bersih pesawat ruang angkasa Psyche yang mengorbit asteroid di JPL

Dr. Deezer mungkin terkenal karena karyanya di tahun 1970-an sebagai perintis supergravitasi, memperluas gagasan yang dikenal sebagai supersimetri ke gravitasi.

Dari mekanika kuantum, fisikawan sudah mengetahui bahwa partikel fundamental termasuk dalam salah satu dari dua kelompok. Komponen materi yang sudah dikenal seperti elektron dan quark termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai fermion. Sementara yang membawa gaya fundamental seperti foton, partikel cahaya yang memancarkan gaya elektromagnetik dikenal sebagai boson.

Supersimetri mengasumsikan bahwa ada partner boson yang belum ditemukan untuk setiap fermion, dan partner fermion untuk setiap boson.

d bekerja Desser bekerja sama dengan Bruno Zumino, salah satu pendiri supersimetri, untuk menambah gravitasi pada teori, menciptakan teori supersimetri. Supergravitasi mencakup graviton – gravitasi yang setara dengan foton – dan menambahkan mitra supersimetri, gravitonos.

Eksperimen yang menggunakan akselerator partikel belum menemukan bukti adanya pasangan partikel semacam itu, tetapi teorinya belum terbantahkan, dan karena keanggunan matematisnya, teori tersebut tetap menarik bagi fisikawan.

Supergravitasi juga merupakan aspek utama dari teori superstring, yang berupaya memberikan penjelasan lengkap tentang cara kerja alam semesta, dan mengatasi kekurangan teori gravitasi kuantum.

“Stanley adalah salah satu peneliti paling berpengaruh dalam masalah gravitasi selama karirnya yang panjang dan sangat terkenal,” kata Dr. Witten, yang telah berada di garis depan dalam merancang teori superstring.

Stanley Deezer lahir di Rovno, Polandia, sebuah kota yang sekarang dikenal sebagai Rivne dan bagian dari Ukraina, pada tanggal 19 Maret 1931. Sebagai orang Yahudi, orang tuanya Norman, ahli kimia dan Miriam, melarikan diri dari rezim Polandia yang menindas dan anti-Semit pada tahun 1935 ke Palestina. . . Tetapi prospek mendapatkan pekerjaan di sana suram, dan setelah beberapa bulan mereka pindah ke Paris.

“Mereka akhirnya menyadari bahayanya dan memutuskan untuk meninggalkan semuanya,” tulis Dr. Deezer tentang orang tuanya dalam otobiografinya, Forks on the Road. Saya bergegas dengan ayah saya untuk mengosongkan loker kami. Malam itu, ibu saya menjahit koin ke dalam ikat pinggang handuk, manuver yang sering dilakukan oleh para pengungsi, sementara kami semua mengemasi beberapa barang.”

Keluarga tersebut melarikan diri ke Portugal dan 11 bulan kemudian memperoleh visa untuk berimigrasi ke Amerika Serikat. Mereka akhirnya menetap di New York City, tempat Norman dan Mary menjalankan bisnis pasokan bahan kimia.

Pada usia dua belas tahun, Stanley dipromosikan ke kelas sepuluh, dan lulus SMA pada usia empat belas tahun. Dia menerima gelar sarjana fisika dari Brooklyn College pada tahun 1949 pada usia 18 tahun, kemudian pergi ke Harvard, di mana dia belajar di bawah Julian Schwinger, peraih Nobel. Ia memperoleh gelar doktor pada tahun 1953.

Setelah beasiswa postdoctoral di Institute for Advanced Study dan Institut Niels Bohr di Kopenhagen, Dr. Deezer bergabung dengan fakultas Universitas Brandeis pada tahun 1958.

Tiga tahun berikutnya, mengerjakan formalitas ADM, tulisnya dalam otobiografinya, menawarkan “keberuntungan terbaik yang bisa diharapkan”.

di dalam Wawancara tahun lalu untuk Caltech Heritage ProjectDr. Deezer mencatat bahwa dia, Dr. Arnoit, dan Dr. Messner menyelesaikan banyak pekerjaan selama musim panas di Denmark, di kelas taman kanak-kanak. Dia berkata, “Hal yang indah tentang taman kanak-kanak ini adalah memiliki papan tulis.” “Denmark sangat bagus dalam hal itu.”

kata d Deezer, karena papan tulisnya rendah untuk anak-anak, “kami akan merangkak dan menulis persamaan.” “Dan aku baru saja menuangkan kertas.”

Ada kesamaan antara reformulasi relativitas umum ADM dan teori medan kuantum elektromagnetisme yang sedang dikerjakan fisikawan lain, kata Dr. Messner, profesor fisika emeritus di University of Maryland, yang mampu menerapkan eksperimen ini ke bidang umum. Relativitas.

Pekerjaan supergravitasi dilakukan selama residensi di laboratorium partikel CERN di Jenewa tempat Dr Zumino bekerja. “Hanya dalam waktu tiga minggu, yang mengejutkan kami, kami memiliki sebuah teori tetap,” kenang Dr. Deezer.

READ  Eksperimen MOXIE berhasil membuat oksigen di Mars

Dia dan Dr. Zumino menerbitkan sebuah makalah tentang supergravitasi pada bulan Juni 1976. Namun, sekelompok fisikawan lainnya—Daniel Friedman, Sergio Ferrara, dan Peter van Nieuwenhuizen—menghajar mereka dengan keras, mendeskripsikan supergravitasi dalam sebuah makalah yang diselesaikan sekitar sebulan sebelumnya. dr. Deezer dan Dr. Zumino mengirimkan aplikasi mereka.

Akibatnya, kata Dr. Deezer, pekerjaan yang dia dan Dr. Zumino lakukan terkadang terabaikan. Pada tahun 2019, Penghargaan Terobosan dalam Fisika Dasar—disertai $3 juta—diberikan kepada tim lainnya.

“Dia sangat kesal,” kata fisikawan Inggris Dr. Duff. “Saya pikir mereka bisa berbuat salah di sisi kemurahan hati dan memasukkan Stanley sebagai penerima keempat.” (Dr. Zumino meninggal pada tahun 2014.)

Dr. Schwartz dan Dr. Witten, yang berada di panitia pemberian penghargaan, menolak untuk membahas rincian keputusan tersebut, tetapi Dr. Schwartz berkata, “Itu murni keputusan ilmiah.”

Dr. Deezer bekerja di Brandeis hingga pensiun pada tahun 2005. Dia kemudian pindah ke Pasadena agar dekat dengan putrinya dan mengambil posisi tanpa bayaran sebagai rekan peneliti senior di Caltech.

Selain Abigail, dia meninggalkan dua putri lainnya, Tony Desser dan Clara Desser, serta empat cucu.

Istrinya, Elspeth Desser, meninggal pada usia 64 tahun pada tahun 2020. Putrinya, Eva, meninggal pada tahun 1968.

Sementara Dr. Deezer adalah seorang ahli gravitasi dan relativitas umum, dia tidak sempurna.

Dalam sebuah wawancara dengan Caltech, dia mengingat sebuah makalah di mana dia menyarankan bahwa gravitasi dapat memecahkan beberapa ketidakterbatasan yang muncul dalam teori medan kuantum elektrodinamika.

Fisikawan terkemuka lainnya memiliki ide serupa tetapi tidak mempublikasikannya. Dr. Deezer melakukannya.

Dia berkata, “Itu sampah.” Selama pembicaraan konferensi, Richard Feynman, fisikawan pemenang Hadiah Nobel yang menemukan banyak elektrodinamika kuantum, berkata, “Tanpa banyak kesulitan dia membuat saya berkeping-keping, yang pantas saya dapatkan.”

“Setiap orang berhak atas beberapa serangan,” tambahnya.