Februari 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

DNA Neanderthal membentuk hidung manusia

DNA Neanderthal membentuk hidung manusia

ringkasan: Gen tertentu yang diwarisi dari Neanderthal mungkin bertanggung jawab atas bentuk hidung kita.

Studi tersebut menunjukkan bahwa bentuk hidung kita mungkin telah berevolusi melalui seleksi alam sebagai respons terhadap iklim dan lingkungan berbeda yang ditemui nenek moyang kita saat mereka bermigrasi ke seluruh dunia.

Penelitian ini menyoroti pentingnya memahami keragaman genetik populasi yang berbeda untuk lebih memahami evolusi sifat manusia.

Fakta-fakta kunci:

  1. Para peneliti menggunakan data dari lebih dari 6.000 sukarelawan dari seluruh Amerika Latin, keturunan campuran Eropa, Amerika Asli, dan Afrika, untuk mempelajari pengaruh genetik pada fitur wajah.
  2. Mereka mengidentifikasi 33 wilayah genom yang terkait dengan bentuk wajah, 26 di antaranya mampu mereka tiru dibandingkan dengan data dari ras lain yang menggunakan peserta dari Asia Timur, Eropa, atau Afrika.
  3. Di wilayah genom tertentu yang disebut ATF3, beberapa orang dalam studi keturunan penduduk asli Amerika memiliki materi genetik dalam gen ini yang diwarisi dari Neanderthal, yang berkontribusi pada tinggi hidung yang lebih tinggi. Wilayah genetik ini memiliki tanda-tanda seleksi alam, yang menunjukkan bahwa wilayah tersebut memberikan keuntungan bagi mereka yang membawa materi genetik.

sumber: UCL

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh peneliti UCLA menemukan bahwa manusia mewarisi materi genetik dari Neanderthal yang mempengaruhi bentuk hidung kita.

yang baru Biologi komunikasi Studi tersebut menemukan bahwa gen tertentu, yang mengarah ke hidung yang lebih panjang (atas ke bawah), mungkin merupakan produk seleksi alam saat manusia purba beradaptasi dengan iklim yang lebih dingin setelah meninggalkan Afrika.

Rekan penulis wawancara, Dr Kaustuph Adhikari (Genetika, Evolusi, Ekologi, dan Universitas Terbuka di UCLA) mengatakan: “Dalam 15 tahun terakhir, sejak mengurutkan genom Neanderthal, kami dapat mengetahui bahwa nenek moyang kami ternyata kawin dengan Neanderthal., Yang meninggalkan kita dengan sedikit DNA mereka.

READ  SpaceX telah meluncurkan alat demonstrasi teknologi OneWeb Gen 2
Tengkorak Neanderthal kuno berdampingan, menunjukkan perbedaan tinggi hidung. Kredit: Dr. Kaustup Adhikari, UCLA

“Di sini, kami menemukan bahwa beberapa DNA yang diwarisi dari Neanderthal memengaruhi bentuk wajah kita. Ini akan bermanfaat bagi nenek moyang kita, karena telah diwariskan selama ribuan generasi.”

Studi ini menggunakan data dari lebih dari 6.000 sukarelawan dari seluruh Amerika Latin, keturunan campuran Eropa, Amerika Asli dan Afrika, yang merupakan bagian dari studi CANDELA yang dipimpin UCL, yang direkrut dari Brasil, Kolombia, Cile, Meksiko, dan Peru.

Para peneliti membandingkan informasi genetik dari peserta dengan gambar wajah mereka – khususnya dengan melihat jarak antara titik-titik di wajah mereka, seperti ujung hidung atau tepi bibir – untuk melihat bagaimana fitur wajah yang berbeda dikaitkan dengan memiliki penanda genetik yang berbeda.

Para peneliti baru-baru ini mengidentifikasi 33 wilayah genom yang terkait dengan bentuk wajah, 26 di antaranya dapat mereka tiru dibandingkan dengan data dari ras lain yang menggunakan peserta dari Asia Timur, Eropa, atau Afrika.

Di satu wilayah genom tertentu, disebut ATF3para peneliti menemukan bahwa beberapa orang dalam studi mereka tentang keturunan penduduk asli Amerika (serta keturunan Asia Timur lainnya dari kelompok lain) memiliki materi genetik dalam gen ini yang diwarisi dari Neanderthal, yang berkontribusi pada hidung yang lebih tinggi.

Mereka juga menemukan bahwa wilayah genetik ini memiliki tanda-tanda seleksi alam, menunjukkan bahwa hal itu memberi keuntungan bagi mereka yang membawa materi genetik.

Penulis pertama Dr Cheng Li (Universitas Fudan) mengatakan: “Sudah lama berspekulasi bahwa bentuk hidung kita ditentukan oleh seleksi alam. Karena hidung kita dapat membantu mengatur suhu dan kelembapan udara yang kita hirup, hidung dengan berbagai bentuk mungkin lebih cocok untuk iklim yang berbeda.” di mana nenek moyang kita tinggal.

READ  Astronot menyelesaikan spacewalks untuk meningkatkan kekuatan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Kredit: Berita Neuroscience

“Gen yang kami identifikasi di sini mungkin diwariskan dari Neanderthal untuk membantu manusia beradaptasi dengan iklim yang lebih dingin saat nenek moyang kita pindah dari Afrika.”

Rekan penulis Profesor Andrés Ruiz Linares (Universitas Fudan, Genetika UCLA, Evolusi dan Ekologi, Universitas Aix-Marseille) menambahkan: “Sebagian besar studi genetik tentang variasi manusia telah mengamati gen orang Eropa. Sampel beragam dalam penelitian kami diperluas dari bahasa Latin Peserta Amerika dari berbagai hasil studi genetik, membantu kami untuk lebih memahami gen semua manusia.”

Penemuan ini merupakan penemuan DNA kedua dari manusia purba, berbeda dengan Homo sapiens, yang mempengaruhi bentuk wajah kita. Dalam makalah tahun 2021, tim yang sama menemukan bahwa gen yang memengaruhi bentuk bibir diwariskan dari Denisovan kuno.

Studi ini melibatkan para peneliti yang berbasis di Inggris, Cina, Prancis, Argentina, Chili, Peru, Kolombia, Meksiko, Jerman, dan Brasil.

pengarang: Chris Lane
sumber: UCL
komunikasi: Chris Lane – UCL
gambar: Kredit gambar untuk Dr Kaustubh Adhikari, UCL

Pencarian asli: akses terbuka.
Landmark otomatis mengidentifikasi situs baru yang terkait dengan morfologi wajah dan melibatkan masuknya Neanderthal ke dalam bentuk hidung manusiaDitulis oleh Kaustubh Adhikari dkk. Biologi komunikasi


ringkasan

Landmark otomatis mengidentifikasi situs baru yang terkait dengan morfologi wajah dan melibatkan masuknya Neanderthal ke dalam bentuk hidung manusia

Kami melaporkan studi asosiasi genom fitur wajah di lebih dari 6.000 orang Amerika Latin berdasarkan identifikasi fitur otomatis dari gambar 2D dan pengujian asosiasi dengan jarak antar landmark. Kami mendeteksi korelasi yang signifikan (nilai-P <5 × 10−8) di 42 wilayah genom, sembilan di antaranya telah dilaporkan sebelumnya.

Dalam analisis lanjutan, 26 dari 33 wilayah baru di Asia Timur, Eropa, atau Afrika digandakan, dan wilayah tikus yang homolog memengaruhi morfologi kraniofasial pada tikus.

Wilayah baru pada 1q32.3 menunjukkan introversi dari Neanderthal dan kami menemukan bahwa saluran yang maju meningkatkan tinggi hidung (konsisten dengan perbedaan antara Neanderthal dan manusia modern).

Daerah baru termasuk gen kandidat dan elemen pengatur genom yang sebelumnya terlibat dalam perkembangan kraniofasial, dan menunjukkan transkripsi preferensial dalam sel krista neural kranial.

Pendekatan otomatis yang digunakan di sini harus menyederhanakan pengumpulan sampel studi besar dari seluruh dunia, memfasilitasi karakterisasi global genetika fitur wajah.