Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Spirit Airlines akan menunda pembelian pesawat Airbus dan cuti pilot

Spirit Airlines akan menunda pembelian pesawat Airbus dan cuti pilot

Spirit Airlines mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menunda pengiriman pesawat Airbus baru dan cuti pilot untuk menghemat uang ketika mereka berupaya mengatasi beberapa kemunduran, termasuk merger yang terhambat, masalah mesin, dan pemulihan yang buruk dari pandemi.

Maskapai penerbangan hemat tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa langkah baru ini akan menghemat $340 juta bagi perusahaan selama dua tahun ke depan.

Spirit telah melakukan beberapa perubahan yang bertujuan untuk memotong biaya dan meningkatkan posisi keuangannya sejak hakim federal pada bulan Januari memblokir rencana mergernya dengan JetBlue Airways. Hakim memutuskan bahwa kesepakatan yang diusulkan akan merugikan konsumen. Spirit dan JetBlue membatalkan upaya mereka untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut bulan lalu.

Spirit berencana untuk menunda sebagian besar pesawat Airbus yang diperkirakan akan diterima pada tahun 2025 dan 2026 sekitar lima tahun. Pihaknya juga memperkirakan akan merumahkan sekitar 260 pilot mulai 1 September. CEO perusahaan, Ted Christie, mengatakan perubahan ini akan membantu Spirit, yang telah kehilangan uang dalam empat tahun terakhir, kembali ke profitabilitas.

“Penundaan peluncuran pesawat ini memberi kami kesempatan untuk mengatur ulang bisnis dan fokus pada maskapai penerbangan inti kami seiring dengan adaptasi terhadap perubahan lingkungan kompetitif,” kata Christie dalam sebuah pernyataan.

Maskapai ini juga menghadapi masalah yang mempengaruhi mesin yang menggerakkan pesawat paling populer di armada Airbusnya, A320neo.

Musim panas lalu, Pratt & Whitney, yang membuat mesin ini, mengatakan telah menemukan masalah manufaktur yang memerlukan inspeksi jauh lebih cepat dari jadwal, yang menyebabkan ratusan pesawat tidak dapat digunakan selama beberapa tahun ke depan. Perusahaan induknya, RTX, mengatakan rata-rata 350 pesawat akan dilarang terbang dari tahun 2024 hingga 2026, dengan kerugian yang ditanggung produsen sekitar $3 miliar.

READ  Invesco mengajukan kembali tawaran untuk ETF Bitcoin (BTC) mengikuti jejak BlackRock

Bulan lalu, Spirit mencapai kesepakatan untuk meminta kompensasi dari Pratt & Whitney yang akan meningkatkan likuiditas perusahaan sebesar $150 juta hingga $200 juta.

Jiwa telah berjuang bahkan sebelum masalah mesin muncul. Meskipun sebagian besar maskapai penerbangan AS telah menikmati pemulihan yang relatif kuat dari pandemi virus corona, beberapa maskapai penerbangan hemat, termasuk Spirit, menghadapi masa-masa yang lebih sulit karena persaingan yang ketat dan kenaikan biaya di tempat mereka beroperasi.