Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Spin-off unit cloud Alibaba memangkas nilai pasarnya sebesar $20 miliar

Spin-off unit cloud Alibaba memangkas nilai pasarnya sebesar $20 miliar

HONG KONG, 17 November (Reuters) – Investor kehilangan sekitar $20 miliar dari nilai pasar Alibaba Group (9988.HK) pada hari Jumat setelah perusahaan tersebut membatalkan rencana untuk memisahkan bisnis cloud-nya, dengan alasan ketidakpastian atas pembatasan ekspor chip bekas di Amerika Serikat ke Cina. Dalam aplikasi kecerdasan buatan.

Saham Alibaba Group di Hong Kong ditutup turun 10%, penurunan satu hari terbesar dalam lebih dari setahun.

Ini adalah reaksi pasar pertama di Asia sejak perubahan strategi yang mengejutkan diumumkan pada Kamis malam, setelah itu saham perusahaan yang terdaftar di AS ditutup melemah 9%.

“Pengumpulan ini merupakan kejutan dan membuat kami bertanya-tanya apakah ada masalah di balik layar yang tidak kami sadari,” kata John Withhar, kepala situasi khusus di Asia di Pictet Asset Management, yang berbasis di Singapura.

Kekhawatiran Alibaba mengenai pembatasan ekspor AS yang diumumkan oleh Washington pada bulan Oktober menyusul kekhawatiran serupa yang diangkat minggu ini oleh perusahaan media sosial dan game Tiongkok Tencent Holdings (0700.HK), yang mengatakan bahwa pembatasan tersebut akan memaksa mereka untuk mencari alternatif yang diproduksi di dalam negeri.

Alibaba, yang pernah menjadi saham paling berharga di Asia, bernilai sekitar $830 miliar pada puncaknya pada Oktober 2020, namun kini bernilai kurang dari seperempat dari jumlah tersebut, karena perusahaan e-commerce tersebut menjadi pusat perhatian dalam tindakan keras terhadap sektor teknologi. di… Beijing Dengan meningkatnya ketegangan di Beijing. Perekonomian Tiongkok melambat.

Ketika ditanya apakah ada alasan lain di balik penundaan IPO, Alibaba merujuk kepada Reuters pada komentar yang dibuat oleh Ketua Joseph Tsai selama panggilan pendapatan pada hari Kamis tentang bagaimana perusahaan berencana untuk berinvestasi dalam bisnis cloud-nya.

READ  Fed menaikkan suku bunga: uang pintar sedang bergerak sekarang

Berita terbaru Alibaba menyoroti hambatan lebih luas yang dihadapi perusahaan teknologi Tiongkok, karena pembatasan ekspor mempersulit mereka mendapatkan pasokan biochip dari perusahaan AS.

Pada bulan Maret, Alibaba mengumumkan rencana untuk mengembangkan bisnis cloud-nya sebagai bagian dari restrukturisasi, yang terbesar dalam 24 tahun sejarahnya, yang membagi perusahaan menjadi enam unit.

Para analis memperkirakan pada saat itu bahwa divisi cloud bisa bernilai antara $41 miliar dan $60 miliar, namun memperingatkan bahwa pencatatannya dapat menarik pengawasan dari regulator Tiongkok dan luar negeri karena besarnya jumlah data yang dikelolanya.

Perusahaan yang berbasis di Hangzhou, ketika mengumumkan pendapatan kuartalannya pada hari Kamis, juga menangguhkan rencana pencatatan untuk bisnis bahan makanannya, Freshippo.

Analis juga mengatakan berita bahwa dana keluarga salah satu pendiri Alibaba dan mantan Ketua Jack Ma berencana untuk menjual 10 juta saham penyimpanan Amerika di Alibaba kemungkinan akan membebani saham tersebut.

“Meskipun kami tidak lagi terlibat dalam operasi, kami yakin menjual (Ma) ke Alibaba dengan harga rendah dapat merugikan sentimen,” kata analis UBS Kenneth Fung dalam sebuah catatan.

Fokus pada kecerdasan buatan

Pada hari Kamis, Ketua Alibaba Joseph Tsai mengatakan dalam panggilan pasca-pendapatan bahwa perusahaannya sekarang akan fokus pada pengembangan bisnis cloud dan menyediakan investasi untuk mesin kecerdasan buatan (AI).

Beberapa analis mengatakan mempertahankan unit cloud dapat membantu mendorong AI Alibaba.

“Perusahaan percaya bahwa pelarangan chip dapat memberikan dampak material dan merugikan terhadap kemampuannya dalam menghadirkan produk dan layanan dalam jangka panjang. Namun hal ini juga menandakan semakin pentingnya mempertahankan kesatuan cloud mengingat meningkatnya permintaan komputasi AI di Tiongkok.” Kata analis American Tiger Research, Bob Pei.

READ  Twitter mengatakan karyawan hanya bisa mendapatkan setengah dari bonus tahunan mereka: lapor

Alibaba melaporkan pendapatan kuartal kedua sebesar 224,79 miliar yuan ($31,01 miliar), sejalan dengan perkiraan analis sebesar 224,32 miliar, menurut data LSEG.

CEO Alibaba Eddie Wu merinci strategi masa depan perusahaannya selama panggilan tersebut, dengan mengatakan bahwa masing-masing perusahaannya akan menghadapi pasar dengan lebih independen dan akan melakukan tinjauan strategis untuk membedakan antara perusahaan “inti” dan “non-inti”.

Beberapa analis mengatakan mereka memandang strategi Wu dengan baik, dan mengatakan dia diharapkan mengevaluasi kembali keputusan yang dibuat oleh pendahulunya, Daniel Zhang, yang tiba-tiba mengundurkan diri pada bulan September setelah hanya dua bulan fokus pada komputasi awan.

“Meninggalkan bisnis cloud jelas bukan lagi cara terbaik untuk meningkatkan nilai pemegang saham, mengingat valuasi pasar yang rendah dan fakta bahwa harga saham hampir tidak bergerak sejak pengumuman tersebut,” kata analis Vey-Sern Ling dari Union Bancaire Privée.

Perusahaan juga mengatakan akan melanjutkan pencatatan Cainiao, cabang logistik Alibaba, yang mengajukan IPO di Hong Kong pada bulan September.

Mereka juga bersiap untuk mengumpulkan dana eksternal untuk unit perdagangan digital internasionalnya, yang mencakup platform pihak ketiga seperti Lazada dan Alibaba.com.

(Laporan oleh Donnie Kwok dan Josh Yee di Hong Kong dan Casey Hall dan Joe Li di Shanghai; Persiapan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Yelin Mo di Beijing; Ankur Banerjee di Singapura; Ditulis oleh Anne-Marie Roantree dan Brenda Goh. Diedit oleh Muralikumar Anantharaman dan Miral Fahmy

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru