Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX meluncurkan upaya meluncurkan 24 satelit Starlink dengan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan upaya meluncurkan 24 satelit Starlink dengan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

File foto satelit Starlink V2 Mini sedang dipersiapkan untuk diluncurkan di fasilitas pemrosesan muatan di Cape Canaveral. Kredit: SpaceX

Pembaruan pada 18:50 EDT: SpaceX telah membatalkan waktu peluncuran Starlink 6-39 untuk Sabtu malam.

SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan satelit Starlink generasi kedua terbesarnya hingga saat ini pada hari Minggu. Perusahaan telah memuat 24 Starlink V2 Mini ke roket Falcon 9 miliknya, yang sedang bersiap untuk terbang di Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

Misi Starlink 6-39 dijadwalkan diluncurkan selambat-lambatnya pukul 16:34 EDT (2134 UTC). Ini akan menjadi peluncuran khusus Starlink ke-11 sejauh ini pada tahun 2024, dan mencakup tambahan satelit Starlink generasi kedua dibandingkan dengan yang dibawa Falcon 9 dalam penerbangan baru-baru ini. Tidak jelas apakah SpaceX mencapai kapasitas tambahan ini dengan memanfaatkan lebih banyak kinerja dari Falcon 9, memodifikasi profil penerbangan, atau mengurangi massa setiap satelit. Misi pengiriman V2 kecil pertama pada 27 Februari 2023 membawa 21 satelit. SpaceX meningkatkan kapasitas per peluncuran di Cape Canaveral menjadi 22 satelit pada bulan Mei, sebelum menaikkan jumlah tersebut lagi menjadi 23 pada bulan Oktober 2023.

Spaceflight Now akan menyiarkan liputan langsung mulai sekitar satu jam sebelum lepas landas.

Sekitar delapan setengah menit setelah lepas landas, booster tahap pertama Falcon 9, nomor ekor 1069, akan mendarat di pesawat ruang angkasa tak berawak SpaceX, “A Shortfall of Gravitas.” Ini akan menjadi pendaratan ke-59 drone ini dan pendaratan drone ke-215 hingga saat ini.

Satelit Starlink dijadwalkan untuk dikerahkan dari tahap atas Falcon 9 lebih dari satu jam setelah lepas landas, dan akan menjadikan jumlah total satelit Starlink yang diluncurkan menjadi 5.896, menurut statistik Dilacak oleh astrofisikawan Jonathan McDowell.

Pendaratan tujuan

Misi Starlink 6-39 hadir setelah kemitraan internasional baru dengan Bahama.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy NASA terbang di atas Bumi pada ulang tahun pertama peluncurannya dalam misi untuk menjelajahi Jupiter

Kementerian Pariwisata, Investasi dan Penerbangan Bahama (MOTIA) mengumumkan surat perjanjian (LOA) dengan SpaceX pada hari Selasa yang membantu membuka jalan bagi drone perusahaan yang ditempatkan di pantai timur timur Exumas untuk meningkatkan pendaratan.

Motia mengatakan ini akan memberikan “pandangan eksklusif mengenai pendaratan rudal” dari wilayah sekitar Bahama, menjadikannya “satu-satunya tujuan pendaratan rudal di seluruh dunia.”

“Surat perjanjian dengan SpaceX mewakili era baru bagi Bahama. Kami merasa terhormat dapat bekerja sama dengan SpaceX untuk memungkinkan roket Falcon 9 mendarat dengan aman di drone otonom di perairan Bahama, membantu melanjutkan upaya penggunaan kembali roket,” kata Hohn. I. Chester Cooper Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pariwisata, Investasi dan Penerbangan Bahamas dalam pernyataannya.

“Pada saat yang sama, dengan Internet Starlink berkecepatan tinggi dari luar angkasa, perjanjian ini membuka peluang yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi warga negara kita, meningkatkan manfaat jangka panjang dari pendidikan, tanggap darurat, dan inovasi,” kata Cooper. “Pemerintah Bahama bertujuan untuk memanfaatkan kemitraan ini untuk mencapai pertumbuhan ekonomi, menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesempatan pendidikan.”

Layanan internet Starlink pertama kali didirikan di Bahama pada Agustus 2023. Anggota delegasi Bahama mengunjungi kantor pusat SpaceX pada hari Senin sebelum surat otorisasi diumumkan, Kiko Dontchev, wakil presiden peluncuran SpaceX, mengatakan dalam sebuah postingan di X.

Perjanjian ini juga akan “menyediakan konektivitas yang lebih besar bagi sekolah-sekolah kami dan meningkatkan kemampuan para responden pertama kami,” Philip Brave Davis, Perdana Menteri Persemakmuran Bahamas, mengatakan pada X.

READ  Hujan meteor yang belum pernah terlihat sebelumnya dapat menerangi langit Utah pada hari Senin

Bagi SpaceX, zona pendaratan baru akan memungkinkannya mengoptimalkan jalur peluncuran ke orbit yang membutuhkan lintasan lebih ke selatan. Hal ini akan mengurangi manuver “dog leg” yang diperlukan untuk mengapit Bahama dan memberikan kinerja Falcon 9 untuk membawa lebih banyak satelit Starlink.

Misi Starlink 6-39 akan melihat booster tahap pertama mendarat di timur Bahama, di lokasi yang sebelumnya digunakan untuk konstelasi satelit Starlink ini.