Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX Elon Musk meluncurkan misi astronot NASA Crew-4

SpaceX Elon Musk meluncurkan misi astronot NASA Crew-4

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik perusahaan meluncurkan misi Crew-4 dari Kennedy Space Center NASA di Florida pada 27 April 2022.

Aubrey Geminiani | NASA

SpaceX meluncurkan sekelompok astronot NASA pada Rabu pagi, dengan Elon Musk Perusahaan kini telah mengirim 26 orang ke orbit dalam waktu kurang dari dua tahun.

Misi Crew-4, penerbangan antariksa manusia ketujuh perusahaan hingga saat ini dan peluncuran keempat oleh kru operasional NASA, mencapai orbit setelah diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida pada pukul 3:52 pagi ET. Roket SpaceX Falcon 9 membawa empat astronot ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa Freedom’s Crew Dragon.

“Tim SpaceX dieksekusi dengan indah,” kata Administrator Associate NASA Kathy Lueders pada konferensi pers pasca-peluncuran.

Kapsul SpaceX – membawa astronot NASA Jill Lindgren, Bob Haynes, Jessica Watkins dan astronot Italia Samantha Cristoforetti – sedang dalam perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini adalah penerbangan luar angkasa pertama Heinz dan Watkins, sementara itu adalah yang kedua bagi Lindgren dan Cristoforetti. SpaceX’s Freedom dijadwalkan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional sekitar 16 jam setelah peluncuran, sekitar pukul 20:15 ET.

Kru-4 astronot, dari kiri: Jessica Watkins, spesialis misi; Bob Haynes adalah seorang pilot. Kjell Lindgren, Pemimpin; dan Samantha Cristoforetti, Spesialis Senior.

Kim Shefflett | NASA

Tim Crew-4 akan melakukan misi penuh waktu di Stasiun Luar Angkasa Internasional, menghabiskan sekitar enam bulan di atas kapal. Keempatnya akan bergabung dengan astronot Crew 3, yang diluncurkan pada November, tak lama sebelum kapsul ketahanan Crew Dragon tim terbaru dibongkar dan kembali ke Bumi.

Musk Crew-4 diluncurkan kurang dari 39 jam kemudian Rekreasi kru astronot khusus Ax-1 Axiom, yang menabrak kapsul Crew Dragon pada hari Senin.

READ  NASA mengatakan penyelarasan optik Teleskop Luar Angkasa James Webb 'sempurna'

Setelah peluncuran, SpaceX juga mendaratkan pendorong roket Falcon 9, yang merupakan bagian bawah roket yang besar. Roket pendorong Falcon 9 sebelumnya meluncurkan tiga misi, menjadikannya misi keempat yang selesai hingga saat ini, dan SpaceX berencana untuk terus menggunakannya untuk meluncurkan misi masa depan.

SpaceX mengembangkan kendaraan Crew Dragon-nya sendiri dan menyetel roket Falcon 9-nya di bawah program Commercial Crew NASA, yang telah memberi perusahaan lebih dari $3 miliar untuk mengembangkan sistem dan meluncurkan enam misi operasional.

Kru Komersial adalah program kompetitif. NASA juga memberikan penghargaan Boeing $ 4,8 miliar kontrak untuk pengembangan Pesawat luar angkasa Starliner – tapi kapsul itu masih dalam pengembangan Karena uji terbang tak berawak pada Desember 2019 ia menghadapi tantangan yang signifikan.

NASA menegaskan bahwa selain memberi Amerika Serikat cara untuk mengirim astronot ke luar angkasa, SpaceX menyediakan agensi Opsi penghematan biaya. Badan tersebut mengharapkan untuk membayar setiap astronot $55 juta untuk terbang dengan Crew Dragon, dibandingkan dengan $86 juta setiap astronot untuk terbang dengan Rusia. Pada tahun 2020, NASA memperkirakan akan ada dua perusahaan swasta yang bersaing untuk mendapatkan kontrak Agensi menghemat antara $20 miliar dan $30 miliar dalam biaya pembangunan.