September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Solar-plus-storage untuk pulau-pulau di Indonesia – majalah pv Australia

Pulau-pulau terpencil di Indonesia semakin beralih ke solar-plus-storage untuk memenuhi sebagian besar kebutuhan listrik mereka. Menggabungkan PV dengan baterai dapat membantu pulau-pulau memenuhi 60% permintaan dengan energi terbarukan, menurut penelitian baru dari Universitas LUT.

dari Majalah PV Global

Indonesia’Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral pemerintah telah memberikan pembaruan tentang proyek yang akan dijalankan oleh utilitas milik negara itu. PT PLN (Persero) Untuk menyebarkan pembangkit listrik tenaga surya-plus-penyimpanan di pulau-pulau terpencil di negara ini.

Menurut kementerian, total 5,3 MW fasilitas tenaga surya dan sejumlah sistem penyimpanan terhubung yang tidak ditentukan telah dikerahkan di 17 pulau hingga saat ini. Ini termasuk Balu (760 kW), Messa (530 kW), Gunung 490 (kW), Golo Lebo (440 kW), Baruman (420 kW), Papagarang (380 kW), Nuca Molas (380 kW), Wontong (320 kW), Nangabere (270 kw), Mbagung (260 kw), Kebranga Selatan (200 kw), Ranakulan (190 kw), Seraya 190 (kw), Kakaseva 140 (kw), Batu Tika (120 kw), Legur Lai (150 kw) . , dan Kalelu (100 kW).

Kementerian menjelaskan bahwa fasilitas yang terletak di pulau Messa di provinsi selatan negara itu Nusa Tenggara Timur, dibangun pada 2019 dan memasok listrik ke 467 pelanggan, termasuk rumah, bisnis, dan lembaga publik. Sistem PV memiliki kapasitas 530 kW dan mengandalkan lima inverter dua arah, 27 inverter dan 590 baterai.

Menurut penelitian terbaru dari Itu Universitas Teknologi Lappinrand (LUT) di FinlandiaKombinasi tenaga surya dan penyimpanan dapat membantu pulau-pulau terpencil memiliki 60% pangsa energi terbarukan dalam campuran listrik mereka.

di kertas “Studi Skenario Energi Terbarukan 100% di Kepulauan” Diterbitkan di Daya dan manajemen kabel, tim peneliti memberikan gambaran komprehensif tentang studi sistem energi untuk pulau-pulau yang bertujuan untuk penetrasi energi terbarukan 100% dan meninjau semua literatur yang ada, termasuk 97 makalah ilmiah. Ini mencatat bahwa “informasi rinci diberikan pada tindakan yang digunakan pada sisi permintaan dan penawaran.” “Dalam konteks ini, tidak ada batasan ukuran teknologi tunggal, sektor sistem energi, wilayah atau pulau.”

READ  Hyundai telah meluncurkan pabrik mobil listrik pertama di Indonesia

Menyeimbangkan variabilitas tinggi sumber daya angin dan matahari dengan teknologi energi terbarukan yang lebih dapat dikirim seperti biomassa dan biofuel atau penyimpanan akan sangat penting untuk mencapai tujuan 100% terbarukan, menurut para ilmuwan. “Teknologi lebih lanjut untuk menyediakan listrik yang tersisa adalah pembangkit listrik tenaga air dan penyimpanan hidro yang dipompa, proyek limbah padat dan pabrik bioetanol,” mereka menunjukkan, menambahkan bahwa matahari dan angin dapat digunakan untuk menghasilkan hidrogen untuk digunakan di pulau-pulau. “Kemampuan bioetanol memainkan peran penting dalam keandalan pasokan dan menyediakan listrik dalam waktu singkat dengan ketersediaan matahari, angin, dan biomassa yang sangat terbatas.”

Setelah meninjau penelitian yang ada, para peneliti LTU menyimpulkan bahwa tujuan memberi daya pada pulau-pulau dengan energi terbarukan 100% adalah layak secara teknis dan layak secara ekonomi. “Ini telah ditunjukkan untuk banyak pulau kecil dan negara pulau besar, terlepas dari lokasi geografis mereka,” kata mereka. “Peran listrik akan menjadi sumber energi utama, dan sektor listrik adalah tulang punggung dari setiap sistem energi pintar.”

Menurut temuan mereka, 30% bagian terbarukan dapat dimungkinkan dengan membangun kapasitas dan infrastruktur, sedangkan untuk 60% bagian, penyebaran penyimpanan sangat penting. Selain itu, keterkaitan sektor akan menjadi langkah terakhir untuk mencapai target 100%. “Kami menemukan bahwa akal sehat yang sama masih kurang dalam pendekatan multi-sektor ke pulau-pulau, seperti yang biasa terlihat dalam transisi sistem energi. Studi konektivitas seluruh sektor untuk pulau-pulau terbarukan 100% belum standar, dan inklusi industri yang komprehensif. untuk pulau belum sepenuhnya lengkap,” tutup mereka.