Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Simon Biles mengacu pada kembali ke senam elit

Simon Biles mengacu pada kembali ke senam elit

Bintang pesenam Simone Biles, yang proyeksi dominasinya di Olimpiade Tokyo 2021 terhambat oleh masalah kesehatan mental dan sejak itu tidak berkompetisi, tampaknya berencana untuk kembali setahun sebelum Olimpiade Paris.

Biles, 26, terdaftar di antara peserta dalam acara yang disebut US Classic pada 5 Agustus di dekat Chicago, kualifikasi untuk kejuaraan senam nasional pada 24-27 Agustus di San Jose, California.

Entrinya datang tanpa gembar-gembor, dan tidak pasti apakah dia dapat merebut kembali bentuk yang menghasilkan empat medali emas Olimpiade Biles, tujuh secara keseluruhan, termasuk gelar all-around di Olimpiade Rio de Janeiro pada 2016.

Banyak orang dalam olahraga bertanya-tanya apakah Biles akan pensiun dari kompetisi setelah Olimpiade Tokyo dan memulai kehidupan di luar senam. Di musim semi, dia menikah dengan pemain NFL Jonathan Owens, bek bertahan dengan Green Bay Packers.

Tetapi ahli senam lainnya menduga bahwa Biles mungkin mencoba untuk kembali berkompetisi di lemari besi, yang dalam beberapa hal membutuhkan waktu pelatihan yang lebih sedikit daripada acara lainnya. Masuknya dia ke US Classic mungkin menunjukkan bahwa Biles merasa dia masih menjadi kekuatan dalam senam nasional dan internasional, meskipun USA mengatakan bahwa pendaftaran untuk acara tersebut “tidak menjamin partisipasi”.

Dimasukkannya Biles dalam daftar, bersama dengan juara masa lalu dan pesaing saat ini, tidak secara tegas mengumumkan niatnya untuk berkompetisi di Paris, tetapi hal itu memungkinkan. Pelatihnya adalah orang Prancis, dan dia sebelumnya menyatakan bahwa akan menjadi suatu kehormatan untuk memenangkan medali bagi mereka di negara asalnya.

Di Tokyo, Biles diharapkan memenangkan setidaknya tiga pertandingan individu saat ia berusaha menjadi pesenam pertama yang mengulang menjadi juara Olimpiade serba bisa dalam lebih dari setengah abad. Dia sangat dipromosikan sebagai bintang yang paling dinantikan dari game-game itu.

READ  Negara Bagian Arkansas mempermalukan Louisville, 75-63

Biles juga termasuk pesenam yang menjadi korban Lawrence J. Dia dan yang lainnya secara terbuka mengkritik Senam AS dan Komite Olimpiade dan Paralimpiade Amerika Serikat dengan cara yang melanggar tradisi olahraga yang mendorong atlet untuk tetap diam selama kompetisi.

Begitu Olimpiade Tokyo dimulai, tekanan dan ekspektasi yang luar biasa tampaknya membebani Biles, dan dia kehilangan kemampuannya untuk menemukan kesadaran spasialnya di udara, kondisi yang berpotensi berbahaya yang dikenal dalam senam sebagai “kontorsi”.

Dia mundur dari final tim dan tidak berkompetisi dalam kompetisi all-around individu. Biles mengatakan pada saat itu bahwa dia menggigil dan tidak dapat tidur siang, menggambarkan dirinya tidak berada dalam “ruang kepala” yang tepat untuk melanjutkan dan khawatir akan melukai dirinya sendiri. “Menjengkelkan saat kamu berkelahi dengan kepalamu,” katanya.

Namun, dia tetap bertekad, dan pada hari terakhir kompetisi senam di Tokyo, Biles mengumpulkan ketenangannya dan memenangkan medali perunggu pada balok keseimbangan dengan rutinitas yang dimodifikasi. “Saya tidak menyangka akan mendapatkan medali,” katanya saat itu. “Aku pergi ke sana untuk melakukan ini untukku.” “Memiliki kesempatan lain untuk berpartisipasi di Olimpiade sangat berarti bagi saya,” tambahnya.

Sementara Biles telah menghadapi beberapa kritik karena menarik diri dari beberapa acara di Tokyo, dia telah diterima secara luas karena keterusterangannya dalam membahas kesehatan mentalnya dan mengakui kerentanannya.

Bersama dengan atlet lain seperti perenang Michael Phelps, pemain tenis Naomi Osaka, figur skater Gracie Gould, dan pemain bola basket DeMar DeRozan dan Kevin Love, Biles menolak tradisi panjang ketabahan dalam olahraga dan mewakili perubahan budaya dalam kesediaan bintang olahraga untuk berbicara tentang kecemasan, depresi, dan stres. .

READ  Juventus diskon 15 poin pada kesepakatan transfer

Belloc, presiden Barnard College di New York (dan sekarang presiden Dartmouth), seorang ilmuwan kognitif yang mempelajari atlet, pengusaha, dan siswa dan mengapa mereka menyerah pada stres, berkata tentang Biles selama Olimpiade Tokyo: “Saya memuji fakta bahwa dia mampu memastikan dia tidak dalam kerangka berpikir yang baik.” Dan mundur. Sungguh hal yang sulit dilakukan. Ada banyak tekanan untuk terus berjalan. Dan dia mampu menemukan kekuatan untuk mengatakan, ” Tidak, itu tidak benar.”

Kesediaan Beals dan lainnya untuk angkat bicara, kata Belloc, menegaskan bahwa masalah kesehatan mental memengaruhi semua orang.

Juliet McCorm Berkontribusi dalam penyusunan laporan.