Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Siemens meninggalkan Rusia karena perang Ukraina, mengambil tanggung jawab besar

Siemens meninggalkan Rusia karena perang Ukraina, mengambil tanggung jawab besar

  • Siemens meninggalkan Rusia setelah 170 tahun
  • Rusia menyumbang sekitar 1% dari total pendapatan
  • Saham turun setelah kehilangan keuntungan
  • CEO mengutuk perang di Ukraina

Zurich (Reuters) – Siemens (SIEGn.DE) Perusahaan itu mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya menarik diri dari pasar Rusia karena perang di Ukraina, yang memukul bisnisnya senilai 600 juta euro ($630 juta) selama kuartal kedua, dengan lebih banyak biaya yang akan datang.

Grup industri dan teknologi Jerman telah menjadi perusahaan multinasional terbaru yang mengumumkan kerugian terkait keputusannya untuk meninggalkan Rusia setelah invasi 24 Februari, yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Banyak perusahaan, dari pabrik Anheuser-Busch InBev (ABI.BR) Carlsberg untuk produsen pakaian olahraga Adidas (ADSGn.DE)Renault dan banyak bank sedang menghitung biaya untuk menangguhkan operasi di Rusia atau menarik diri darinya. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

CEO Siemens Roland Bosch menggambarkan konflik tersebut sebagai “titik balik dalam sejarah”.

“Kami sebagai perusahaan jelas dan sangat mengutuk perang ini,” kata Bush kepada wartawan.

“Kita semua telah terkena dampak perang sebagai manusia. Tokoh keuangan harus mundur dalam menghadapi tragedi. Namun, seperti banyak bisnis lain, kita merasakan dampaknya pada bisnis kita.”

Siemens mengatakan bahwa selama kuartal kedua, Siemens mengalami kerugian 600 juta euro dan biaya lainnya, yang sebagian besar dicatat dalam bisnis transportasi industri kereta api setelah sanksi terhadap Rusia.

Bush mengatakan dampak lebih lanjut diharapkan, terutama dari biaya non-tunai terkait dengan likuidasi badan hukum, revaluasi aset keuangan dan biaya restrukturisasi.

“Dari perspektif hari ini, kami mengantisipasi potensi risiko lebih lanjut terhadap laba bersih dalam kisaran rendah hingga tiga kali lipat, meskipun kami tidak dapat menentukan jangka waktu yang tepat,” tambahnya.

Saham Siemens turun 5% pada awal perdagangan karena perusahaan tersebut meleset dari ekspektasi analis untuk pendapatan kuartal kedua.

Perusahaan Munich mempekerjakan 3.000 orang di Rusia, di mana telah beroperasi selama 170 tahun. Saya pergi ke Rusia untuk pertama kalinya pada tahun 1851 untuk mengirimkan perangkat untuk saluran telegraf antara Moskow dan St. Petersburg.

Negara ini sekarang memberikan kontribusi sekitar 1% dari pendapatan tahunan Siemens, dengan sebagian besar bisnis saat ini berkaitan dengan pekerjaan pemeliharaan dan layanan pada kereta api berkecepatan tinggi.

Bush mengatakan lokasinya di Moskow dan St. Petersburg sekarang sedang diperkecil.

Biaya membebani pendapatan Siemens pada kuartal kedua, dengan laba bersih berkurang separuh menjadi 1,21 miliar euro ($ 1,27 miliar), meleset dari ekspektasi analis 1,73 miliar.

Perusahaan menghasilkan laba industri sebesar 1,78 miliar euro, turun 13% dari tahun sebelumnya dan juga di bawah ekspektasi.

Tetapi permintaan tetap kuat, dengan pesanan naik 22% secara sebanding dan pendapatan meningkat 7%.

Akibatnya, itu mengkonfirmasi perkiraan setahun penuh, dengan pertumbuhan pendapatan yang sebanding dari 6% hingga 8% untuk setahun penuh, dengan penurunan mobilitas yang diharapkan diimbangi oleh pertumbuhan yang lebih cepat dalam otomatisasi pabrik dan bangunan digital.

Andreas Wylie, seorang analis di JPMorgan, menggambarkan hasil sebagai “bercampur dengan permintaan yang kuat, pertumbuhan industri terkemuka dalam otomatisasi dan konversi uang tunai yang kuat.”

(1 dolar = 0,9508 euro)

Laporan oleh John Revell; Diedit oleh Kim Coogle dan Clarence Fernandez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.