Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Shakira menghadapi lebih dari 8 tahun penjara jika terbukti melakukan penipuan pajak di Spanyol

Shakira menghadapi lebih dari 8 tahun penjara jika terbukti melakukan penipuan pajak di Spanyol

Penangguhan

Jaksa Spanyol telah menuntut lebih dari delapan tahun penjara dan denda sekitar $24 juta untuk Shakira atas dugaan penipuan pajak, sementara pihak berwenang melanjutkan kasus mereka selama bertahun-tahun terhadap bintang pop Kolombia itu.

Masalah hukum Shakira dimulai pada 2018 ketika pihak berwenang Spanyol menuduhnya melakukan penggelapan pajak sebesar 14,5 juta euro, atau hampir $15 juta, antara 2012 dan 2014 – periode tiga tahun di mana dia mengklaim dia belum secara resmi pindah ke Spanyol. Aturan sudah selesai Tahun lalu, jaksa mengumpulkan cukup bukti untuk mengajukan tuduhan penipuan pajak di pengadilan.

Pada hari Jumat, jaksa mengungkapkan enam dakwaan terhadap Shakira, 45, setelah dia menolak kesepakatan penyelesaian awal pekan ini. Saya menyebutkan El Pais. Menurut surat kabar Spanyol, pihak berwenang telah menyoroti sejumlah besar pajak yang diduga terutang di atasnya, serta catatannya menggunakan surga pajak lepas pantai, sebagai faktor yang memberatkan dalam kasus ini.

Artis pemenang Grammy Award, terkenal dengan lagu-lagu hit seperti “Hips Don’t Lie” dan “Waka Waka”, menolak Dia melakukan kesalahan dalam beberapa kesempatan, termasuk saat bersaksi di pengadilan pada 2019.

Makalah Pandora: Miliaran yang tersembunyi di luar jangkauan

Shakira mengadvokasi di London Dia berkata The Associated Press melaporkan bahwa penyanyi “selalu bekerja sama dan mematuhi hukum, dan menunjukkan perilaku yang sempurna sebagai individu dan sebagai pembayar pajak.” Tim PR Spanyol mengatakan segera membayar jumlah yang terutang kepada otoritas pajak negara itu segera setelah diberitahu. Itu juga menyetor bunga tambahan 3 juta euro. El Pais melaporkan bahwa pembayaran tersebut dapat dianggap sebagai keadaan yang meringankan oleh jaksa ketika menyangkut kemungkinan hukuman penjara.

READ  Janet Jackson kehilangan suara di Essence Festival, berhenti bekerja untuk akhir pekan

Tuduhan penipuan pajak tergantung pada tempat tinggal Shakira dari 2012 hingga 2014. Dia mengklaim bahwa tempat tinggal pajaknya berada di Bahama hingga 2015, ketika dia pindah ke Barcelona bersama pasangannya, pesepakbola Barcelona, ​​Gerard Pique. (Pasangan yang memiliki dua anak bersama, bulan lalu mengumumkan akhir dari hubungan 11 tahun mereka.)

Namun menurut penyelidik Spanyol, Shakira diduga menghabiskan lebih dari 200 hari di negara itu dalam tiga tahun itu. Pemerintah Spanyol menyatakan bahwa seseorang yang tinggal di negara itu selama 184 hari atau lebih dianggap sebagai penduduk untuk tujuan pajak. Hasil ini pertama diterbitkan Oleh El País pada tahun 2020, berdasarkan rekonstruksi jadwal Shakira, seperti pandangan publik oleh penggemar dan fotografer.

Jaksa juga menuduh bahwa Shakira membeli sebuah properti di Barcelona pada 2012, yang kemudian menjadi rumah keluarga yang dia tinggali bersama Pique, Reuters tersebut.

Shakira termasuk di antara selebritas yang namanya muncul dalam dua set besar dokumen keuangan yang bocor. Daun Surga Pada tahun 2017 dan daun pandora pada tahun 2021. Investigasi mengaitkannya dengan perusahaan lepas pantai di surga pajak seperti Kepulauan Virgin Inggris dan Malta.

Tim hubungan masyarakat Spanyol dan kantor kejaksaan Barcelona tidak segera menanggapi permintaan komentar.