Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Serena Williams dari kesenangan lama pada malam kedua yang rakus di AS Terbuka | Serena Williams

TSelama set pertama yang menarik dan menarik dalam apa yang akan menjadi pertandingan tunggal terakhir dalam karirnya, Serena Williams Menatap No. 2 Dunia, Annette Kontaveit, dia menanggapi tantangannya dengan penampilan yang mengesankan pada hari Rabu.

Di set kedua, dia nyaris tidak bisa bertahan. Ketika dia menyelamatkan 1-3 break point dengan ace yang manis, dia mengangkat tangannya ke langit, marah karena dia tidak dapat menemukan pukulan itu setiap kali dia melakukan servis.

Jika ini adalah gadis 40 tahun lainnya, dengan karat dan kegelisahan satu tahun karena peristiwa baru-baru ini, kekurangan seperti itu akan diharapkan. Tapi ini Serena Williams. Dia tidak hanya mematuhi standar stratosfer, tetapi dia melakukannya sepenuhnya selama malam kedua yang mengoceh dari masa tinggalnya di Stadion Arthur Ashe. Dengan mengalahkan Kontaveit 7-6 (7-4) 2-6, 6-2, ia menunda pensiun tunggalnya setidaknya untuk satu putaran lagi dengan menghasilkan momen legendaris lain dalam karir yang penuh dengan mereka.

setelah festival Kemenangannya di babak pembukaan, dengan selebrasi di pengadilan dan pidato Billie Jean King, putaran kedua terasa berbeda. Kerumunan jauh lebih sunyi, tidak hanya di sana untuk mengucapkan selamat tinggal, Williams fokus pada laser. Dia langsung terkunci selama set pertama yang intens, yang diisi dengan tembakan berkualitas tinggi dari keduanya tetapi didominasi oleh servis Williams – masih yang terbaik dalam hal itu. Di bawah tekanan yang mencekik, saya menutup tiebreak seperti yang telah saya lakukan berkali-kali selama bertahun-tahun, dengan servis non-pantulan diikuti oleh sebuah ace.

Untuk pujiannya, Kontaveit memainkan set kedua dengan sempurna, menjatuhkan pemenang dari kedua sayap dan pukulan beruntun, tetapi Williams merespons hanya dengan menaikkan levelnya dan mengelola pertandingan dengan sangat baik. Menjelang pertandingan terakhir, dia benar-benar menguasai baseline dan menyingkirkan servis Kontaveit.

Ini adalah pencapaian yang luar biasa mengingat keterbatasannya. Kiriman pertamanya luar biasa, tapi dia rata-rata hanya 99 mph di set pertama – dia tidak melakukan servis banyak di bawah tekanan tahun lalu, jadi dia awalnya sangat berhati-hati, memprioritaskan akurasi dan persentase daripada kekuatan.

Pergerakannya, yang secara historis menjadi salah satu aset terbesarnya, telah berkurang secara nyata, tetapi dia masih menemukan jalan keluar dari lari 19-stroke secara mendalam di set ketiga saat dia sangat membutuhkannya. Terlepas dari kurangnya fisik yang cocok, dia adalah batu di saat-saat yang menentukan.

Selama dua jam dan 27 menit, dia memainkan semua hit setidaknya sekali lagi: ace dan pemenang sengit yang dia pegang untuk poin-poin penting, mengaum dan kesakitan, dan hatinya bertatahkan lengan berlian. Di pertengahan set ketiga, Williams merasa frustrasi dengan komunikasi elektronik yang melewati garis dan mengatakan kepada wasit Allison Hughes. Kemudian dia kembali ke baseline dan mengarahkan kemarahannya ke dalam bermain tenis.

Serena Williams mengangkat raket dan lengannya ke arah penonton saat dia berdiri di lapangan setelah kemenangannya
Serena Williams merayakan kemenangannya. Foto: Jason Szenes/EPA

Itu sangat menakjubkan mengingat seberapa jauh dari tampilan ini dia terlihat sejak comeback-nya. Williams kalah di babak pertama Wimbledon, dan Mudah disingkirkan oleh Belinda Bencic di Toronto kemudian Itu dipecah 6-4, 6-0 oleh Emma Raducano di Cincinnati.

Dia menggambarkan minggu-minggu terakhir karirnya sebagai sangat sulit. Williams tiba di sini dengan kepercayaan diri yang rendah tetapi dengan satu kesempatan terakhir untuk membuat kesan di fase akhir karirnya dan tidak ada lagi peluang untuk menebusnya. Tekanannya bisa saja menyesakkan, tetapi dia, seperti yang dia lakukan berkali-kali, bangkit untuk kesempatan itu.

Kesuksesannya berasal dari melihat turnamen ini sebagai hadiah daripada beban. “Saya memiliki tanda X merah besar di punggung saya sejak saya memenangkan AS Terbuka pada ’99,” katanya. “Dia telah berada di sana sepanjang karir saya, karena saya memenangkan gelar mayor pertama saya di awal karir saya. Tapi itu berbeda di sini. Saya merasa seperti saya sudah menang.”

Dia menyelesaikan pertandingan dengan pukulan backhand yang menggelegar, merobek Kontaveit di final dan memastikan kemenangannya dengan pukulan backhand kemenangan.

Mantan pemain Mary Jo Fernandez memberikan wawancara di lapangan dan kehadirannya saja adalah pengingat umur panjang konyol Williams. Fernandez berusia 51 tahun dan telah pensiun selama 22 tahun, tetapi dia dan Williams adalah saingan pada tahun 1999. Saya bertanya kepada Williams apakah dia terkejut dengan levelnya di lapangan, hingga cekikikan dan tatapan tajam. “Aku hanya Serena,” katanya.

Pada Kamis malam, Williams dijadwalkan untuk kembali ke tempat yang sama, pada saat yang sama, bersama saudara perempuannya Venus, untuk bertanding bersama di nomor ganda untuk terakhir kalinya, sebuah tontonan yang bisa lebih emosional dan menarik daripada tunggal.

Kemudian dia akan menghadapi petenis Australia Aja Tomljanovic pada hari Jumat. Bisa jadi malam Anda akhirnya mengucapkan selamat tinggal atau langkah berikutnya dalam satu lari legendaris terakhir. Terlepas dari itu, Rabu malam, saya memberi dunia setidaknya satu pertunjukan terakhir dari adegan Serena Williams yang tak terlupakan secara penuh.

READ  Agen Freelance QB Cam Newton telah dikritik karena komentar tentang wanita yang 'tidak tahu kapan harus tutup mulut'