Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sepotong roket China mendarat di bulan pagi ini

Sepotong roket China mendarat di bulan pagi ini

Setelah bertahun-tahun meluncur ke luar angkasa, sisa-sisa roket China yang diduga mendarat di bulan hari ini, seperti yang diprediksi oleh para ahli pelacakan luar angkasa. paling sedikit Sebaiknya Itu menabrak bulan sekitar pukul 7:30 pagi ET pagi ini, selama hukum gravitasi tetap tidak berubah. Tabrakan itu mengakhiri kehidupan roket di luar angkasa, berpotensi meninggalkan kawah baru di Bulan yang lebarnya bisa mencapai 65 kaki.

Rudal yang kedaluwarsa menyebabkan kegemparan bulan lalu. Pertama-tama, pesawat itu tidak dimaksudkan untuk menabrak bulan, membuatnya menjadi puing-puing ruang angkasa yang langka untuk menemukan jalannya ke permukaan bulan secara tidak sengaja. Selain itu, ada beberapa kebingungan tentang identitasnya, karena berbagai kelompok telah berusaha untuk menentukan dengan tepat dari mana rudal itu berasal.

Awalnya, pelacak luar angkasa mengira itu Bagian sisa roket SpaceX Falcon 9 yang meluncurkan satelit cuaca pada tahun 2015. Namun setelah analisis yang cermat, berbagai kelompok pelacak ruang angkasa mengkonfirmasi bahwa rudal itu memang benar. Kemungkinan sisa dari peluncuran misi China Chang’e 5-T1 Sebuah penerbangan diluncurkan pada tahun 2014 untuk menguji teknologi yang diperlukan untuk mengembalikan sampel dari Bulan. Misi itu, yang diluncurkan dengan roket China Long March 3C, mengirim pesawat ruang angkasa yang mengorbit Bulan dalam upaya untuk melihat apakah China dapat mengirim pesawat ke Bulan dan kemudian mengembalikannya ke Bumi. Mengingat profil penerbangan Chang’e 5-T1 dan melacak objek misterius itu, para astronom cukup yakin bahwa bagian dari roket Long March 3C tetap berada di orbit yang sangat panjang di sekitar Bumi sejak saat itu, hanya untuk menemukan jalannya ke sisi terjauh Bumi. bulan.

READ  Apollo 16 50 tahun kemudian: Gambar menarik menunjukkan misi bersejarah

Cina Dia mencoba menyangkal bahwa rudal itu milik program luar angkasa negara itu, mengklaim bahwa rudal tersebut telah kembali ke planet kita dan jatuh ke atmosfer. “Menurut pemantauan China, tahap atas misil Chang’e-5 jatuh melalui atmosfer bumi dengan aman dan benar-benar terbakar,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Dia mengatakan saat konferensi pers Pada bulan Februari, setelah pelacak mengubah identitas rudal. Namun, Wang mungkin bingung dengan tugasnya di Tiongkok. Chang’e-5 adalah misi yang sama sekali berbeda yang diluncurkan pada tahun 2020, sementara para astronom percaya roket ini berasal dari Chang’e 5-T1 Misi yang terjadi enam tahun lalu.

Kebingungan lain berpusat pada fakta bahwa Skuadron Kontrol Angkatan Antariksa ke-18 (18SPCS) — yang melacak puing-puing ruang angkasa di sekitar Bumi — mencatat di situs pelacaknya bahwa roket dari misi Chang’e 5-T1 kembali ke planet kita sekitar setahun setelah The peluncuran terbakar di atmosfer kita. Namun, 18SPCS kemudian dikonfirmasi dalam sebuah pernyataan kepada tepi Long March 3C dari perjalanan yang saya lakukan bukan Faktanya, ia telah memasuki kembali atmosfer kita dan telah berada di luar angkasa sejak diluncurkan.

Rudal Long March 3C China
Foto: STR/AFP via Getty Images

Meskipun pembaruan 18SPCS memberikan kepercayaan pada gagasan bahwa rudal itu berasal dari misi Chang’e 5-T1, itu tidak akan mengkonfirmasi dengan pasti bahwa ini adalah asal objek. “Skuadron Kontrol Luar Angkasa ke-18 saat ini sedang menentukan pembaruan yang tepat dari indeks ruang angkasa,” kata sebuah pernyataan yang dikirim oleh Mayor. tepi. “Sementara Komando Luar Angkasa AS dapat mengonfirmasi bahwa badan roket CHANG’E 5-T1 tidak pernah meninggalkan orbit, kami tidak dapat mengonfirmasi negara asal badan roket yang dapat bertabrakan dengan Bulan.”

Alasan 18SPCS tidak memiliki data yang baik di sini adalah karena ia tidak terlalu peduli dengan pelacakan puing-puing luar angkasa seperti ini. 18SPCS lebih berfokus pada pelacakan puing-puing ruang angkasa di orbit yang lebih dekat ke Bumi, karena lingkungan luar angkasa di sana menjadi lebih ramai. Kelompok organisme ini telah tumbuh secara ekstensif selama beberapa dekade terakhir, Apalagi setelah Rusia dengan sengaja menghancurkan salah satu satelitnya Selama tes anti-satelit, atau ASAT, pada bulan November. 18SPCS mengklaim bahwa begitu rudal Chang’e 5-T1 telah melewati lebih dari 22.000 mil di luar Bumi, pelacak resmi mereka tidak diberi prioritas setelah objek tersebut. Mereka berencana untuk merevisi database, bagaimanapun, untuk mencerminkan lebih banyak informasi terkini.

Tetapi sementara 18SPCS tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal sumber puing-puing luar angkasa, para astronom cukup yakin bahwa roket itu berasal dari Chang’e 5-T1 Dan Sekarang sedang dihancurkan ke permukaan bulan. Itu adalah jatuhnya rudal Ini pertama kali diprediksi oleh Bill GrayDia adalah astronom dan pelacak asteroid yang bekerja Proyek Plutoyang telah mengikuti rudal dengan cermat selama beberapa bulan terakhir.

Tabrakan seharusnya tidak perlu dikhawatirkan, terutama karena kita telah menabrak banyak objek di Bulan sebelumnya. Potongan roket dari misi Apollo dikirim ke Bulan di permukaan bulan, dan NASA menabrakkan pesawat ruang angkasa di Bulan pada tahun 2009 yang disebut LCROSS untuk meledakkan beberapa kotoran bulan dan mencari tahu bahan apa yang bersembunyi di bawah permukaan. Semua tabrakan di masa lalu biasanya disengaja, dan yang tidak melibatkan pendaratan di bulan atau kendaraan yang menuju bulan melewati jalan yang sangat kasar. Ini mungkin pertama kalinya sebuah pesawat ruang angkasa yang tidak seharusnya pergi ke permukaan bulan telah sampai di sana. Atau setidaknya, ini adalah pertama kalinya kami mengetahui sesuatu tentangnya.

Gray dkk menggunakan episode ini sebagai kasus Mengapa kita membutuhkan rencana yang lebih baik untuk menyingkirkan puing-puing luar angkasa Dan mengapa kita perlu melacak sampah yang pergi ke tempat yang sangat tinggi seperti ini. Tapi sekarang setelah roket itu bertabrakan, sisa-sisanya bisa menarik untuk dipelajari. Tim di belakang Lunar Reconnaissance Orbiter NASA, yang saat ini mengorbit bulan, mengatakan mereka akan mencoba melihat akibat dari kecelakaan jika mereka bisa. Gray berspekulasi bahwa roket kemungkinan menabrak bulan di kawah jauh yang disebut Hertzsprung.

“Kami pasti tertarik untuk menemukan kawah tumbukan dan akan mencoba melakukannya selama beberapa minggu dan bulan mendatang,” John Keeler, wakil ilmuwan proyek untuk misi Kendaraan Pengintai Lunar Orbiter, mengirim email ke tepi dalam situasi saat ini. Kami tidak akan berada di dekat lokasi tumbukan saat itu terjadi, jadi kami tidak dapat mengamatinya secara langsung. Kamera sudut sempit onboard memiliki akurasi yang cukup untuk mendeteksi kawah, tetapi bulan penuh dengan kawah tumbukan modern, jadi identifikasi positif didasarkan pada gambar sebelum dan sesudah dalam kondisi pencahayaan yang sama.”

Mudah-mudahan tim LRO dapat menemukannya dan memberi kita gambaran tentang tempat peristirahatan terakhir Long March 3C, dan mungkin kita dapat menggunakan seluruh cobaan ini sebagai kesempatan untuk melihat jenis material apa yang bisa diekstraksi dari dampak tersebut.