Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penemuan baru: Sisa-sisa fosil dinosaurus lapis baja yang belum pernah terlihat seukuran kucing telah ditemukan di Argentina.  Simulasi komputer menghidupkan spesies baru Jakapil kaniukura (foto)

Dinosaurus Lapis Baja yang Belum Pernah Ada Ditemukan di Argentina

Sisa-sisa fosil dinosaurus seukuran kucing lapis baja yang belum pernah terlihat sebelumnya dengan deretan duri pelindung memanjang dari leher hingga ekornya telah ditemukan di Argentina

  • Penemuan sisa-sisa dinosaurus lapis baja yang belum pernah terjadi sebelumnya di Argentina
  • Para ahli mengatakan spesies Jakapil kaniukura terlihat seperti kerabat primitif Stegosaurus
  • Beratnya seperti kucing domestik dan kemungkinan panjangnya mencapai sekitar 5 kaki (1,5 meter).
  • Ini mungkin mewakili jenis dinosaurus lapis baja yang sebelumnya tidak diketahui sains

Sisa-sisa fosil dinosaurus lapis baja yang belum pernah terlihat seukuran kucing domestik telah ditemukan di Argentina.

Ahli paleontologi mengatakan Jakapil kaniukura terlihat seperti kerabat primitif Ankylosaurus atau Stegosaurus dan mungkin mewakili seluruh garis keturunan spesies yang sebelumnya tidak diketahui sains.

Itu berasal dari periode Cretaceous dan hidup antara 97 juta dan 94 juta tahun yang lalu.

J. kaniukura memiliki deretan duri pelindung yang membentang dari leher ke ekornya, kata para ahli, dan kemungkinan panjangnya mencapai sekitar 5 kaki (1,5 m).

Itu adalah herbivora — dengan gigi berbentuk daun yang mirip dengan stegosaurus — yang kemungkinan berjalan tegak dan memiliki paruh pendek yang mampu menghasilkan gigitan yang kuat.

Penemuan baru: Sisa-sisa fosil dinosaurus lapis baja yang belum pernah terlihat seukuran kucing telah ditemukan di Argentina. Simulasi komputer menghidupkan spesies baru Jakapil kaniukura (foto)

Spesies ini mungkin bisa memakan tanaman kayu yang keras, menurut ahli paleontologi di Félix de Azara Foundation for Natural History di Argentina.

Kerangka parsial dinosaurus ditemukan di provinsi Río Negro di Patagonia utara.

Ia bergabung dengan Stegosaurus, Ankylosaurus, dan dinosaurus berbaju baja lainnya dalam kelompok yang disebut Thyreophora.

Sebagian besar thyrofurans dikenal di belahan bumi utara.

Fosil dari anggota tertua kelompok ini juga lebih umum berasal dari periode Jurassic, sekitar 201 juta tahun yang lalu hingga 163 juta tahun yang lalu.

Penemuan J. kaniukura menunjukkan bahwa thyrophorans awal memiliki distribusi geografis yang jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya, ahli paleontologi Facundo J. Riguetti, Sebastián Apesteguía dan Xabier Pereda-Suberbiola menulis di makalah baru.

Kerangka parsial dinosaurus ditemukan di provinsi Río Negro di Patagonia utara

Kerangka parsial dinosaurus ditemukan di provinsi Río Negro di Patagonia utara

Itu berasal dari periode Cretaceous dan hidup antara 97 juta dan 94 juta tahun yang lalu

Itu berasal dari periode Cretaceous dan hidup antara 97 juta dan 94 juta tahun yang lalu

Fosil dari anggota tertua kelompok ini juga lebih umum berasal dari periode Jurassic, sekitar 201 juta tahun yang lalu hingga 163 juta tahun yang lalu.

Fosil dari anggota tertua kelompok ini juga lebih umum berasal dari periode Jurassic, sekitar 201 juta tahun yang lalu hingga 163 juta tahun yang lalu.

Dinosaurus adalah pemakan tumbuhan, dengan gigi berbentuk daun mirip dengan stegosaurus, kemungkinan berjalan tegak dan memiliki paruh pendek yang mampu memberikan gigitan yang kuat.

Dinosaurus itu adalah herbivora – ia memiliki gigi berbentuk daun yang mirip dengan stegosaurus – ia mungkin berjalan tegak dan memiliki paruh pendek yang mampu memberikan gigitan kuat.

Ia bergabung dengan Stegosaurus, Ankylosaurus, dan dinosaurus berbaju baja lainnya dalam kelompok yang disebut Thyreophora.

Ia bergabung dengan Stegosaurus, Ankylosaurus, dan dinosaurus berbaju baja lainnya dalam kelompok yang disebut Thyreophora.

Juga mengejutkan, tambah mereka, bahwa strain therofuran kuno ini bertahan sampai akhir periode Kapur Amerika Selatan.

Di belahan bumi utara, spesies purba thyrophoran ini tampaknya sebagian besar telah punah pada zaman Jurassic Tengah.

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Namun di subkontinen selatan Gondwana, tampaknya, mereka bertahan dengan baik hingga periode Cretaceous.

Beberapa therophora bertahan jauh kemudian—termasuk Ankylosaurus, yang punah bersama dengan dinosaurus non-unggas lainnya 66 juta tahun yang lalu.

Sebuah simulasi komputer dari Gabriel Diaz Yanten, seorang seniman Chili kuno dan mahasiswa paleontologi di Universitas Nasional Rio Negro, menghidupkan kembali spesies baru itu.

Ini menunjukkan seperti apa bentuknya ketika berjalan di tanah.

Penemuan ini terungkap dalam sebuah jurnal bernama Laporan Ilmiah.

Membunuh Dinosaurus: Bagaimana steroid seukuran kota memusnahkan 75 persen semua spesies hewan dan tumbuhan

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah.

Kepunahan massal ini membuka jalan bagi munculnya mamalia dan munculnya manusia.

Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab kepunahan Kapur dan Paleogen.

Asteroid itu menghantam laut dangkal di tempat yang sekarang disebut Teluk Meksiko.

Tabrakan itu melepaskan awan besar debu dan jelaga yang menyebabkan perubahan iklim global, memusnahkan 75 persen dari semua spesies hewan dan tumbuhan.

Para peneliti mengklaim bahwa jelaga yang diperlukan untuk bencana global semacam itu hanya bisa berasal dari dampak langsung pada bebatuan di perairan dangkal di sekitar Meksiko, yang sangat kaya akan hidrokarbon.

Para ahli percaya bahwa dalam waktu 10 jam setelah tumbukan, tsunami besar menghantam Pantai Teluk.

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah.  Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab peristiwa kepunahan Kapur dan Paleogen (gambar tersimpan)

Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus non-unggas musnah dan lebih dari setengah spesies dunia musnah. Asteroid Chicxulub sering disebut-sebut sebagai kemungkinan penyebab peristiwa kepunahan Kapur dan Paleogen (gambar tersimpan)

Ini telah menyebabkan gempa bumi dan tanah longsor hingga ke Argentina.

Saat menyelidiki peristiwa tersebut, para peneliti menemukan partikel kecil batu dan puing-puing lainnya yang terlepas ke udara saat asteroid itu jatuh.

READ  Temukan siput bercahaya penuh protein antibeku di lepas pantai Greenland

Partikel-partikel kecil ini, yang disebut globules, menutupi planet ini dengan lapisan jelaga yang tebal.

Para ahli menjelaskan bahwa hilangnya sinar matahari menyebabkan keruntuhan total sistem air.

Hal ini karena fitoplankton hampir semua rantai makanan perairan telah dihilangkan.

Lebih dari 180 juta tahun evolusi yang membawa dunia ke titik periode Cretaceous diyakini telah musnah dalam waktu kurang dari usia Tyrannosaurus Rex, yang kira-kira 20 hingga 30 tahun.