Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sepertiga dari lahan gundul di Indonesia merupakan lahan kosong

Sepertiga dari lahan gundul di Indonesia merupakan lahan kosong


Daftar Dengarkan artikel ini secara gratis

Terima kasih. Dengarkan artikel ini menggunakan pemutar di atas.

Ingin mendengar artikel ini secara gratis?

Lengkapi formulir di bawah untuk membuka akses ke semua artikel audio.

Banyak dikritik karena perannya dalam deforestasi, perusakan habitat dan hilangnya keanekaragaman hayati, Indonesia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia.

Dikenal dengan keanekaragaman hayati dan hutan hujannya, Indonesia telah mengalami perubahan signifikan selama tiga dekade terakhir. Sejak tahun 1990, negara ini telah kehilangan 25% hutan tua—dan sebagian besar lahan yang dibuka masih menganggur dan tidak digunakan.

Ini merupakan penemuan besar Sebuah studi baru Baru-baru ini diterbitkan mengenai tren deforestasi Indonesia dari tahun 1991 hingga 2020 Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional. Menurut studi tersebut, 7,8 juta hektar lahan akan diubah menjadi perkebunan kelapa sawit pada tahun 2020, sementara 8,8 juta hektar lainnya – kira-kira seluas Maine – akan tetap kosong.

Dari seluruh lahan yang mengalami deforestasi sejak tahun 1990, lebih dari separuhnya telah menganggur setidaknya selama satu tahun. Empat puluh empat persen menganggur selama lima tahun atau lebih.

“Sungguh mengejutkan bahwa kawasan hutan purba yang begitu luas telah ditebangi dan dibiarkan kosong,” ujarnya. Diana Parkeradalah asisten pascadoktoral di Departemen Ilmu Geologi di Universitas Maryland dan penulis utama makalah ini.

Bertentangan dengan asumsi bahwa kebakaran hutan adalah penyebab utama lahan kosong, studi ini menemukan bahwa 54% lahan kosong dibuka secara manual atau mekanis dengan menggunakan alat berat.

Para penulis penelitian berpendapat bahwa permintaan kayu bukanlah penyebab utama, karena sebagian besar hutan telah ditebang atau dihancurkan sebelum ditebangi. Sebaliknya, mereka mengatakan ada hubungan antara penciptaan lahan tidur dan spekulasi mengenai produksi minyak sawit di masa depan.

“Citra satelit tidak dapat menjelaskan secara pasti bagaimana pembentukan lahan tidak aktif dan industri kelapa sawit saling terkait, namun tren penggunaan lahan menunjukkan adanya hubungan,” kata Parker. “Dalam beberapa kasus, perusahaan atau individu mungkin berpikir untuk menjual lahan yang terdeforestasi tetapi menunggu hingga harga lahan naik. Atau mereka mungkin berencana untuk mengembangkan lahan tersebut di kemudian hari sebagai bagian dari cadangan lahan mereka.

Spekulasi lahan dan tertundanya pembangunan dapat berkontribusi pada kekhawatiran global mengenai produksi minyak sawit, yang telah banyak dikritik karena perannya dalam deforestasi, perusakan habitat, dan hilangnya keanekaragaman hayati—terutama di Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia.

Namun studi ini juga memuat beberapa kabar baik bagi hutan-hutan lain di negara ini: pada tahun 2017-2020, Indonesia mengalami tingkat deforestasi terendah sepanjang periode studi.

“Indonesia adalah salah satu dari sedikit negara dengan hutan tropis yang berhasil memperlambat deforestasi,” kata Profesor Matthew Hansen dari GEOG, salah satu penulis makalah dan pengawas proyek. “Indonesia dapat menghentikan deforestasi sama sekali, sekaligus meningkatkan produksi minyak sawit, mengingat banyaknya lahan tidak berguna yang dimiliki saat ini.”

Pemerintah dan perusahaan swasta secara bertahap mengadopsi kebijakan yang dirancang untuk menghilangkan deforestasi dari rantai pasokan komoditas. di bawah Kebijakan Deforestasi Uni Eropa (EUDR)Rencananya akan diterapkan pada akhir tahun ini, setelah tahun 2020, produk-produk tertentu, termasuk minyak sawit, tidak dapat diimpor ke UE jika produk tersebut diproduksi di lahan yang mengalami deforestasi.

READ  Perhiasan 'tersembunyi' nelayan Indonesia mungkin telah muncul kembali

“Penelitian ini menunjukkan bahwa Indonesia memiliki banyak lahan gundul yang kurang dimanfaatkan sebelum tahun 2020,” kata Hansen. “Pemanfaatan kawasan ini untuk perluasan komoditas akan memungkinkan Indonesia untuk mematuhi EUDR sekaligus melindungi hutan alam yang tersisa.”

Catatan: Parker D, Dociani A, Yashid M, dkk. Lahan di Blok ini: Hampir sepertiga hutan tua di Indonesia yang ditebangi masih dalam keadaan tidak aktif. PNAS. 2024;121(28):e2318029121. doi: 10.1073/pnas.2318029121

Artikel ini telah dicetak ulang dari berikut ini bahan. Catatan: Materi mungkin telah diedit panjang dan isinya. Untuk informasi lebih lanjut, silakan menghubungi sumber yang dikutip. Akses kebijakan siaran pers kami Di Sini.