April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX sedang merencanakan perputaran cepat untuk penerbangan Starship berikutnya

SpaceX sedang merencanakan perputaran cepat untuk penerbangan Starship berikutnya

WASHINGTON — SpaceX berharap dapat mengadakan peluncuran pesawat ruang angkasa Starship berikutnya pada awal Mei, jangka waktu yang bergantung pada seberapa cepat perusahaan tersebut memperoleh izin peluncuran yang direvisi.

Berbicara pada konferensi Satelit 2024 pada 19 Maret, Gwen Shotwell, presiden dan chief operating officer SpaceX, mengatakan perusahaan masih meninjau data dari peluncuran terintegrasi ketiga kendaraan tersebut pada 14 Maret, tetapi memperkirakan kendaraan tersebut akan siap untuk terbang kembali dalam waktu dekat.

“Kami masih mengkaji data” dari penerbangan tersebut, katanya ketika ditanya tentang analisis data dari misi tersebut. “Perjalanan ini sangat sukses. Kami berhasil mencapai tujuan yang kami inginkan.”

Dalam peluncuran ini, booster Super Heavy dan tahap atas Starship bekerja sesuai harapan saat naik, menempatkan kendaraan pada lintasan suborbital yang direncanakan. Pintu muatan pesawat ruang angkasa dibuka saat berada di luar angkasa dan demonstrasi transfer propulsi, yang mentransfer oksigen cair antara dua tangki di kendaraan, dimulai.

Namun, rencana menghidupkan ulang mesin Starship's Raptor tidak dilakukan saat berada di luar angkasa, sehingga perusahaan menyalahkan hal tersebut sebagai penyebab tergulingnya kendaraan tersebut. Saat kembali, kendaraan tersebut jatuh di ketinggian sekitar 65 kilometer. Booster super berat itu juga meledak pada tahap akhir penurunannya ke Teluk Meksiko selama rencana pembakaran saat pendaratan.

“Kami akan mencari tahu apa yang terjadi pada kedua fase tersebut,” katanya, tanpa membahas apa yang mungkin salah pada salah satu fase tersebut. “Dan kami berharap dapat kembali terbang dalam waktu sekitar enam minggu,” atau awal Mei.

Dia menambahkan bahwa perusahaan tidak berharap untuk menyebarkan satelit Starlink pada peluncuran Starship mendatang, seperti yang diperkirakan beberapa orang. “Semuanya masih dalam proses, tapi saya pikir kami akan benar-benar fokus untuk masuk kembali dengan benar dan memastikan kami dapat mendaratkan barang-barang ini di tempat yang kami inginkan.”

READ  Senter Lunar NASA Telah Dipecat - Ikuti misi ke bulan secara real time

Garis waktu ini akan bergantung pada penyelesaian investigasi kecelakaan yang harus disetujui oleh Federal Aviation Administration, yang kemudian harus mengubah lisensi peluncuran Starship saat ini sebelum peluncuran berikutnya.

Berbicara di acara Space Capitol III by Payload pada tanggal 18 Maret, Kelvin Coleman, administrator asosiasi FAA untuk transportasi ruang angkasa komersial, mengatakan dia tidak berharap penyelidikan ini akan mengangkat masalah besar yang dapat menunda peluncuran berikutnya secara signifikan.

Dia berkata: “Ini berakhir dengan apa yang kami sebut sebagai kecelakaan yang tidak menguntungkan, namun pada akhirnya kami menganggapnya sebagai upaya peluncuran yang berhasil,” karena tidak mengakibatkan cedera atau kerusakan properti. “SpaceX mampu mengumpulkan sejumlah besar data dari peluncuran ini.”

Dia berharap SpaceX akan memberikan laporan cepat untuk menyelidiki insiden tersebut, dan mencatat bahwa setelah penerbangan Starship kedua, perusahaan menyelesaikan laporan tersebut dalam beberapa minggu. Kami memperkirakan hal yang sama juga terjadi di sini. Kami belum melihat sesuatu yang besar. Kami tidak berpikir ada sistem yang kritis terhadap keselamatan yang terlibat.

FAA telah memperbarui lisensi peluncuran Starship SpaceX setelah setiap penerbangan sejauh ini untuk mencerminkan perubahan misi, seperti perbedaan lintasan suborbital yang digunakan dalam penerbangan terakhir. Namun, Coleman mengatakan badan tersebut ingin beralih ke proses di mana lisensi tersebut berlaku untuk “peluncuran kelompok” daripada peluncuran individu. Hal ini sangat penting, tambahnya, karena SpaceX berencana meluncurkan enam hingga sembilan Starship lagi tahun ini.

Hal ini merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk menyederhanakan proses perizinan peluncuran untuk mengatasi kritik industri dan Kongres bahwa FAA bergerak terlalu lambat dalam menyetujui izin peluncuran berdasarkan serangkaian peraturan baru yang dikenal sebagai Part 450. Coleman mengumumkan pada Konferensi Transportasi Ruang Angkasa Komersial FAA pada tanggal 21 Februari badan tersebut akan membentuk Komite Pembuatan Peraturan Penerbangan, atau SpARC, untuk secara resmi mengumpulkan masukan industri mengenai cara-cara meningkatkan Bagian 450.

READ  Lebih pintar dari perkiraan sebelumnya - para ilmuwan telah menemukan bentuk tubuh Neanderthal yang sangat canggih

Shotwell, pada panel Konferensi Satelit 2024, tidak menyebutkan berapa banyak proyek Starship yang diluncurkan perusahaannya tahun ini, namun mengatakan fokusnya adalah membuat kendaraan tersebut operasional.

“Saya ingin mengirim pesawat ruang angkasa ke orbit, menyebarkan satelit, dan memulihkan kedua tahapan tersebut, dengan penyelesaian yang cepat juga,” katanya.