April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang pria Florida menggugat General Motors dan LexisNexis atas penjualan data Cadillac miliknya

Seorang pria Florida menggugat General Motors dan LexisNexis atas penjualan data Cadillac miliknya

Ketika Romeo Chico mencoba mendapatkan asuransi mobil pada bulan Desember, ia ditolak oleh tujuh perusahaan berbeda. Ketika dia akhirnya mendapatkan asuransi, jumlahnya hampir dua kali lipat dari tarif yang dia bayarkan sebelumnya. Menurut pengaduan federal yang diajukan minggu ini untuk mencari status class action, itu karena Cadillac XT6 2021 miliknya memata-matai dia.

Mobil modern disebut “ponsel pintar beroda” karena terhubung ke Internet dan dilengkapi dengan sensor dan kamera. Berdasarkan pengaduan tersebut, seorang pelanggan Liberty Mutual memberi tahu Tuan Chico bahwa dia ditolak karena informasi dalam “Laporan LexisNexis” miliknya. LexisNexis Risk Solutions, broker data, secara tradisional memantau perusahaan asuransi untuk pelanggaran lalu lintas pengemudi, perlindungan asuransi sebelumnya, dan kecelakaan.

Ketika Tuan Chico meminta file LexisNexis miliknya, file tersebut berisi rincian tentang 258 perjalanan yang dia lakukan dengan Cadillac-nya selama enam bulan terakhir. Arsipnya mencakup jarak yang ditempuhnya, kapan perjalanan dimulai dan berakhir, dan pernyataan kecepatan dan pengereman atau akselerasi yang keras. Data tersebut disediakan oleh General Motors – produsen mobil Cadillac.

Dalam pengaduan terhadap General Motors dan LexisNexis Risk Solutions yang diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan Florida, Chico menuduh perusahaan tersebut melanggar undang-undang privasi dan perlindungan konsumen. Gugatan ini muncul setelah laporan New York Times bahwa produsen mobil, tanpa diketahui konsumen, berbagi informasi tentang perilaku mengemudi mereka dengan industri asuransi, yang menyebabkan kenaikan tarif asuransi bagi beberapa pengemudi. LexisNexis Risk Solutions, dan broker data lain bernama Verisk, mengklaim memiliki perilaku mengemudi di dunia nyata dari jutaan mobil.

Dalam pengaduannya, Pak Chico mengatakan dia berulang kali menghubungi GM dan LexisNexis untuk menanyakan mengapa datanya dikumpulkan tanpa persetujuannya. Dia akhirnya diberitahu bahwa datanya telah dikirim melalui OnStar – perusahaan layanan terhubung GM, yang juga disebutkan dalam gugatan tersebut – dan bahwa dia telah mendaftar untuk program Smart Driver OnStar, sebuah fitur untuk umpan balik pengemudi dan lencana digital untuk berkendara yang baik.

READ  Bed, Bath & Beyond sedang booming di reli saham meme

Pak Chico mengatakan dia belum mendaftar ke OnStar atau Smart Driver, meskipun dia telah mengunduh MyCadillac, sebuah aplikasi dari General Motors, untuk mobilnya.

“Apa yang tidak seorang pun dapat katakan kepada saya adalah bagaimana saya terlibat di dalamnya,” kata Chico kepada The Times dalam sebuah wawancara bulan ini. “Anda dapat memberi tahu saya berapa kali Anda berakselerasi dengan keras pada tanggal 30 Januari antara jam 6 pagi dan 8 pagi, tetapi Anda tidak dapat memberi tahu saya bagaimana Anda mencatat waktunya?”

Juru bicara GM Mallory Lucic sebelumnya mengatakan pelanggan telah mendaftar SmartDriver di aplikasi mobil mereka yang terhubung atau di dealer, dan ada ketentuan untuk OnStar. Pernyataan Privasi Dia menjelaskan bahwa data mereka dapat dibagikan kepada “pihak ketiga.” Ketika ditanya tentang gugatan tersebut, dia mengatakan melalui email bahwa perusahaan sedang “meninjau pengaduan tersebut,” dan tidak memberikan komentar, malah menunjuk pada pernyataan yang dibuat perusahaan sebelumnya tentang OnStar Smart Driver.

“Layanan OnStar Smart Driver GM bersifat opsional bagi pelanggan,” kata pernyataan itu. “Manfaat bagi pelanggan mencakup pembelajaran lebih lanjut tentang perilaku mengemudi yang aman atau kinerja kendaraan yang, dengan persetujuan mereka, dapat digunakan untuk mendapatkan penawaran asuransi. Pelanggan juga dapat membatalkan pendaftaran dari Smart Driver kapan saja.

LexisNexis Risk Solutions, yang sebelumnya mengatakan pihaknya menganalisis jenis data mengemudi yang ditemukan Mr. Chico dalam arsipnya untuk membuat skor risiko yang kemudian dijual ke perusahaan asuransi, menolak berkomentar.

“Saya tidak akan pernah memberikan izin untuk menyebarkan data itu,” kata Pak Chico sebelumnya. Saat dihubungi usai gugatan dilayangkan, dia mengaku belum bisa berkomentar.

Data mengemudi yang dikumpulkan oleh perusahaan dianggap sangat sensitif, yang berarti harus ada “pemberitahuan yang jelas” kepada konsumen dan persetujuan eksplisit terhadap pengumpulannya, kata David Vladeck, profesor hukum Universitas Georgetown yang sebelumnya mengepalai Biro Perlindungan Konsumen Komisi Perdagangan Federal. Dan menjual.

READ  SEC berusaha keras untuk menanggapi pengajuan ETF Bitcoin terbaru: Sumber

Mr Vladeck mengatakan dia mengharapkan penyelidikan oleh Komisi Perdagangan Federal, serta tuntutan hukum oleh konsumen terhadap produsen mobil dan pialang data.

“Tunggu saja longsornya,” ujarnya. “dia datang.”