Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang karyawan Google dipecat setelah memprotes Israel

Seorang karyawan Google dipecat setelah memprotes Israel

Artur Fedak/NoorFoto melalui Getty Images

  • Google telah mengkonfirmasi bahwa mereka telah memecat seorang karyawan yang secara terbuka memprotes Israel.
  • Pekerja tersebut berdiri dan berteriak saat presentasi yang disampaikan oleh direktur pelaksana Google di Israel.
  • Karyawan tersebut memprotes Proyek Nimbus, kontrak senilai $1,2 miliar yang dimiliki Google dengan pemerintah Israel.

Seorang insinyur Google yang secara terbuka memprotes pimpinan Google yang berbicara di Israel kini kehilangan pekerjaannya.

Karyawan tersebut mendemonstrasikannya saat presentasi oleh Barak Regev, direktur pelaksana Google Israel, pada hari Senin di New York City.

Pekerja tersebut berteriak, “Saya seorang insinyur perangkat lunak di Google, dan saya menolak membangun teknologi yang mendukung genosida, apartheid, atau pengawasan.” Video acara ini.

Google mengonfirmasi bahwa perusahaan memecat karyawan tersebut Kepada CNBC Jumat.

“Awal pekan ini, seorang karyawan mengganggu rekan kerja yang sedang memberikan presentasi, mengganggu acara resmi yang disponsori perusahaan,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. tepi. “Perilaku ini tidak dapat diterima, apa pun masalahnya, dan karyawan tersebut telah diberhentikan karena melanggar kebijakan kami.”

Google tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Business Insider pada hari Sabtu.

Regev berbicara di Mind the Tech, konferensi teknologi tahunan Israel yang diadakan di New York City. Karyawan tersebut memprotes Proyek Nimbus, kontrak komputasi awan senilai $1,2 miliar antara Google, Amazon, dan pemerintah Israel.

Karyawan Google sebelumnya telah menyatakan keprihatinannya atas kekhawatiran bahwa Israel dapat menggunakan kontrak tersebut untuk mendukung militernya. Eksekutif Google mengklaim bahwa kontrak tersebut tidak digunakan untuk mendukung aksi militer.

Karyawan tersebut mengatakan dalam video tersebut: “Proyek Nimbus membuat anggota komunitas Palestina menghadapi bahaya.”

READ  Crypto: Apa selanjutnya karena runtuhnya FTX mengarah ke 'momen Lehman'?

Lebih dari 100 orang, termasuk karyawan Google, memprotes proyek tersebut di luar kantor Google di New York pada tahun 2022 setelah pengunduran diri Ariel Koren, seorang karyawan yang menentang Project Nimbus.

Pekerja Google juga membanjiri papan pesan karyawan perusahaan dengan komentar tentang Proyek Nimbus pada hari Kamis, CNBC melaporkan. Forum tersebut rencananya akan digunakan untuk mengajukan pertanyaan kepada para eksekutif Google untuk KTT Hari Perempuan Internasional pada hari yang sama, menurut outlet tersebut.

Laporan tersebut mengatakan Google menutup forum tersebut karena komentar-komentar tersebut, yang menurut juru bicara perusahaan adalah “konten yang memecah belah dan merusak tempat kerja kami.”

Insiden hari Senin ini terjadi setelah seluruh tim YouTube Music dipecat minggu lalu. Serikat Buruh Alfabet, yang mewakili para pekerja di perusahaan induk Google, Dia berkata Bahwa tim tersebut diberhentikan sebelum mereka menghadiri pertemuan Dewan Kota Austin untuk mempromosikan resolusi yang meminta Google untuk melakukan tawar-menawar dengan mereka.

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada Business Insider bahwa Cognizant, sebuah perusahaan layanan profesional tempat Alphabet mempekerjakan tim YouTube Music, bertanggung jawab atas pemberhentian pekerja, bukan Google.

“Kontrak dengan pemasok kami di seluruh perusahaan secara rutin berakhir pada tanggal kedaluwarsa normalnya, yang telah disepakati dengan Cognizant,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Sundar Pichai, CEO Alphabet dan Google, baru-baru ini menghadapi seruan pengunduran dirinya menyusul kegagalan perusahaan baru-baru ini dalam inovasi kecerdasan buatan. Google baru-baru ini mematikan generator gambar bertenaga AI, Gemini, setelah membuat gambar yang secara historis tidak akurat.

Pada tanggal 28 Februari, Axel Springer, perusahaan induk Business Insider, bergabung dengan 31 grup media lainnya dan mengajukan gugatan senilai $2,3 miliar terhadap Google di pengadilan Belanda, dengan tuduhan kerugian yang diderita akibat praktik periklanan perusahaan.

READ  Inflasi melambat. Inilah Mengapa Harga Tidak Turun - NBC 5 Dallas-Fort Worth

Pada tanggal 28 Februari, Axel Springer, perusahaan induk Business Insider, bergabung dengan 31 grup media lainnya dan mengajukan gugatan senilai $2,3 miliar terhadap Google di pengadilan Belanda, dengan tuduhan kerugian yang diderita akibat praktik periklanan perusahaan.