Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang bayi perempuan lahir tanpa mata dan separuh otaknya telah diangkat. Dia dalam keadaan sehat

Seorang bayi perempuan lahir tanpa mata dan separuh otaknya telah diangkat. Dia dalam keadaan sehat

Peran Ayah dan Ibu

Seorang bayi perempuan 'ajaib' yang lahir tanpa mata dan separuh otaknya telah diambil telah mengejutkan para dokter dengan mencapai semua pencapaiannya.

Harlem Carter yang berusia 5 bulan menderita anophthalmia, kelainan langka dimana bayi lahir tanpa satu atau kedua mata.

“Para dokter sangat terkejut dengan kondisinya,” kata ibu Aliana Carter, 19 tahun. ujar SWNS.

“Saya diberitahu bahwa dia tidak akan pernah bisa berjalan atau berbicara – tapi dia hampir bisa merangkak, meskipun dia tidak bisa menggunakan sisi kanan tubuhnya. Dia adalah bayi terbaik yang pernah ada, dan sangat banyak bicara!” Carter meledak.

Ibu dari Salisbury, North Carolina, mengetahui dirinya hamil pada November 2022 dan tidak mengalami komplikasi.

Bayi 'Keajaiban' Harlem Carter, yang lahir tanpa mata dan separuh otaknya telah diangkat, membingungkan dokter karena mencapai semua pencapaiannya. Aliana Carter/SWNS

Carter mencatat bahwa Harlem tampak “sehat” setelah pemindaian rutinnya selama 20 minggu.

Dia tidak tahu ada yang tidak beres sampai dia melahirkan Carter pada 22 Juli.

Dokter segera mendorong Harlem untuk dibersihkan – menarik ibu Carter, Cassie, 40, ke samping.

Mereka memberitahunya bahwa ada kemungkinan Harlem dilahirkan tanpa mata, dan mereka mencoba mencari tahu apakah wajahnya benar-benar bengkak.

Harlem yang berusia 5 bulan menderita aphakia – suatu kondisi kelahiran langka di mana bayi lahir tanpa satu atau kedua mata. Aliana Carter/SWNS
“Para dokter sangat terkejut dengan kondisinya,” ibu Aliana Carter, 19, mengatakan kepada SWNS. Aliana Carter/SWNS

Casey diberitahu bahwa Harlem akan menjalani CT scan keesokan harinya, dan harus memberi tahu putrinya berita yang mengubah hidup.

“Saya tidak memperhatikan apa yang dokter katakan kepada ibu saya,” kenang Carter. “Saya baru saja menggendong Harlem, bersenang-senang dengan bayi saya.”

Kemudian, pada suatu hari, Harlem mengalami serangan epilepsi. Hasil CT scan memastikan bahwa dia dilahirkan tanpa mata.

“Saya benar-benar sedih. Saya berpikir tentang bagaimana dia tidak pernah terlihat normal,” keluh Carter.

READ  Sepertinya Camelot telah memperbarui situs web resminya dengan karya seni matahari emas

Dia menambahkan: “Itu sangat sulit bagi saya, tetapi ketika dia dipindahkan kembali ke NICU, saya diberitahu bahwa dia memiliki banyak kondisi lain, dan saya berpikir: Saya akan tetap mencintainya.”

Dia tidak tahu ada yang tidak beres sampai dia melahirkan Carter pada 22 Juli. Aliana Carter/SWNS
Dokter menemukan bahwa sisi kiri otak Harlem kurang berkembang setelah dia mengalami beberapa kali kejang. Aliana Carter/SWNS

Harlem didiagnosis menderita galaktosemia – ketidakmampuan mengubah gula susu menjadi glukosa – dan harus diberi makan melalui selang, SWNS melaporkan.

Anda juga menderita atresia hidung, dimana saluran hidung tersumbat oleh tulang atau jaringan.

“Awalnya, saya secara otomatis berasumsi bahwa keadaannya ada hubungannya dengan saya, dan ibu mana pun akan menyalahkan dirinya sendiri,” kata Carter. “Tetapi para dokter mengatakan kepada saya bahwa tidak ada alasan yang jelas mengapa dia dilahirkan dengan begitu banyak kondisi – itu hanya faktor genetik.”

Dokter juga menemukan bahwa sisi kiri otak Harlem kurang berkembang setelah dia mengalami beberapa kali kejang.

Dia menjalani belahan otak pada bulan Agustus untuk memisahkan sisi kiri otaknya dari sisi kanan.

Operasi tersebut menyebabkan dia mengalami kelemahan permanen di sisi kanan tubuhnya.

Dia menjalani belahan otak pada bulan Agustus untuk memisahkan sisi kiri otaknya dari sisi kanan. Aliana Carter/SWNS
Dia juga menderita masalah pernafasan dan makan, akibat atresia pernafasan dan galaktosemia. Aliana Carter/SWNS

“Para dokter terus-menerus meminta saya untuk memikirkan kualitas hidup Harlem – tetapi saya tidak ingin berhenti begitu saja,” kenang Carter. “Mereka mengatakan dia tidak akan bisa berbicara atau berjalan, atau menggunakan sisi kanan tubuhnya – dan akan mengalami penundaan global.”

Tapi segalanya berjalan lebih baik dari yang diharapkan untuk Harlem.

Carter mengatakan dia hampir merangkak dan mampu duduk tegak, mengangkat kepala, mengoceh dan minum dari botol.

“Dia meniru semua yang saya lakukan – seperti meniup gelembung dengan lidah, atau bersiul. Ini semua pertanda baik, karena dokter tidak mengira dia memiliki aktivitas otak apa pun.

READ  AMD Memindahkan CPU Ryzen 7000 "Zen 4" Dirilis hingga 27 September, Hari yang Sama dengan Raptor Lake Generasi ke-13 Intel Diluncurkan

“Pertama-tama, dia sangat bahagia,” dia antusias. “Dia mencintai semua orang, menertawakan segala hal, dan senang dipeluk.”

Tapi segalanya berjalan lebih baik dari yang diharapkan untuk Harlem. Aliana Carter/SWNS
Carter mengatakan dia hampir merangkak dan mampu duduk tegak, mengangkat kepalanya, mengoceh dan minum dari botol. Aliana Carter/SWNS

Ke depannya, Carter bertujuan untuk mendaftarkan Harlem di sekolah reguler ketika dia sudah cukup umur.

Dia juga berusaha keras untuk tidak fokus pada pengalaman yang hilang dari Harlem.

“Kami pergi melihat lampu Natal hari itu, tapi dia tidak sempat melihat dan menikmatinya,” kata Carter. “Saya terus memikirkan semua hal yang akan dia rindukan.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/12/27/lifestyle/baby-born-without-eyes-who-had-half-her-brain-removed-doing-well/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi