September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seni bertemu sains dalam analisis patung kuda penari kuno

Seni bertemu sains dalam analisis patung kuda penari kuno

1300 tahun patung Kuda penari – peninggalan Dinasti Tang China – telah mengambil alih tradisi kuno kuda terlatih yang tampil untuk kaisar.

Tetapi kurator Museum Seni Cincinnati tidak terpesona oleh satu fitur dari patung abad ke-8 yang hidup: rumbai dahi yang mereka duga tidak asli.

Bagaimana cara menyelidiki tanpa merusak seni yang berharga?

Para ilmuwan turun untuk membantu mencari tahu.

Mosaik batu sang seniman adalah penghormatan seukuran aslinya kepada ahli anatomi Renaisans

Teknik analisis yang canggih membantu memecahkan misteri – dan mengungkapkan lebih banyak tentang sejarah objek tersebut.

Untuk mendapatkan jawaban, penjaga restorasi harus setuju untuk memberikan bagian dari seni 26 inci yang tak tergantikan atas nama sains. Sebuah tim peneliti internasional menganalisis 11 sampel kecil yang tergores, masing-masing dengan berat beberapa miligram. Diambil dari berbagai lokasi di atas Kuda Lumpur, sampel-sampel tersebut menjadi sasaran berbagai pengujian yang berbeda.

Dengan menganalisis segala sesuatu mulai dari kimia sampel hingga struktur molekul, para ilmuwan memanfaatkan tumpukan kecil bubuk itu sebaik-baiknya.

Salah satu teknik, difraksi sinar-X serbuk, mempelajari bagaimana sinar-X berperilaku ketika dilatih pada logam atau zat lain yang telah digiling menjadi bubuk. Bahan yang berbeda membelokkan sinar dengan cara yang berbeda, dan teknik ini dapat membantu menentukan campuran bahan atau komposisi sampel yang sangat kecil sekalipun.

Teknik lain termasuk spektroskopi Raman, yang melihat bagaimana cahaya sinar laser tersebar ketika mengenai sampel.

Peneliti menggambarkan Penyelidikan Dalam Ilmu Warisan.

Para ilmuwan mengetahui bahwa rumbai itu tidak terbuat dari tanah liat, melainkan terbuat dari gipsum dengan lem binatang. Jumbai lain di pelana kuda mengungkapkan bukti beberapa perbaikan selama beberapa generasi.

READ  Meteor Perseid sedang dalam perjalanan - tapi ada masalah besar

Akhirnya, menemukan rumbai itu tidak asli membuat museum menghapusnya.

Studi ini akan membantu pengawas restorasi menentukan cara terbaik untuk menjaga kuda dalam kondisi baik. dalam berita MelepaskanPietro Stropea, profesor kimia Universitas Cincinnati yang memimpin penelitian, mengatakan dia akan terus menganalisis objek untuk museum di seluruh Midwest.

Patung yang dipugar, dan gambar kuda lainnya sepanjang sejarah panjang Tiongkok, akan tetap ada Menunjukkan Di museum mulai 7 Oktober.