April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Selamat datang di kasus “Hotel California”: persidangan atas lirik tulisan tangan untuk lagu klasik Eagles

Selamat datang di kasus “Hotel California”: persidangan atas lirik tulisan tangan untuk lagu klasik Eagles

NEW YORK – Pada pertengahan tahun 1970-an, The Eagles sedang menggarap lagu baru yang misterius dan menyeramkan.

Di papan bergaris kuning, Henley menuliskan, dengan masukan dari Glenn Frey, salah satu pendiri band, gagasan tentang “jalan raya gurun yang gelap” dan “tempat yang indah” dengan permukaan yang mewah dan warna-warna yang tidak menyenangkan. Dan sesuatu di atas es, mungkin kaviar atau Taitinger – atau sampanye merah muda?

“Hotel California” telah menjadi salah satu lagu rock yang paling tak terhapuskan. Hampir setengah abad kemudian, halaman-halaman lirik lagu yang ditulis tangan sebagai persiapan tersebut menjadi pusat persidangan pidana yang tidak biasa yang dijadwalkan akan dimulai pada hari Rabu.

Dealer buku langka Glenn Hurwitz, mantan wali Rock and Roll Hall of Fame Craig Inciardi, dan penjual memorabilia Edward Kosinski didakwa berkonspirasi untuk memiliki dan mencoba menjual manuskrip “Hotel California” dan lagu-lagu Eagles lainnya tanpa hak untuk melakukannya.

Ketiganya telah mengaku tidak bersalah, dan pengacara mereka mengatakan bahwa orang-orang tersebut tidak melakukan kejahatan sehubungan dengan surat-surat tersebut, yang mereka peroleh melalui petugas yang bekerja untuk Eagles. Namun Kantor Kejaksaan Manhattan mengatakan para terdakwa berkolusi untuk menyembunyikan kepemilikan dokumen yang disengketakan, meskipun mereka tahu Henley mengatakan halaman-halaman itu dicuri.

Bentrokan atas barang berharga sering terjadi, namun tuntutan pidana seperti ini jarang terjadi. Banyak perkelahian diselesaikan secara pribadi, melalui tuntutan hukum, atau melalui perjanjian pengembalian barang.

“Jika Anda dapat menghindari penuntutan dengan menyerahkan sesuatu, kebanyakan orang akan menyerahkannya,” kata Travis McDade, profesor hukum di Universitas Illinois yang mempelajari perselisihan mengenai dokumen langka.

Tentu saja, kondisi manuskrip Eagles juga berbeda.

Saksi utama penuntutan sebenarnya adalah ini: Henley diharapkan memberikan kesaksian di sela-sela perhentian tur Eagles. Sidang non-juri ini bisa memberikan gambaran tentang proses kreatif band dan perjalanan cepat mereka menuju ketenaran di tahun 1970an.

READ  Logan Paul terima kasih kepada organisasi penyelamat. Kandang Tuan-tuan untuk mengambil babi yang pernah dimilikinya

Ada lebih dari 80 halaman draf lirik dari album hit tahun 1976 Hotel California, termasuk lirik lagu pemenang Grammy Award yang menduduki puncak tangga lagu. Ini menampilkan salah satu riff rock klasik yang paling dikenal, solo paling terkenal dan baris yang paling dapat dikutip — dan bisa dibilang berlebihan —: 'Anda dapat memeriksanya kapan pun Anda mau, tetapi Anda tidak akan pernah bisa keluar.'

Henley mengatakan lagu itu tentang “bagian gelap dari impian Amerika”.

Film ini masih diputar lebih dari 220 juta kali, dan diputar di radio sebanyak 136.000 kali pada tahun lalu di Amerika Serikat saja, menurut perusahaan data hiburan Luminate. Album “Hotel California” telah terjual 26 juta kopi secara nasional selama bertahun-tahun, hanya dilampaui oleh CD hits terbesar The Eagles dan “Thriller” milik Michael Jackson.

Halaman tersebut juga memuat lirik lagu termasuk “Life in the Fast Lane” dan “New Kid in Town.” Manajer Eagles Irving Azoff menggambarkan dokumen tersebut sebagai “potongan sejarah musik yang tak tergantikan”.

Horwitz, Inciardi, dan Kosinki didakwa melakukan konspirasi untuk memiliki properti curian dan berbagai kejahatan lainnya.

Mereka tidak dituduh mencuri dokumen tersebut. Begitu pula dengan orang lain, namun jaksa masih harus membuktikan bahwa dokumen tersebut dicuri. Pembela menegaskan bahwa ini tidak benar.

Banyak hal berkisar pada interaksi Eagles dengan Ed Sanders, penulis yang juga ikut mendirikan band rock tandingan budaya tahun 1960-an The Fugs. Dia bekerja pada akhir tahun 1970-an dan awal 1980-an pada biografi resmi Eagles yang tidak pernah diterbitkan.

Sanders belum didakwa dalam kasus ini. Dia meninggalkan pesan telepon untuknya meminta komentar.

READ  Detektif Sejati: Peringkat Negara Malam: Final musim adalah yang terbesar yang pernah ada

Dia menjual halaman-halaman itu ke Horowitz, yang kemudian menjualnya ke Inciardi dan Kosinski.

Horowitz telah menangani transaksi besar-besaran untuk buku dan arsip langka, dan pernah terlibat dalam perselisihan kepemilikan sebelumnya. Salah satunya memuat makalah yang berhubungan dengan penulis Gone with the Wind, Margaret Mitchell. Itu telah diselesaikan.

Inciardi telah mengerjakan pameran terkenal untuk Rock Hall of Fame di Cleveland. Kosinski telah menjadi direktur utama Gotta Have It! Barang-barang koleksi tersebut, yang dikenal karena melelang barang-barang pribadi para selebriti, sangat pribadi sehingga Madonna tidak berhasil menggugat untuk mencoba menghentikan penjualan yang mencakup celana dalam lateksnya.

Henley mengatakan kepada dewan juri bahwa dia tidak pernah memberikan liriknya kepada penulis biografinya, menurut pengajuan pengadilan yang diajukan oleh pengacara Kosinski. Namun pengacara pembela mengindikasikan bahwa mereka berencana menyelidiki ingatan Henley pada saat itu.

“Kami yakin Tuan Henley secara sukarela memberikan liriknya kepada Tuan Sanders,” kata pengacara Scott Edelman di pengadilan pekan lalu.

Sanders mengatakan kepada Horowitz pada tahun 2005 bahwa ketika dia sedang mengerjakan buku Eagles, dia dikirimi surat-surat apa yang dia inginkan dari rumah Henley di Malibu, California, menurut dakwaan.

Kemudian perusahaan Kosinski melelang beberapa halamannya pada tahun 2012. Pengacara Henley datang mengetuk. Surat dakwaan mengatakan Horwitz, Inciardi, dan Sanders, dalam berbagai kelompok, mulai mencari versi alternatif dari asal muasal naskah tersebut.

Dalam salah satu cerita, Sanders menemukan halaman-halaman itu dibuang di ruang ganti di belakang panggung. Dalam kasus lain, ia memperolehnya dari asisten teater atau saat mengumpulkan “banyak materi terkait burung nasar dari berbagai orang”. Dalam kasus lain, dia mendapatkannya dari Fry – sebuah novel yang “akan membuat hal ini hilang untuk selamanya.” , ”saran Horowitz pada tahun 2017. Fry telah meninggal tahun sebelumnya.

READ  Susan Sarandon menarik diri dari film pendek setelah pernyataan anti-Yahudi

“Dia hanya perlu diperlakukan dengan baik dan diyakinkan bahwa dia tidak akan dimasukkan ke dalam kaleng,” Horovitz mengirim email kepada Inciardi selama pertukaran pada tahun 2012 tentang mengubah “penjelasan Sanders menjadi komunikasi” kepada juru lelang, kata dakwaan.

Sanders memberikan atau menandatangani berbagai penjelasan, sesuai dengan dakwaan, dan tidak jelas apa yang dia sampaikan secara lisan. Tapi yang jelas dia setidaknya menepis cerita tentang ruang ganti.

Kosinki mengirimkan satu penjelasan, yang disetujui Sanders, kepada pengacara Henley. Kosinski juga meyakinkan Sotheby's bahwa musisi tersebut “tidak berhak” atas dokumen tersebut dan meminta agar calon penawar tidak mengetahui apa pun tentang keluhan Henley, kata dakwaan tersebut.

Sotheby's memasukkan lirik “Hotel California” dalam lelang tahun 2016, tetapi menariknya setelah mengetahui kepemilikannya dipertanyakan. Sotheby's belum didakwa dalam kasus ini dan menolak berkomentar.

Henley secara pribadi membeli beberapa draf lirik dari Gotta Have It! sebesar $8.500 pada tahun 2012, ketika dia juga mulai mengajukan laporan polisi, menurut pengajuan pengadilan.

Pengacara pembela menuduh bahwa Henley menemukan jaksa yang berbakat untuk menangani kasusnya daripada mengajukan gugatan perdata sendiri.

Kantor kejaksaan bekerja sama dengan tim hukum Henley, dan salah satu penyelidik bahkan sangat ingin mendapatkan izin di belakang panggung untuk pertunjukan Eagles – sampai jaksa wilayah mengatakan gagasan itu “sepenuhnya tidak pantas,” kata pengacara Kosinki dalam dokumen pengadilan.

Jaksa menolak pertanyaan tentang motif mereka dan menganggapnya sebagai “teori konspirasi, bukan pembelaan hukum.”

Tahun lalu, mereka menulis di dokumen pengadilan: “Yang diadili adalah terdakwa, bukan jaksa.”