Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Selama krisis Taiwan baru-baru ini, pasukan Amerika melebihi jumlah tentara China.  tidak sekarang.

Selama krisis Taiwan baru-baru ini, pasukan Amerika melebihi jumlah tentara China. tidak sekarang.

Tiga taksi jet tempur Mirage 2000 buatan Prancis di landasan pacu di depan hanggar di Pangkalan Udara Hsinchu pada 5 Agustus 2022. China telah melakukan latihan militer terbesarnya yang mengelilingi Taiwan meskipun ada kecaman dari Amerika Serikat, Jepang, dan Uni Eropa .

Sam Yeh | AFP | Gambar Getty

Waktu terakhir Ketegangan meningkat antara Beijing dan Washington Di atas Taiwan, Angkatan Laut AS mengirim kapal perang melalui Selat Taiwan dan tidak ada yang bisa dilakukan China tentang hal itu.

Hari-hari itu hilang.

Tentara Cina memiliki Saya mengalami transformasi Sejak pertengahan tahun sembilan puluhan ketika krisis Ini meletus karena kunjungan Presiden Taiwan ke Amerika Serikat, yang memicu reaksi marah dari Beijing.

“Ini situasi yang sangat berbeda sekarang,” kata Michelle Flournoy, mantan wakil menteri pertahanan untuk kebijakan dalam pemerintahan Obama. “Ini adalah lingkungan yang diperebutkan yang jauh lebih mematikan bagi pasukan kita.”

Presiden China Xi Jinping, tidak seperti para pendahulunya, sekarang memiliki kekuatan militer yang serius, termasuk rudal pembunuh kapal, kekuatan angkatan laut yang besar dan angkatan udara yang semakin mumpuni. Kekuatan militer baru ini mengubah perhitungan strategis Amerika Serikat dan Taiwan, kata mantan pejabat dan pakar, sehingga meningkatkan potensi risiko konflik atau salah perhitungan.

Selama krisis 1995-1996, dalam gema ketegangan saat ini, China melakukan latihan militer tembakan langsung, mengeluarkan peringatan keras ke Taipei dan meluncurkan rudal ke perairan dekat Taiwan.

Namun militer AS menanggapi dengan unjuk kekuatan terbesar sejak Perang Vietnam, mengirimkan sekelompok kapal perang ke wilayah tersebut, termasuk dua kelompok kapal induk. Kapal induk Nimitz dan kapal perang lainnya berlayar melalui jalur air sempit yang memisahkan China dan Taiwan, membawa pulang gagasan dominasi militer Amerika.

Menteri Pertahanan saat itu William Perry berkata, “Beijing harus tahu bahwa kekuatan militer terkuat di Pasifik Barat adalah Amerika Serikat.”

Pada saat itu, Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) adalah kekuatan berteknologi rendah, bergerak lambat yang tidak dapat menandingi Angkatan Darat AS, dengan angkatan laut dan udara loyo yang tidak mampu menjelajah jauh dari pantai Cina, Amerika Serikat dulu dan sekarang. kata para pejabat.

READ  Kejutan sanksi: oligarki dan elit Rusia bergegas untuk memindahkan dan menjual aset untuk menghindari sanksi internasional

“Mereka menyadari bahwa mereka rentan, bahwa orang Amerika dapat berlayar dengan kapal induk tepat di depan mereka, dan tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk itu,” kata Matthew Kronig, yang menjabat sebagai kepala intelijen dan pertahanan untuk Bush, Obama dan Trump. departemen.

China, yang terkejut dengan tawaran teknologi tinggi militer AS dalam Perang Teluk pertama, “mengajarkan gaya perang Amerika” dan meluncurkan upaya bersama untuk berinvestasi dalam militer mereka—terutama—untuk memperkuat posisi mereka di Selat Taiwan, kata Kroenig.

Beijing menarik sejumlah pelajaran dari krisis 1995-1996, menyimpulkan bahwa diperlukan pengawasan satelit dan intelijen lainnya untuk melihat musuh di cakrawala, dan angkatan laut dan udara “air biru” yang mampu menavigasi dan terbang melintasi Pasifik barat, menurut David Finkelstein, Direktur Urusan Keamanan untuk China dan Indo-Pasifik di CNA, sebuah lembaga penelitian independen.

“Angkatan Laut PLA telah membuat kemajuan luar biasa sejak 1995 dan 1996. Sungguh menakjubkan betapa cepatnya Angkatan Laut PLA dibangun. Tentu saja pada tahun 95 dan ’96, Angkatan Udara PLA tidak pernah terbang di atas air.” . Seorang pensiunan perwira Angkatan Darat AS.

Jenderal Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan Kebangkitan dramatis China sebagai kekuatan militer sebagai gempa strategis.

“Kami menyaksikan, dalam pandangan saya, salah satu perubahan terbesar dalam kekuatan geostrategis global yang pernah dilihat dunia,” kata Milley tahun lalu.

James Stavridis, pensiunan laksamana bintang empat dan mantan komandan NATO, mengatakan militer China sekarang “sangat tangguh terutama di dan sekitar perairan setempat, khususnya di dekat Taiwan”.

Dia mengatakan Angkatan Laut China sekarang memiliki lebih banyak kapal daripada Amerika Serikat. Meskipun kapal Angkatan Laut AS lebih besar dan lebih maju, dan dengan awak dan kapten yang lebih berpengalaman, “kuantitas memiliki kualitasnya sendiri,” kata Stavridis, seorang analis NBC News.

Para ahli mengatakan China saat ini sedang membangun kapal amfibi dan helikopter untuk dapat meluncurkan kemungkinan invasi habis-habisan ke Taiwan, meskipun apakah Tentara Pembebasan Rakyat mampu melakukan hal seperti itu masih menjadi bahan perdebatan.

READ  Kapal pesiar miliarder Rusia, Dilbar, disita oleh Jerman

Matthew mengatakan bahwa selama krisis 1995-1996, China kehilangan kontak dengan salah satu misilnya, dan bertekad untuk menjauhkan diri dari sistem penentuan posisi global yang terkait dengan Amerika Serikat. Funaiole, seorang ahli Cina di Pusat Studi Strategis dan Internasional. “Itu membuat mereka berpikir bahwa kita tidak bisa mengandalkan teknologi dari negara lain,” katanya.

Funaioli dan para ahli lainnya mengatakan bahwa para pejabat di Amerika Serikat dan Taiwan sekarang harus mempertimbangkan militer China yang lebih mematikan dan gesit yang dapat menyangkal kemampuan Amerika untuk mengerahkan kapal perang atau pesawat tanpa hukuman, dan bahkan beroperasi dengan aman dari pangkalan-pangkalan di wilayah tersebut. .

“Ini telah mengubah permainan dalam hal bagaimana tumpukan kartu untuk AS, ini lebih dari sekadar permainan yang setara. Apa pun yang dilakukan AS, China memiliki pilihan,” kata Funaiole.

Marah dengan kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan Minggu ini, China meluncurkan latihan militer skala besar, termasuk peluncuran rudal balistik, yang jauh melampaui latihan yang dilakukan dalam konfrontasi 1995-1996. Latihan tersebut berlokasi di perairan sekitar Taiwan di utara, timur dan selatan, dengan beberapa latihan sekitar 10 mil di lepas pantai Taiwan. Para ahli mengatakan bahwa China pernah tidak memiliki kemampuan untuk melakukan manuver yang signifikan di perairan timur Taiwan.

China pada hari Kamis menembakkan setidaknya 11 rudal balistik di dekat Taiwan, salah satunya terbang di atas pulau itu, menurut para pejabat di Taipei. Jepang mengatakan lima rudal mendarat di zona eksklusi ekonomi, dekat pulau selatan Okinawa.

kali ini, pemerintah AS Tidak ada pengumuman tentang perjalanan kapal perang melalui Selat Taiwan. “Biden bisa mencoba melakukan itu, tapi China bisa menempatkan mereka di dasar selat. Itu sesuatu yang tidak bisa mereka lakukan pada 1995,” kata Kroenig.

Gedung Putih mengatakan Kamis bahwa kapal induk USS Ronald Reagan akan tetap berada di kawasan itu sementara China melakukan latihan di sekitar Taiwan untuk “memantau situasi.” Namun juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan tes ICBM yang dijadwalkan sebelumnya telah ditunda untuk menghindari kesalahpahaman.

READ  Nasionalis Irlandia Sinn Fein memenangkan kemenangan bersejarah dalam pemilihan Irlandia Utara

Mantan pejabat dan pakar AS mengatakan bahwa terlepas dari retorika tajam antara kedua kekuatan dan meningkatnya ketegangan, China tidak ingin memulai perang atas kunjungan Pelosi dan mencari unjuk kekuatan daripada invasi ke Taiwan.

Untuk saat ini, Presiden China Xi fokus untuk menopang ekonomi negaranya yang stagnan dan mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya di kongres Partai Komunis yang akan datang akhir tahun ini. Mantan pejabat mengatakan bahwa militer baru China dapat menciptakan terlalu percaya diri dalam pengambilan keputusan Beijing atau menyebabkan siklus eskalasi di mana masing-masing pihak merasa harus merespons untuk menunjukkan tekad.

Flournoy, sekarang kepala pusat, mengatakan ada risiko bahwa Xi akan meremehkan tekad AS, dan bahwa dia percaya ada peluang untuk merebut atau memblokade Taiwan dalam beberapa tahun ke depan sebelum investasi AS dalam senjata baru mengubah keseimbangan militer. . Untuk think tank keamanan Amerika yang baru.

“Saya khawatir tentang salah perhitungan China karena narasi di Beijing masih salah satu penurunan Amerika, dan Amerika Serikat sedang berbalik ke dalam,” kata Flournoy. “Ini sangat berbahaya, jika Anda meremehkan lawan potensial Anda.”

Untuk mencegah hasil seperti itu, Flournoy berpendapat, baik Taiwan dan Amerika Serikat perlu meningkatkan kekuatan militer mereka untuk menghalangi Beijing dan meningkatkan potensi biaya dari setiap kemungkinan invasi atau intervensi terhadap Taiwan.

Finkelstein mengatakan dia prihatin dengan rangkaian peristiwa “aksi dan reaksi” yang dapat menyebabkan konflik yang tidak diinginkan siapa pun, dan bahwa risiko salah perhitungan di Beijing, Taipei, dan Washington “meningkat ke langit.”

Untuk mengendalikan ketegangan, katanya, Amerika Serikat dan China perlu melakukan dialog intensif untuk menurunkan suhu. “Kita perlu berbicara satu sama lain terus-menerus.”