September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sektor perbankan digital Indonesia mendapatkan insentif dari aturan baru

Aturan perbankan baru di Jakarta-Indonesia memungkinkan kepemilikan asing penuh dari pemberi pinjaman lokal dan mengurangi birokrasi untuk layanan baru saat regulator bergerak untuk menumbuhkan sektor perbankan digital yang berkembang di negara ini.

Tetapi peraturan Komisi Jasa Keuangan atau OJK adalah campur aduk karena perusahaan berusaha untuk mempromosikan integrasi ke dalam industri yang dinamis yang dicirikan oleh banyak pemain kecil di ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Misalnya, dalam hal pembatasan, agensi telah melipatgandakan penghalang untuk mendirikan bank baru di luar persyaratan modal minimum dan meningkatkan medan layanan pelanggan 24/7 karena epidemi pemain besar – lama dan baru – bergegas ke digital negara. bank.

Heru Christiana, ketua eksekutif OJK bank, mengatakan pada konferensi pers virtual pada hari Senin bahwa aturan baru adalah “jawaban atas perkembangan pesat teknologi informasi yang semakin dipercepat oleh epidemi.” “Perilaku pelanggan berubah sekarang,” tambah Christiana. “Mereka mengurangi kehadiran di ATM dan bank … termasuk milenium yang mengandalkan smartphone untuk semua transaksi.”

Perusahaan asing sekarang dapat menampung hingga 99% dari pemberi pinjaman lokal, yang dua kali lipat dari batas 40% sebelumnya. Namun, OJK telah membuat beberapa pengecualian untuk bank asing dalam beberapa tahun terakhir, yang dianggap “bertekad” untuk memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian Indonesia – termasuk dukungan untuk usaha kecil dan mikro. Christiana mengatakan OJK akan terus mengevaluasi komitmen tersebut sebelum mengakui kepemilikan mayoritas asing.

Bank digital yang beroperasi di Indonesia diharapkan dapat meringankan pembatasan kepemilikan langsung atau tidak langsung perusahaan asing sampai batas tertentu. Mereka termasuk Sea Bank, sebelumnya Bank Casejaderon Economy, yang diakuisisi oleh Maritime Group of Singapore; BankJaco sekarang memiliki 22% dari perusahaan teknologi terbesar di Indonesia, Kozak, yang membuat Google dan Tencent bangga di antara para investornya; Dan Bank Neo Niaga. Startup teknologi keuangan Indonesia ini akan menjadi mitra pengendali bank Neo Commerce, bersama dengan investor, termasuk afiliasi Alibaba, Ant Group.

READ  'Timur' menunjukkan mengapa perang kemerdekaan Indonesia adalah jembatan antara Perang Dunia II dan Vietnam

Di antara pemain lokal, BCA Digital – seluruh divisi digital pemberi pinjaman digital terbesar di Indonesia di Asia Tengah – meluncurkan aplikasi mobile banking ‘Biru’ pada bulan Juli, dan bank menjalin kemitraan dengan Aladdin Zaria, jaringan toko nyaman Alphamart dan perusahaan rintisan telemedicine. Halotok bulan lalu juga.

Indonesia memiliki populasi lebih dari 270 juta, meskipun hanya setengah dari orang dewasa yang memiliki rekening bank, sementara lebih dari 70% memiliki ponsel, yang berarti pertumbuhan yang signifikan dalam perbankan digital. Nilai saham potensial tersebut telah meningkat untuk beberapa bank digital yang terdaftar, termasuk Bank Aladdin Zaria, Bank Neo Commerce dan Bank Jaco. Harga saham mereka masing-masing naik 2,497%, 539% dan 361% YoY.

Peraturan baru tersebut menjamin bank proses yang cepat untuk mendapatkan persetujuan untuk layanan baru, maksimal 60 hari kerja atau maksimal 14 hari kerja. Untuk layanan dasar seperti penyimpanan dan relokasi, izin tidak lagi diperlukan. Bank hanya wajib melaporkannya ke OJK.

“Inilah kemajuan-kemajuan yang akan mentransformasikan sektor perbankan kita lebih aktif dalam merespon pesatnya kemajuan produk-produk berbasis IT,” kata Christiana. “Jika pengontrol tidak mengerti, kita akan tertinggal [the banks’ needs] Dan merespon perlahan. “

Namun OJK kini semakin kesulitan mendirikan bank baru dengan meningkatkan kebutuhan modal dari Rp3 triliun menjadi minimal Rp10 triliun ($695 juta). Ini mendorong investor untuk mengakuisisi pemberi pinjaman kecil yang ada dengan mengurangi persyaratan sebelumnya untuk meningkatkan modal inti mereka menjadi Rs 3 triliun pada akhir tahun depan. Seperti arus kas dan likuiditas.

Langkah ini sejalan dengan upaya OJK untuk mendorong integrasi industri perbankan Indonesia yang telah menarik pemain kecil yang telah menjadi pendorong merger dan akuisisi selama beberapa tahun terakhir.

READ  Indonesia telah melampaui India sebagai hotspot Kovit-19 baru di Asia

Aspek lain yang tercakup dalam peraturan baru ini termasuk definisi perbankan digital, di mana bank-bank yang ada telah mendigitalkan produk dan layanan mereka terutama mengandalkan saluran elektronik dan bank digital penuh baru. Selain itu, perbankan kini diwajibkan untuk menyampaikan rencana strategis lima tahunan ke OJK.

OJK menyiapkan cetak biru pedoman yang mencakup “transformasi digital” perbankan, yang mengatur hal-hal seperti pengelolaan data dan keamanan siber.

Pemain perbankan digital lokal telah merespon positif aturan baru tersebut.

“Kami berharap regulasi OJK dapat membantu bank digital menjaga pertumbuhan bisnis dan mengutamakan keamanan di atas segala inovasi, sehingga meningkatkan kepercayaan masyarakat dan [allowing banks] Untuk meningkatkan layanan kami kepada komunitas non-perbankan dan non-perbankan di Indonesia,” kata Direktur Internasional MNC Bank Teddy De Nicky kepada Asia.

Bank, bagian dari MNC Group, sebuah perusahaan media lokal, meluncurkan Motion Banking, aplikasi perbankan digitalnya, awal tahun ini dan baru-baru ini menjalin kemitraan dengan operator seluler XL Axiota untuk memperluas basis penggunanya.

Presiden Bank Neo Commerce Jandra Gunavan mengatakan kepada wartawan lokal bahwa aturan baru “sinyal positif dari regulator” terus mendorong banknya untuk “menemukan dan menyediakan layanan dan produk perbankan digital”.

Laporan tambahan oleh Ismi Tamayanti.