Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sejarah March Madness dibuat ketika Saint Peter mengalahkan Bordeaux, menjadi unggulan ke-15 nomor satu yang bermain di Elite Eight

Sejarah March Madness dibuat ketika Saint Peter mengalahkan Bordeaux, menjadi unggulan ke-15 nomor satu yang bermain di Elite Eight

Saint Peter membuat sejarah Kejuaraan NCAA pada hari Jumat ketika ia menjadi unggulan pertama nomor 15 yang maju ke Elite Eight setelah menyingkirkan unggulan nomor tiga. Bordeaux 67-64 di Sweet 16 luar biasa. Kemenangan The Peacocks atas Boilermakers memberi mereka kemenangan kedua mereka sebagai underdog dua digit dalam tiga kemenangan di Kegilaan Maret 2022, sesuatu yang belum pernah dicapai tim sebelumnya dan memicu perayaan di seluruh dunia. New Jersey dan sekitarnya. Mereka akan menghadapi salah satu dari peringkat ke-4 Universitas California atau biji nomor 8 Karolina utara Minggu di Final Regional Timur.

Perlombaan NCAA di Peacocks telah menempatkan mereka pada titik ini di perusahaan bersejarah setelah mengejutkan unggulan kedua Kentucky Di babak pertama sebagai underdog 18,5 poin, menandakan salah satu pergolakan terbesar dalam sejarah Big Dance. Kemenangan mereka atas Bordeaux sebagai anjing 13-poin menempatkan mereka sendirian di atas cerita Cinderella yang hebat, meskipun, berhasil mengalahkan dua No. 1 lainnya. Oral Roberts Dan Pantai Teluk Florida – Dia tidak bisa: tinggal dan maju.

Saya berkata ‘apa yang akan mereka katakan sekarang?’ “Apakah ada yang ingin dikatakan?” Pelatih St Peter Shaheen Holloway mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CBS setelah pertandingan sebagai tanggapan atas orang-orang yang menanyai burung meraknya. “Mereka bilang mereka tidak bisa melakukan itu, Cinderella, yang diunggulkan, ini, itu… Aku punya banyak pria yang hanya bermain basket dan bersenang-senang. Hanya itu yang kami lakukan.”

Dan sangat tepat bahwa pada Hari Merak Nasional, St. Peter’s Peacocks yang melakukan salah satu kejutan terbesar dari turnamen ini, melampaui rekor Missouri tahun 2002 – saat itu No. 12 – sebagai tim unggulan dengan peringkat terendah. Elit Delapan. Mereka mendapat 14 poin dari pencetak gol terbanyak turnamen Daryl Banks III11 poin dari Clarence Robert Dan 10 dari bangku kumis supernatural Doug Edert.

READ  Duke Blue Devils telah menunjuk Jay Lucas dari Kentucky Wildcats sebagai asisten pelatih bola basket putra mereka

Itu di ujung pertahanan di mana mereka memenangkannya. Menghadapi tim Purdue dengan pelanggaran #1 dalam Kecakapan yang Disesuaikan menurut KenPom.com Benchmark, mereka menjaga Boilermakers dengan 23 dari 54 tembakan dari lapangan, 5 dari 21 dari jarak 3 poin dan memaksa 15 putaran.Itu adalah adu penalti terburuk keenam Purdue dari tanah sepanjang musim dan terikat untuk jumlah tertinggi keempat turnover yang dilakukan dalam beberapa permainan.

“Mereka mengalahkan kami seperti mereka mengalahkan dua tim lainnya: kuat, suram, tangguh, ya,” kata pelatih Bordeaux Matt Painter. “Shaheen Holloway telah melakukan pekerjaan yang luar biasa di Saint Peter’s.”

Bintang Purdue dan potensi #1 di draft pick NBA Jaden Ivy Dia melakukan yang terbaik untuk menempatkan Purdue dalam posisi untuk memenangkan regulasi atau memaksa periode tambahan, memukul 3 pointer dengan kurang dari 10 detik tersisa untuk menutup defisit satu poin dan mengeluarkan 3 pointer di bel yang akan memaksa terlambat, dari waktu ke waktu. Namun, ia hanya mencetak lima poin di babak kedua dan Boilermakers tersendat ke garis finis, hanya mencetak dua gol lapangan dalam lima menit terakhir. Ivy selesai dengan 11 poin sementara Travion Williams Dia memiliki 16 poin dan pria besar Zack Eddy Dia mendapat 11 poin.

“Kami bukan tim yang akan mengalahkan tim. Kami berusaha untuk tetap dekat. Kami mencoba membuat tim membuat kesalahan dalam jangka panjang.” “Ketika Anda bermain melawan tim seperti yang seharusnya menang, ketika Anda menjaga mereka tetap ketat, hal-hal tertentu bisa terjadi. Saya mengatakan kepada orang-orang saya untuk terus berjuang. Saya tahu bola akan memantul ke arah kami. Dan itu terjadi.”