Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukrainian crew member tried to sink yacht

Sebulan setelah serangan Rusia di Ukraina, pemerintah dan pengunjuk rasa menargetkan kapal pesiar oligarki

Tetapi pada tanggal 26 Februari, dengan kapal berlabuh di pulau Mallorca Spanyol, di Mediterania, semua itu berubah.

Ostapchuk melihat laporan media tentang serangan rudal Rusia di sebuah gedung apartemen di kota kelahirannya, Kyiv. Mirip dengan yang dia tinggali bersama istrinya, ketika dia tidak berada di kapal.

Pada saat itu, dia berkata, “Saya pikir rumah saya bisa menjadi yang berikutnya.” Saat itulah dia memutuskan untuk menenggelamkan kapal pesiar. Itu adalah langkah pertama saya untuk berperang dengan Rusia.”

Dalam sebuah wawancara dengan CNN Ukraina, Ostapchuk, 55, mengatakan dia menghubungkan kehancuran di kotanya secara langsung dengan pria yang dia sebut pemilik Nyonya Anastasia: oligarki Rusia Alexander Mikheev. Dia adalah CEO perusahaan senjata Rusia Rosoboronexport, yang menjual segala sesuatu mulai dari helikopter hingga tank, sistem rudal, dan kapal selam.

Ostapchuk memutuskan misinya: menggagalkan Nyonya Anastasia.

Tahap terakhir perang Rusia di Ukraina dimulai dua hari lalu, dengan serangan pasukan dari Rusia, Belarusia, dan Krimea yang dicaplok Rusia. Ketika serangan dimulai, Amerika Serikat dan Uni Eropa menanggapi dengan sanksi ekonomi dan penyitaan aset yang terkait dengan oligarki di lingkaran Vladimir Putin.

Dan mungkin tidak ada aset yang secara jelas melambangkan bagaimana para pendukung Putin menjadi makmur seperti kapal pesiar oligarki, beberapa hampir setinggi Monumen Washington, helipad olahraga, kolam renang, dan interior mewah.

Ostapchuk mengatakan dia pergi ke ruang mesin Nyonya Anastasia, di mana dia membuka katup yang terpasang di lambung kapal. Dengan air yang mengalir, dia berjalan ke tempat kru, di mana dia membuka katup lain.

“Ada tiga awak lainnya di kapal di sebelah saya. Saya memberi tahu mereka bahwa kapal itu tenggelam dan mereka harus pergi.”

petak umpet

Menurut standar kebanyakan, Mrs Anastasia, dengan sembilan awak, mewah: aula utama dengan kamar mandi marmer Carrara; kabin untuk 10 tamu; Jacuzzi di dek berjemur stabil terhadap pergerakan kapal, dll.

Oligarki Rusia memiliki salah satu yacht paling mewah yang pernah ada. Dilbar, kapal pesiar setinggi 512 kaki, dimiliki oleh miliarder Alisher Usmanov, menurut Departemen Keuangan, yang pada 3 Maret mengidentifikasi Dilbar sebagai “properti terlarang.” Ini memiliki dua bantalan helikopter dan kabin untuk puluhan tamu. Usmanov tidak menanggapi pertanyaan CNN tentang kapal pesiar itu.

Atau ambil Amore Vero, kapal pesiar yang disita oleh otoritas Prancis pada 2 Maret. Mereka mengatakan dia terkait dengan Igor Sechin, seorang manajer minyak Rusia yang terkena sanksi dan ajudan Putin. (Perusahaan yang mengoperasikan kapal menyangkal bahwa itu dimiliki oleh Sechin.) Seorang mantan anggota awak kapal pesiar, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia menandatangani perjanjian kerahasiaan, mengatakan Amore Vero termasuk ruang aman di tingkat terendah. Kartu.

READ  Salam kartun menyentuh yang menggambarkan Ratu bersatu kembali dengan Pangeran Philip dan Paddington Bear

“Itu bahkan tidak ada dalam gambar resmi kapal itu,” katanya. “Ada pintu rahasia dengan kamera tersembunyi. Dan Anda bisa menarik tembok itu dan di dalamnya ada tempat tidur, komunikasi darurat, kamar mandi, dan kamera pengintai.”

Kapal pesiar bernama ";  Nyonya Anastasia "  Raja oligarki Rusia Alexander Mikheev dikatakan terlihat di pelabuhan Adriano di pulau Mallorca Spanyol, Spanyol pada 15 Maret 2022. REUTERS/Juan Medina

Meskipun pejabat di berbagai negara telah menghubungkan kepemilikan yacht dengan oligarki Rusia, jalur kertas antara kapal dan pemiliknya biasanya diblokir, melewati perusahaan cangkang dan struktur hukum yang kompleks. Spanyol, misalnya, mengatakan telah “sita sementara” yacht sementara kepemilikan mereka sedang diselesaikan.

Departemen Luar Negeri AS memberi sanksi kepada Mikheev pada 15 Maret.

Ketika CNN mencoba menghubungi Mikheev tentang kepemilikan Lady Anastasia, juru bicara Rosoboronexport menjawab melalui email bahwa perusahaan “tidak pernah mengomentari informasi apa pun tentang kehidupan pribadi dan properti karyawan, kecuali untuk kasus yang diatur oleh undang-undang Federasi Rusia.”

Tapi Ostapchuk mengatakan dia tidak ragu. “Kenapa, Anda tahu, jika makhluk yang terlihat seperti anjing, yang menggonggong seperti anjing, yang menggigit seperti anjing, itu adalah anjing. Jadi, jika kapal pesiar dalam sepuluh tahun [was] Ini digunakan pada hari libur saja [by] Tuan Mikheev dan keluarganya, saya pikir dia benar-benar pemilik kapal pesiar ini.”

Di tengah daftar hukuman dan penyitaan yang semakin meningkat, kapal pesiar yang dikatakan dimiliki oleh oligarki Rusia telah dilarikan ke negara-negara di mana sanksi tidak mungkin dikenakan, menurut data dari situs web. lalu lintas maritim.
Dilaporkan dua kapal pesiar milik Roman Abramovich, seorang oligarki dan sekutu yang dipaksakan Putin oleh Uni Eropa dan Inggris, berlabuh di pelabuhan di barat daya Turki pada Senin dan Selasa. Satu kapal pesiar, Solaris, berlabuh di Barcelona hingga awal Maret, sedangkan Eclipse – termasuk di antara Yacht terbesar Di dunia – dia meninggalkan Karibia pada waktu yang hampir bersamaan dan menyeberangi Atlantik.
Kedua kapal itu tampak mengitari perairan Uni Eropa dalam perjalanan mereka ke Turki, mengambil jalan berliku yang mengelilingi beberapa pulau Yunani. Turki, meskipun anggota NATO, memiliki lebih jelas Ia tidak akan menghukum Rusia atas agresinya terhadap Ukraina.
Sekelompok kecil pengunjuk rasa mengibarkan bendera Ukraina dan meneriakkan “Tidak untuk perang di Ukraina”. Saya mencoba untuk mencegah Kapal pesiar Solaris berlabuh di pelabuhan di Bodrum, Turki pada hari Senin, saat kapal pesiar besar menjulang di atas kepala. Beberapa pengunjuk rasa adalah anggota tim layar junior Ukraina yang telah meninggalkan negara mereka sebelum invasi untuk berkompetisi dalam kompetisi selancar angin di Turki,BBC melaporkan.
Tampaknya banyak kapal pesiar terkait Rusia lainnya juga menuju ke negara-negara Timur Tengah atau Asia Selatan menahan diri dari memaksakan Sanksi terhadap Rusia. Data Lalu Lintas Laut menunjukkan Clio, kapal pesiar milik sekutu Putin dan raja aluminium Oleg Deripaska, dan Quantum Blue, dilaporkan dimiliki oleh miliarder ritel Sergei Galitsky, berada di lepas pantai Oman minggu ini. Cleo mendaftarkan tujuannya sebagai Dubai sebelum mengubah arah ke Mumbai, sedangkan Quantum Blue merapat di Monaco sebelum berangkat pada awal Maret. Deripaska telah dihukum oleh kami Dan Britania Rayasedangkan Galitsky tidak.

Sementara itu, setidaknya enam kapal pesiar lain yang terkait dengan oligarki Rusia telah berhenti mengirimkan data lokasi sepenuhnya dalam beberapa pekan terakhir, menurut Marinetrafic.

Galactica Super Nova, kapal pesiar milik Direktur Minyak Rusia Vagit Alekperov, terakhir tercatat meninggalkan pelabuhan Tivat, Montenegro, dan berlayar di Laut Adriatik pada 2 Maret – sehari setelah pemerintahan Montenegro mengumumkan Ini akan bergabung dengan Uni Eropa dalam menjatuhkan sanksi terhadap Rusia. Sementara Alekperov tidak dihukum, dia dihukum. termasuk Pada daftar oligarki Rusia tahun 2018 Departemen Keuangan AS.
Juru bicara MarineTraffic Georgios Hatzimanolis mengatakan penjelasan yang paling mungkin untuk kurangnya data lokasi adalah bahwa kapal pesiar telah mematikan AIS mereka, sistem pelacakan otomatis. Peraturan Maritim Internasional umumnya membutuhkan Hatzimanolis mengatakan kapal-kapal besar seperti yacht terikat pada oligarki untuk menjaga AIS kecuali mereka melewati daerah yang dikenal pembajakan. Mematikan pemancar dapat meningkatkan risiko tabrakan saat kapal bergerak di perairan yang padat.

“Ini tidak biasa,” kata Hatzimanolis tentang yacht yang digelapkan. “Tapi ini adalah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk yacht ini dan pemiliknya. Mereka mencoba menyingkir dan mencapai tujuan di mana mereka tidak akan dihukum.”

READ  Paus Fransiskus: Perang Ukraina 'mungkin diprovokasi dengan cara tertentu' | Paus Francis

‘Kau harus memilih’

Setelah mulai membanjiri kabin, Ostapchuk memberi tahu tiga anggota awak lainnya di pesawat tentang apa yang telah dia lakukan.

Dia mengatakan mereka juga orang Ukraina. Tetapi, karena khawatir itu hanya akan merugikan pekerjaan mereka, mereka meneriakinya dengan mengatakan bahwa dia gila, menurut pernyataan singkat dalam dakwaannya.

Kemudian mereka menghubungi otoritas pelabuhan dan polisi. Pekerja pelabuhan membawa pompa air dan mencegah kapal tenggelam. Ostapchuk ditangkap.

“Saya membuat pernyataan kepada polisi bahwa saya mencoba menenggelamkan kapal sebagai protes politik terhadap agresi Rusia,” katanya kepada CNN.

“Anda harus memilih. Apakah Anda bersama Ukraina atau tidak. Anda harus memilih, apakah akan ada Ukraina, atau akankah Anda memiliki pekerjaan… Saya tidak membutuhkan pekerjaan jika saya tidak memiliki Ukraina.”

Sebelum mencoba menenggelamkan Lady Anastasia sebagai protes atas perang Rusia di Ukraina, Taras Ostapchuk bekerja sebagai insinyur kapal pesiar selama satu dekade.  Foto ini diambil pada tahun 2013 di Corsica, di Mediterania.

Dalam beberapa kasus, pekerjaan ini mungkin berisiko. Pada tanggal 15 Maret, pihak berwenang Spanyol menahan sementara Anastasia sementara diputuskan apakah dia dikenakan sanksi Eropa dan dapat disita. Itu adalah salah satu dari tiga yacht yang terkait dengan oligarki Rusia yang mereka sita minggu itu. Lainnya ditahan atau ditahan di Prancis, Jerman, Italia dan Gibraltar.

Pada 7 Maret, perusahaan yang mengoperasikan kapal pesiar Dilbar memberhentikan semua 96 awaknya, dengan mengatakan sanksi telah mencegah operasi normal kapal, menurut majalah Forbes.

Sanksi yang dijatuhkan pada oligarki Rusia tampaknya telah menimbulkan tantangan dan kebingungan di antara beberapa awak kapal pesiar. Nautilus International mengadakan sesi tanya jawab dengan spesialis yachting awal bulan ini dan menerima pertanyaan seperti, “Haruskah kita berhenti dari semua yacht Rusia?” dan “Apa hak saya jika saya dipecat/diberhentikan karena hukuman yang dikenakan di kapal saya?” Perwakilan serikat pekerja menyarankan anggota untuk memeriksa ketentuan kontrak mereka.

READ  Apa yang tersisa untuk dihitung di rumah? Partai Republik menutup mayoritas

Mereka harus bertanggung jawab

Ketika CNN berbicara dengan Otapchuk dari Ukraina pada hari Rabu, percakapan itu segera terganggu oleh peringatan serangan Rusia yang masuk. Kemudian, setelah Ostapchuk kembali dari tempat penampungan, dia mengatakan bahwa segera setelah pihak berwenang Spanyol membebaskannya pada 27 Februari, dia kembali ke Ukraina.

“Sekarang saya bertugas di ketentaraan dan saya berharap layanan saya akan membawa kita lebih dekat ke kemenangan,” katanya.

Dia menambahkan bahwa dia berharap para oligarki yang mendukung Putin akan merasakan sengatan sanksi.

“Mereka harus memikul tanggung jawab, karena, dengan perilaku, cara hidup, dan keserakahan mereka yang tak tergoyahkan, mereka justru mengarah pada hal ini … untuk mengalihkan perhatian orang-orang dari penjarahan nyata Rusia oleh para penguasa ini, yang mengatur perang yang mengubah dengan negara lain. bangsa yang tidak bersalah.”

Drew Griffin dari CNN dan Yehia Abu-Ghazaleh berkontribusi pada laporan ini.