Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah studi baru menemukan bahwa teori terkenal Stephen Hawking tentang bagaimana lubang hitam mati dapat berarti bahwa seluruh alam semesta kita akan menguap.

Sebuah studi baru menemukan bahwa teori terkenal Stephen Hawking tentang bagaimana lubang hitam mati dapat berarti bahwa seluruh alam semesta kita akan menguap.

Stephen Hawking berteori bahwa lubang hitam mati karena penguapan.Perpustakaan Foto Sains – Mark Garlick/Getty Images

  • Stephen Hawking meramalkan pada tahun 1974 bahwa lubang hitam mati karena penguapan.

  • Tetapi para ahli percaya bahwa lingkungan gravitasi lubang hitam yang kuat adalah unik untuk teorinya.

  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa radiasi Hawking yang membunuh lubang hitam dapat membunuh yang lainnya.

Terakhir nasib alam semesta kita tidak dikenal. Tapi itu tidak menghentikan para astronom untuk mencoba mencari tahu.

Gagasan terbaru tentang bagaimana alam semesta kita bisa berakhir adalah ia akan menguap begitu saja. Itu benar, semuanya akan menguapbaru Stadi Diterbitkan dalam jurnal Physical Review Letters.

Ilmuwan dari Radboud University telah meneliti teori Stephen Hawking tentang bagaimana lubang hitam mati akibat fenomena yang sekarang dikenal sebagai radiasi Hawking, yang diprediksi oleh fisikawan teoretis pada tahun 1974.

Menurut fisika kuantum dan teori gravitasi Einstein, partikel secara spontan terbentuk dan musnah di bawah lingkungan gravitasi kuat yang ditemukan di mulut lubang hitam, juga dikenal sebagai horizon peristiwa.

Hawking menghitung bahwa kadang-kadang partikel-partikel ini terperangkap di belakang cakrawala peristiwa, tetapi ada juga yang terjebak melarikan diri ke luar negeri Dalam bentuk radiasi Hawking. Seiring waktu, cukup banyak partikel yang lepas dari keseluruhan Lubang hitam menguap.

Radiasi Hawking Diamati di sekitar lubang hitam Di dunia kita, yang menegaskan Jenius terlambat Prakiraan. Dan hingga saat ini, lubang hitam adalah satu-satunya tempat yang dicari para ahli.

Tetapi studi baru ini dapat mengubahnya.

kata penulis studi Heino Falk-V penyataan Jumat. “Dan setelah waktu yang sangat lama, hal itu pada akhirnya akan menyebabkan segala sesuatu di alam semesta menguap, seperti lubang hitam.”

READ  Bulan perlahan menjauh dari Bumi dan mulai mempengaruhi kita

Dalam studi tersebut, para ilmuwan menyarankan bahwa Anda tidak perlu lingkungan gravitasi ekstrim untuk radiasi Hawking ada.

Sebaliknya, apa pun dengan massa yang membengkokkan jalinan ruang-waktu dapat memicu radiasi ini.

“Kami menunjukkan bahwa jauh dari lubang hitam, kelengkungan ruang-waktu memainkan peran besar dalam pembentukan radiasi,” kata rekan penulis studi Walter van Soelikom dalam pernyataan tersebut.

Perhitungan para ilmuwan akan membutuhkan analisis dan pengujian lebih lanjut serta bukti pengamatan untuk mengkonfirmasi prediksi mereka.

Jika teori mereka benar, maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan dalam waktu dekat.

Dibutuhkan lubang hitam lebih lama dari umur alam semesta menguap, para peneliti memperkirakan. Meskipun tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sesuatu seperti bintang untuk melakukan hal yang sama, kemungkinan alam semesta kita akan tetap utuh di masa mendatang.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik