April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satelit andalan Eropa ERS-2 terbakar di atas Samudera Pasifik

Satelit andalan Eropa ERS-2 terbakar di atas Samudera Pasifik

  • Ditulis oleh Jonathan Amos
  • Reporter Sains
Komentari foto tersebut,

Karya Seni: Satelit Penginderaan Jauh Bumi Eropa memiliki berat sekitar 2,5 ton saat diluncurkan

Sebuah satelit Eropa yang memelopori banyak teknologi yang digunakan untuk memantau planet ini dan iklimnya telah jatuh ke Bumi.

Pesawat ruang angkasa ERS-2 seberat dua ton terbakar di atmosfer di atas Samudra Pasifik.

Sejauh ini, belum ada laporan saksi mata tentang berakhirnya misi atau adanya puing-puing yang mencapai permukaan bumi.

ERS-2 adalah salah satu dari dua misi yang diluncurkan oleh Badan Antariksa Eropa pada tahun 1990an untuk mempelajari atmosfer, daratan, dan lautan dengan cara baru.

Duo ini memantau banjir, mengukur suhu permukaan benua dan lautan, melacak pergerakan lapisan es, dan merasakan puntiran tanah saat terjadi gempa bumi.

ERS-2, khususnya, telah memberikan kemampuan baru untuk menilai lapisan ozon pelindung bumi.

Kembalinya satelit sudah diperkirakan, meski tidak terkendali. Dia tidak memiliki sistem propulsi yang efektif untuk memandu tenggelamnya api tersebut.

Radar memantau kejatuhannya, dan Badan Antariksa Eropa mengatakan kiamat terjadi pada 17:17 GMT (18:17 CET) +/- satu menit, di atas Samudra Pasifik Utara antara Alaska dan Hawaii, sekitar 2.000 kilometer sebelah barat California.

Komentari foto tersebut,

Suhu permukaan laut: Pengamatan iklim saat ini berhutang budi pada ERS

Pesawat ruang angkasa Earth Remote Sensing (ERS) milik ESA telah digambarkan sebagai “nenek moyang observasi Bumi di Eropa”.

“Tentu saja,” kata Dr. Ralph Cordy. “Dalam hal teknologi, Anda dapat menghubungkan langsung dari ERS hingga satelit Copernicus/Sentinel Eropa yang memantau planet ini saat ini. ERS adalah tempat semuanya dimulai,” kata Direktur Pengembangan Bisnis Pengamatan Bumi Airbus kepada BBC.

Dr Ruth Mottram adalah ahli glasiologi di Institut Meteorologi Denmark. Dia mengenang revolusi yang dilakukan ERS dalam disiplin ilmunya.

“Ketika saya masih menjadi mahasiswa pada tahun 1990an, kami diberitahu bahwa lapisan es sangat dingin dan stabil sehingga tidak akan banyak berubah; perlu waktu puluhan tahun sebelum kami melihat perubahan apa pun yang kami perkirakan sebagai akibat dari perubahan iklim. mengubah. “ERS benar-benar menunjukkan bahwa hal ini tidak benar, dan perubahan besar sudah terjadi.”

Ketika ERS-2 berhenti beroperasi pada tahun 2011, ia diperintahkan untuk menurunkan orbitnya dari ketinggian 780 kilometer di atas Bumi menjadi ketinggian 570 kilometer. Pengendali kemudian “mempasifkan” satelit tersebut: tangki-tangkinya dikosongkan dan sistem baterainya benar-benar habis.

Lapisan atmosfer bagian atas diperkirakan akan menyeret pesawat ruang angkasa menuju kehancuran dalam waktu sekitar 15 tahun, sebuah prediksi yang menjadi kenyataan pada hari Rabu.

Komentari foto tersebut,

Patahan Hayward di California: ERS adalah pelopor dalam interferometri radar dan pemetaan pergerakan batuan

Pada tahun 1990an, pedoman mitigasi sampah antariksa lebih fleksibel. Pemulangan pesawat ruang angkasa yang berlebihan dalam waktu 25 tahun setelah akhir operasi dianggap dapat diterima.

Piagam baru ESA mengenai “zero puing”. Kini mereka merekomendasikan masa tenggang untuk pembuangan tidak lebih dari lima tahun. Satelit masa depannya akan diluncurkan dengan bahan bakar yang diperlukan dan kemampuan untuk melakukan de-orbit dalam waktu singkat.

Alasannya jelas: dengan banyaknya satelit yang diluncurkan ke orbit, Kemungkinan terjadinya tabrakan semakin meningkat. ERS-1 tiba-tiba gagal sebelum para insinyur dapat menurunkan ketinggiannya. Ketinggiannya masih lebih dari 700 kilometer di atas permukaan tanah. Pada ketinggian ini, dibutuhkan waktu 100 tahun sebelum jatuh secara alami.

Perusahaan AS SpaceX, yang mengoperasikan sebagian besar satelit yang saat ini mengorbit (lebih dari 5.400), baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menembak jatuh 100 satelit tersebut setelah menemukan kesalahan yang “dapat meningkatkan kemungkinan kegagalan di masa depan.” Ia ingin memindahkan pesawat ruang angkasa itu sebelum masalah apa pun membuat misinya menjadi lebih sulit.

“Akumulasi LEO yang ditinggalkan di LEO terus berlanjut, dengan 28% LEO yang berumur panjang saat ini tertinggal di orbit sejak pergantian abad,” kata mereka.

“Kumpulan massa yang tidak terkendali ini mewakili potensi timbulnya puing-puing terbesar bagi ribuan satelit yang baru dikerahkan yang mendorong perekonomian ruang angkasa global.”

READ  Penemuan dinosaurus predator terbesar di Eropa di Isle of Wight