Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa industri game gagal berinteraksi dengan para gamer LGBTQ

Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa industri game gagal berinteraksi dengan para gamer LGBTQ

Saya tahu bahwa representasi dalam permainan itu penting sejak tahun 1987 ketika saya menyelesaikannya Metroid Dan saya menemukan itu Pemburu hadiah antargalaksi Samus Aran Itu adalah hal yang paling langka (pada saat itu): seorang pahlawan video game yang hebat. Saya juga suka bermain marioatau koneksi, atau pahlawan pemberani lainnya, namun saya sangat senang ketika melihat permainan yang mengatakan bahwa wanita juga bisa menjadi pahlawan. Kini, seiring dengan semakin pentingnya game sebagai kekuatan budaya, game ini telah menjadi organisasi advokasi media yang berpengaruh senang Mereka merilis laporan mendalam pertama yang meneliti kinerja game dalam hal representasi LGBTQ. Data tersebut dengan kuat menunjukkan bahwa, di satu sisi, game memainkan peran penting dalam kehidupan banyak gamer gay, terutama kaum muda gay, dan di sisi lain, game tidak begitu penting. Mewakili dan menjangkau para pemain ini dengan tepat.

Laporan tersebut, yang dirilis hari ini, berisi statistik menarik dan penting, yang dikumpulkan melalui kemitraan dengan perusahaan data media dan analisis Nielsen, dan Anda dapat melihatnya secara lengkap di sini. Salah satu temuan GLAAD yang paling mengejutkan adalah 17 persen gamer aktif mengidentifikasi diri mereka sebagai komunitas LGBTQ. Namun, hanya sebagian kecil game di etalase PC dan konsol besar (PSN, Steam, Nintendo eShop, dll.) yang diberi label berisi konten LGBTQ, sehingga menunjukkan bahwa game yang menampilkan karakter aneh atau cerita aneh tetap sangat langka. Dengan permainan besar dan berpengaruh seperti Yang Terakhir dari Kita Bagian Kedua Dan Legenda Puncak Karena menonjolkan karakter-karakter queer dan trans, mudah untuk merasa bahwa representasi LGBTQ dalam game lebih umum dibandingkan kenyataannya, padahal kenyataannya industri ini masih belum cukup mencerminkan basis pemain LGBTQ-nya.

READ  Gambar dan spesifikasi Google Pixel Fold bocor ke pasar menjelang peluncurannya di bulan Juni

Game adalah tempat perlindungan bagi banyak gamer gay

Data menunjukkan bahwa banyak orang yang bermain game adalah gay, dan game sering kali memainkan peran yang sangat penting dalam kehidupan mereka. Bagi banyak dari mereka, pada periode ketika ratusan undang-undang anti-LGBT diperkenalkan, game bisa menjadi tempat yang aman. Menurut GLAAD, 55 persen gamer LGBTQ yang tinggal di negara bagian di mana undang-undang tersebut telah diusulkan atau disahkan mengatakan bahwa mereka merasa lebih diterima di komunitas game dibandingkan di lingkungan masyarakat umum tempat mereka tinggal. 65% gamer di negara bagian ini mengatakan bahwa mereka mengandalkan game untuk membantu mereka melewati masa-masa sulit, dan 75% mengatakan game memungkinkan mereka mengekspresikan diri dengan cara yang mereka rasa tidak nyaman untuk dilakukan di dunia nyata.

Membaca grafik "Saya setuju: Saya mengandalkan video game untuk membantu saya melewati masa-masa sulit" Ini menunjukkan persetujuan 56 persen "Semua pemain adalah LGBTQ" Dan 65 persen setuju "Pemain LGBTQ yang tinggal di negara bagian di mana undang-undang anti-LGBTQ baru-baru ini disahkan atau diusulkan."

Salah satu dari beberapa grafik yang terlihat dalam laporan GLAAD.
gambar: senang

Sebagai seorang transgender yang tumbuh besar dengan dunia game dan telah mengenal banyak orang queer dan trans yang menganggap game sebagai sarana eksplorasi dan ekspresi yang penting di dunia yang tidak bersahabat ini, saya tidak terlalu terkejut dengan data ini, namun melihat angka-angka tersebut mengkonfirmasi betapa besarnya dunia game. pengalaman umum seperti itu sangat kuat dan menarik. Melalui panggilan video, saya bertanya kepada Blair Durkee, direktur asosiasi game di GLAAD, tentang persepsi bahwa game memberikan kinerja yang lebih baik dalam hal representasi LGBTQ daripada yang sebenarnya. “Saya pikir banyak media kita didominasi oleh orang-orang yang tinggal di wilayah yang lebih progresif, dan mereka lupa bahwa ada sebagian besar negara yang masih menganut budaya anti-LGBT,” katanya. salah satu hal yang kami coba soroti melalui statistik kami adalah melihat pada pemain LGBTQ yang tinggal di negara bagian yang lebih ketat, dan negara bagian yang telah meloloskan atau mengusulkan undang-undang anti-LGBTQ dibandingkan dengan pemain LGBTQ di wilayah lain.

Meskipun banyak gamer LGBTQ yang menemukan peluang untuk berkomunitas dan mengekspresikan diri dalam game, mereka juga tetap lebih berisiko mengalami pelecehan di ruang game, dengan 52% mengatakan mereka pernah mengalami pelecehan saat bermain online, dan 61% menyatakan ketidaknyamanan menggunakan obrolan Suara di online permainan.

Argumen kapitalis untuk representasi gay yang lebih baik dalam game

Tentu saja GLAAD tidak mengumpulkan data ini hanya karena menarik. Organisasi ini berharap dapat mendorong pengembang dan studio untuk berbuat lebih banyak dalam mencerminkan dan mewakili para pemain LGBTQ. Salah satu argumen umum yang pernah saya dengar tentang mengapa game tidak berbuat lebih banyak untuk memasukkan karakter dan cerita LGBT adalah bahwa pengembang atau penerbit mungkin takut mengasingkan atau mengasingkan pemain non-LGBTQ. Namun, data menunjukkan bahwa pengembang game tidak mengeluarkan banyak uang karena para pemain LGBTQ tertarik pada game yang dapat mereka lihat sendiri. Sementara itu, 60% gamer non-LGBTQ mengatakan bahwa bermain sebagai karakter LGBTQ tidak akan membuat perbedaan dalam keputusan mereka untuk membeli sebuah game. “Resistensi terhadap konten LGBTQ dalam game semakin berkurang, karena setiap generasi gamer menjadi lebih beragam dan lebih terbuka untuk melihat representasi LGBTQ dalam game mereka,” kata pengantar laporan tersebut.

Ketika saya bertanya kepada Durkee apa yang dia harapkan dari laporan ini, dia menjawab bahwa laporan tersebut adalah tentang “mengubah cara pandang industri terhadap masyarakat kita.” Dia mengacu pada komentar yang dia buat Zaman Naga Penulis utama David Gaider, siapa bilang Bahwa ada persentase komunitas game – seperti gamer gay dan trans – yang benar-benar bermain meskipun pada dasarnya tidak diundang, dan industri memandang kami sebagai “saus” – kelompok tambahan yang bagus tetapi tidak layak untuk dilayani secara langsung. “Semua upaya yang kami lakukan selama beberapa tahun terakhir adalah mengubah pola pikir tersebut,” kata Durkee.”Komunitas kami mewakili sebagian besar dari total jumlah pengguna game, kira-kira satu dari lima. komunitas itu, Anda melakukannya.” Dengan biaya Anda sendiri. Ada banyak manfaat yang dapat diperoleh dengan menjadi inklusif dan memperluas audiens Anda dibandingkan melayani demografi lama yang sama berulang-ulang.

Kamu bisa membaca Laporan editorial lengkap GLAAD tentang status penyertaan LGBTQ dalam video game Sekarang.