Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah keluarga yang atapnya rusak akibat puing-puing luar angkasa mengajukan gugatan terhadap NASA

Sebuah keluarga yang atapnya rusak akibat puing-puing luar angkasa mengajukan gugatan terhadap NASA

Potongan puing yang jatuh melalui atap Alejandro Otero (kanan) berasal dari penyangga yang dibuang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Seorang pemilik rumah di Florida barat daya telah mengajukan klaim resmi kepada NASA atas kerusakan yang disebabkan oleh puing-puing luar angkasa yang jatuh ke atap rumahnya pada bulan Maret.

Kasus hukum ini belum pernah terjadi sebelumnya karena belum pernah ada yang mengajukan tuntutan seperti itu terhadap NASA sebelumnya. Cara badan antariksa merespons akan menjadi preseden, dan hal ini bisa menjadi penting di tengah meningkatnya aktivitas di orbit, dengan meningkatnya jumlah puing-puing ruang angkasa dan kendaraan yang masuk kembali secara tidak terkendali melalui atmosfer bumi.

Alejandro Otero, pemilik rumah di Naples, Florida, yang terkena puing-puing, tidak ada di rumah ketika bagian baterai dari Stasiun Luar Angkasa Internasional menghantam rumahnya pada 8 Maret. Putranya Daniel, 19, ada di rumah tetapi lolos dari cedera. NASA telah mengonfirmasi bahwa benda seberat 1,6 pon, yang terbuat dari paduan logam Inconel, adalah bagian dari baterai yang dibuang dari stasiun luar angkasa pada tahun 2021.

Pengacara keluarga Otero, Micah Nguyen Worthy, mengatakan kepada Ars bahwa dia meminta NASA untuk “lebih dari $80.000” untuk kerugian properti yang tidak diasuransikan, kerugian akibat gangguan bisnis, kerugian penderitaan emosional dan mental, dan biaya bantuan pihak ketiga. Konser.

“Kami sengaja membuatnya masuk akal karena kami tidak ingin NASA terlihat bahwa klien saya sedang mencari rejeki nomplok,” kata Worthy.

Keluarganya belum mengajukan gugatan terhadap NASA, setidaknya belum. Worthy mengatakan dia melakukan percakapan produktif dengan perwakilan hukum NASA. Dia mengatakan keluarga Otero ingin mengganti kerugian mereka, namun juga menjadi preseden bagi para korban di masa depan. “Ini benar-benar klaim hukum pertama yang diajukan untuk meminta kompensasi atas kerusakan terkait puing-puing luar angkasa,” kata Worthy. “Menurut pendapat saya, cara NASA merespons akan menjadi kunci bagaimana klaim di masa depan akan ditangani. Hal ini benar-benar mengubah lanskap hukum.”

READ  Mengungkap dunia molekul yang misterius - para ilmuwan mengkonfirmasi teori yang telah berusia puluhan tahun

Siapa sebenarnya yang bertanggung jawab atas sampah luar angkasa?

Jika puing-puing luar angkasa dari negara lain—misalnya, roket Tiongkok atau Rusia—menabrak sebuah keluarga di Amerika Serikat, para korban berhak atas kompensasi berdasarkan Konvensi Kewajiban Luar Angkasa yang disetujui oleh kekuatan antariksa setengah abad yang lalu. Berdasarkan perjanjian ini, negara peluncur memikul tanggung jawab “mutlak” untuk membayar kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh benda-benda antariksanya di permukaan bumi atau pesawat terbang, dan bertanggung jawab atas kerusakan yang diakibatkan oleh kesalahannya di luar angkasa. Dalam situasi internasional, NASA atau lembaga pemerintah AS lainnya melakukan negosiasi atas nama korban untuk mendapatkan kompensasi.

Namun, dalam kasus ini, puing-puing tersebut berasal dari Stasiun Luar Angkasa Internasional: baterai lama yang menjadi tanggung jawab NASA. NASA menyelesaikan pemutakhiran sistem tenaga stasiun luar angkasa selama beberapa tahun pada tahun 2020 dengan memasang rangkaian terakhir baterai litium-ion baru untuk menggantikan baterai nikel-hidrogen tua yang hampir habis masa pakainya. Selama perjalanan luar angkasa, baterai ini dipasang pada bantalan pengisi daya yang diluncurkan oleh Jepang.

Para pejabat awalnya berencana untuk menempatkan platform baterai lama di dalam serangkaian kapal kargo Jepang untuk dihancurkan dan dikendalikan kembali di atas lautan. Namun karena serangkaian penundaan, tempat pengisian terakhir dari baterai lama gagal kembali ke Bumi, sehingga NASA meninggalkan baterai tersebut untuk masuk kembali tanpa terarah. NASA secara keliru percaya bahwa baterainya akan terbakar habis saat masuk kembali ke atmosfer.

Benda berbentuk silinder berukuran beberapa inci itu jatuh melalui atap rumah Alejandro Otero di Florida pada bulan Maret.
Perbesar / Benda berbentuk silinder berukuran beberapa inci itu jatuh melalui atap rumah Alejandro Otero di Florida pada bulan Maret.

Karena masalah ini berada di luar cakupan Konvensi Kewajiban Luar Angkasa, tidak ada mekanisme yang dapat digunakan oleh warga negara AS untuk mengajukan klaim kepada pemerintah AS atas kerusakan yang disebabkan oleh puing-puing luar angkasa. Jadi keluarga Otero mengajukan klaim pertama berdasarkan Federal Space Debris Tort Claims Act. Undang-undang tort ini memperbolehkan siapa pun untuk menuntut pemerintah AS jika ada kelalaian. Dalam hal ini, kelalaiannya bisa jadi terjadi karena NASA salah menghitung apakah masih ada cukup puing untuk menghancurkan properti di Bumi.

READ  Tiongkok tampaknya berusaha menyelamatkan pesawat ruang angkasa yang bernasib buruk itu dari terlupakannya bulan

NASA memberikan formulir kepada keluarga Otero untuk mengajukan klaim, yang menurut Worthy telah mereka lakukan pada akhir Mei. NASA sekarang memiliki waktu enam bulan untuk meninjau klaim tersebut. Badan antariksa mempunyai beberapa pilihan. Secara hukum, perusahaan ini dapat memberikan kompensasi kepada keluarga Otero hingga $25.000 untuk setiap klaim mereka berdasarkan Federal Tort Claims Act (Lihat kode hukum). Jika lembaga tersebut ingin membayar kompensasi penuh, maka diperlukan persetujuan dari Jaksa Agung AS. Terakhir, NASA dapat menolak klaim tersebut atau memberikan tawaran penyelesaian yang tidak dapat diterima, dalam hal ini keluarga Otero dapat mengajukan gugatan federal di Florida.

Ars telah meminta komentar dari NASA tentang klaim yang dibuat dan akan memperbarui cerita ini ketika kami menerimanya.