April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebagian besar kemampuan ofensif Houthi masih utuh setelah serangan udara pimpinan AS

Sebagian besar kemampuan ofensif Houthi masih utuh setelah serangan udara pimpinan AS

Serangan udara yang dipimpin AS pada hari Kamis dan Jumat terhadap lokasi-lokasi di Yaman yang dikuasai oleh milisi Houthi merusak atau menghancurkan sekitar 90 persen sasaran yang diserang, namun kelompok tersebut mempertahankan sekitar tiga perempat kemampuannya untuk meluncurkan rudal dan drone ke kapal-kapal yang melintasi perbatasan. . Laut Merah, kata dua pejabat AS pada hari Sabtu.

Perkiraan kerusakan tersebut merupakan penilaian rinci pertama atas serangan yang dilancarkan oleh pesawat dan kapal perang AS dan Inggris terhadap hampir 30 lokasi di Yaman, dan mengungkapkan tantangan serius yang dihadapi pemerintahan Biden dan sekutunya ketika mereka berupaya menghalangi kelompok Houthi yang didukung Iran. Membalas, mengamankan rute pelayaran penting antara Eropa dan Asia, dan menahan penyebaran konflik regional.

Letjen Douglas Sims, seorang perwira senior militer AS dan direktur Kepala Staf Gabungan Angkatan Darat, mengatakan pada hari Jumat bahwa serangan tersebut telah mencapai tujuan mereka untuk merusak kemampuan Houthi untuk meluncurkan serangan drone dan rudal canggih seperti yang mereka lakukan. telah melakukan. Selasa.

Namun para pejabat AS memperingatkan pada hari Sabtu bahwa bahkan setelah menyerang lebih dari 60 target rudal dan drone dengan lebih dari 150 amunisi berpemandu presisi, serangan tersebut hanya merusak atau menghancurkan sekitar 20 hingga 30 persen kemampuan ofensif Houthi, yang sebagian besar dilancarkan pada rudal dan drone. platform seluler dan dapat dengan mudah memindahkan atau menyembunyikannya.

Kedua pejabat AS tersebut berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas penilaian internal militer.

Menemukan target Houthi terbukti lebih sulit dari yang diperkirakan. Para pejabat mengatakan bahwa badan intelijen AS dan Barat lainnya belum menghabiskan banyak waktu atau sumber daya dalam beberapa tahun terakhir untuk mengumpulkan data tentang lokasi pertahanan udara Houthi, pusat komando, depot amunisi, dan fasilitas penyimpanan dan produksi drone dan rudal.

READ  Bandara Kosta Rika dibuka kembali setelah pesawat DHL tergelincir dari landasan pacu dalam pendaratan darurat

Semua ini berubah setelah serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, dan kampanye darat tentara Israel di Jalur Gaza. Kelompok Houthi menyerang kapal-kapal komersial yang melintasi Laut Merah sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina di Gaza, dan mengatakan mereka akan terus menyerang sampai Israel menarik diri. Para pejabat mengatakan bahwa para analis Amerika bergegas untuk melacak dan membuat katalog lebih banyak target potensial Houthi setiap hari.

Para pejabat militer mengatakan pemboman udara dan laut pada Kamis malam menunjukkan pendekatan ini. Gelombang pertama serangan pimpinan AS menghantam 60 sasaran yang telah direncanakan sebelumnya di 16 lokasi dengan lebih dari 100 bom dan peluru kendali presisi. Sekitar 30 hingga 60 menit kemudian, gelombang serangan kedua dilakukan terhadap 12 sasaran lain yang diidentifikasi oleh para analis sebagai ancaman terhadap pesawat dan kapal.

Seorang pejabat AS mengatakan bahwa serangan terhadap target pop-up dalam waktu singkat, sebuah praktik yang disebut militer sebagai penargetan dinamis, kemungkinan akan menjadi bagian penting dari setiap serangan tambahan yang mungkin diperintahkan oleh Presiden Biden.

Seorang pejabat senior Departemen Pertahanan mengatakan pada hari Sabtu bahwa serangan rudal Tomahawk AS terhadap fasilitas radar di Yaman pada hari Jumat adalah “serangan ulang” terhadap target yang awalnya diserang dalam serangan hari Kamis dan tidak hancur atau cukup hancur.

Pejabat militer AS lainnya mengatakan ketika para analis meninjau kerusakan akibat serangan udara Kamis malam, mungkin ada serangan tambahan.

Terlepas dari retorika mereka yang berapi-api dan janji balas dendam, respons militer Houthi terhadap serangan Kamis malam sejauh ini tidak terdengar: Hanya satu rudal anti-kapal yang ditembakkan tanpa membahayakan ke Laut Merah, jauh dari kapal yang lewat, kata Jenderal Sims pada hari Jumat.

READ  Warga Amerika termasuk orang asing pertama yang meninggalkan Gaza melalui perbatasan Rafah dan menyeberang ke Mesir

Namun para jenderal dan pejabat AS mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka sedang mempersiapkan serangan Houthi setelah mereka menentukan berapa banyak senjata yang tersisa dan menetapkan rencana serangan.

Seorang pejabat AS mengatakan kelompok Houthi tampaknya terpecah secara internal mengenai cara merespons.

“Saya memperkirakan mereka akan mencoba melakukan semacam pembalasan,” kata Jenderal Sims pada hari Jumat, seraya menambahkan bahwa hal itu merupakan sebuah kesalahan. “Kami tidak akan dipusingkan di sini.”