Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pakistan mulai memulihkan listrik setelah kegagalan jaringan besar kedua dalam beberapa bulan

ISLAMABAD (Reuters) – Pemerintah Pakistan mulai memulihkan listrik ke jutaan orang pada Senin setelah keruntuhan jaringan listrik menyebabkan pemadaman listrik terburuk dalam beberapa bulan dan menyoroti kelemahan infrastruktur negara yang dililit utang itu.

Investigasi pemadaman, yang dimulai sekitar pukul 07:00 waktu setempat (0200 GMT) dan sejauh ini telah berlangsung lebih dari 12 jam selama puncak musim dingin.

Saat malam tiba dan rumah-rumah tanpa listrik dalam kegelapan, Menteri Energi Khorram Dastgir menulis di Twitter bahwa pihak berwenang telah mulai memulihkan listrik di seluruh negeri.

Dastgir mengatakan kepada wartawan sebelumnya: “Kami telah menghadapi beberapa kendala tetapi kami akan mengatasi hambatan ini, dan kami akan memulihkan kekuatan.”

Pemadaman, yang menurut menteri disebabkan oleh lonjakan listrik, adalah kegagalan jaringan besar kedua dalam tiga bulan, dan menambah pemadaman listrik yang dialami sekitar 220 juta orang di Pakistan hampir setiap hari.

Dastgir mengatakan listrik mulai kembali di beberapa bagian ibu kota, Islamabad, dan provinsi barat daya Balochistan.

Karachi, kota terbesar dan pusat ekonomi Pakistan, kemungkinan akan melihat listrik pulih dalam tiga hingga empat jam ke depan, menurut juru bicara K-Electric Ltd. (KELE.PSX)pemasok listrik kota selatan, katanya.

Analis dan pejabat menyalahkan kesengsaraan energi pada jaringan listrik yang menua, yang seperti banyak infrastruktur nasional sangat membutuhkan peningkatan yang menurut pemerintah tidak mampu.

Dana Moneter Internasional telah menyelamatkan Pakistan lima kali dalam dua dekade terakhir. Namun, tahap bailout terbaru macet karena ketidaksepakatan dengan pemerintah atas tinjauan program yang seharusnya selesai pada bulan November.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Berita Terbaru - The New York Times

Pakistan memiliki kapasitas listrik terpasang yang cukup untuk memenuhi permintaan, tetapi kekurangan sumber daya untuk mengoperasikan pembangkit berbahan bakar minyak dan gas. Sektor ini sangat berhutang sehingga tidak dapat berinvestasi dalam infrastruktur dan saluran listrik. China telah berinvestasi di sektor energinya sebagai bagian dari rencana infrastruktur senilai $60 miliar yang mendukung inisiatif “Belt and Road” Beijing.

“Kami telah menambah kapasitas, tetapi kami melakukannya tanpa meningkatkan infrastruktur transportasi,” kata Fahad Rauf, kepala penelitian di Ismail Iqbal Brokerage di Karachi.

Pemadaman terjadi pada hari musim dingin ketika suhu diperkirakan turun menjadi sekitar 4 derajat Celcius (39 derajat Fahrenheit) di Islamabad dan 8 derajat Celcius (46 derajat Fahrenheit) di Karachi.

Banyak orang juga tidak memiliki air yang mengalir karena kurangnya daya pompa.

Sebelumnya, Dastgir mengatakan kepada Reuters bahwa jaringan akan beroperasi penuh pada pukul 22:00 (1700 GMT).

Layanan internet dan seluler terganggu. Banyak bisnis dan rumah sakit mengatakan mereka telah beralih ke generator cadangan, tetapi gangguan terus berlanjut.

(Laporan oleh Asif Shahzad, Areeba Shahid, Gebran Nayyar Peshamam), Laporan tambahan oleh Gebran Ahmed di Peshawar, Mubasher Bukhari di Lahore dan Charlotte Greenfield di Kabul; Ditulis oleh Shilpa Jamkhandikar, Miral Fahmy, dan Shivam Patel; Diedit oleh Sudipto Ganguly, Simon Cameron-Moore dan Bernadette Boom

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.