Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saya tidak terkejut bahwa Tractor Supply mengingkari janjinya terhadap keberagaman dan lingkungan

Saya tidak terkejut bahwa Tractor Supply mengingkari janjinya terhadap keberagaman dan lingkungan


Dampaknya adalah membalikkan kemajuan yang dicapai dalam membuka peluang bagi kelompok marginal yang sebelumnya tidak bisa mendapatkan pekerjaan tertentu, bersekolah di sekolah tertentu, atau mengumpulkan kekayaan setara dengan tetangga mereka yang berkulit putih.

Ia memainkan

  • David Plazas adalah direktur opini dan keterlibatan untuk USA TODAY Network di Tennessee.

Pada tahun 2020, warga Amerika memasang kotak hitam di media sosial untuk mewakili protes mereka terhadap rasisme dan kebrutalan polisi setelah pembunuhan George Floyd pada Hari Peringatan di tangan seorang petugas polisi Minneapolis.

Perusahaan-perusahaan telah membuat pernyataan besar yang berjanji untuk meningkatkan komitmen mereka untuk sepenuhnya merangkul keberagaman, kesetaraan, dan inklusi – mempekerjakan lebih banyak orang kulit berwarna, berinvestasi dalam organisasi yang dipimpin oleh kelompok yang kurang terwakili, dan mengadakan lebih banyak pelatihan musim panas yang dikenal sebagai “perhitungan rasial.” Tujuannya adalah untuk memperkuat bisnis sekaligus berinvestasi pada sumber daya manusia.

Inisiatif keberagaman bukanlah hal baru, namun peningkatan retorika dan tindakan sangatlah mencolok dan mengesankan.

Namun, beberapa pengamat bertanya-tanya apakah hal itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Pada episode 3 Juli 2020 dari serial podcast Tennessee Voices yang saya bawakan, saya mewawancarai Jackie Akbari, seorang pemimpin komunitas, bisnis, dan keberagaman di wilayah Nashville yang menulis: “Jackie Akbari sangat memperhatikan apa yang mereka katakan dan bagaimana mereka Apakah ini merupakan sebuah keinginan sosial yang disengaja? Atau apakah ini merupakan tanda perubahan yang radikal dan transformatif?

Pengusaha di Tennessee tetap berkomitmen Menuju keberagaman, kesetaraan dan inklusi meski ada penolakan

Berita baru-baru ini bahwa Tractor Supply, yang berbasis di Brentwood, Tennessee, telah mundur dari inisiatifnya setelah kampanye media sosial yang agresif melawan keberagaman, kesetaraan, dan inklusi menunjukkan bahwa, setidaknya dalam kasus ini, tren baru telah mengalahkan perubahan nyata.

READ  Targetkan spanduk Black Friday panggang yang mencakup harga yang sama persis

Kritikus terhadap “budaya pembatalan” kini menggunakan taktik ini untuk mengejar “kebangkitan” tersebut.

Pada tahun 2021, CEO Tractor Supply Hal Lawton memuji perusahaannya sebagai pemimpin dalam kebijakan DEI dan ESG (lingkungan, sosial, dan tata kelola), dan mendesak perusahaan lain untuk mengikuti jejaknya.

Ia berbicara tentang pencapaian dan budaya “Kekuatan Bersama” dan menutup kolom tamunya untuk The Tennessean dengan menulis, “Pasokan Traktor dapat dan akan berbuat lebih banyak. Kami memuji perusahaan lain yang juga telah meningkatkan dan mendorong perusahaan lain untuk melakukan hal yang sama.”

Banyak hal yang telah terjadi selama tiga tahun itu:

  • Tennessee dan negara bagian lain telah mengeluarkan undang-undang yang membatasi kurikulum berdasarkan kekhawatiran bahwa teori ras kritis – sebuah teori akademis di sekolah hukum – mungkin ditanamkan dalam benak siswa di sekolah dasar, sekolah menengah atas, dan perguruan tinggi. Oleh karena itu, siswa tidak belajar tentang kebenaran masa lalu yang tidak menyenangkan, yang oleh negara dianggap sebagai “konsep yang memecah belah.”
  • Pelarangan dan penyensoran buku telah menjadi norma di badan legislatif negara bagian, dengan tuduhan “kesadaran” yang merembes ke dunia akademis. Hasil akhirnya adalah penghapusan cerita yang ditulis atau ditulis oleh orang kulit hitam atau gay, bahkan cerita tentang Martin Luther King Jr. dan Ruby Bridges, seorang gadis berusia enam tahun yang melakukan desegregasi di sekolahnya.
  • Putusan Mahkamah Agung tahun 2023 yang mengakhiri tindakan afirmatif dalam penerimaan perguruan tinggi telah mendorong para pejabat untuk menerapkan keputusan hakim tersebut pada semua aspek kehidupan. Belakangan pada tahun itu, Jaksa Agung Tennessee Jonathan Scrimetti mengirim surat kepada CEO perusahaan-perusahaan Fortune 100 yang memperingatkan mereka terhadap kebijakan keberagaman dan “preferensi berbasis ras dalam perekrutan dan kontrak,” sehubungan dengan keputusan Mahkamah Agung.
READ  Perusahaan AS menambahkan hanya 132.000 pekerjaan pada bulan Agustus karena perekrutan melambat: ADP

Kamus Google mendefinisikan “perhatian” Seperti: “Kualitas kewaspadaan dan minat terhadap isu-isu sosial.” ketidakadilan Namun kata ini telah menjadi sinonim untuk menggambarkan orang-orang yang memberikan perhatian berlebihan pada topik-topik tersebut dengan mengorbankan kebebasan berpikir atau kebebasan berekspresi orang lain. Ironisnya, solusi yang diambil oleh para kritikus adalah dengan membungkam “kesadaran” dalam opini publik dan/atau peraturan perundang-undangan.

Perlawanan tidak hanya datang dari influencer media sosial dan aktivis konservatif yang menggunakan taktik “batalkan budaya” yang pernah mereka tuduh digunakan oleh kaum liberal untuk “memalsukan”, melecehkan, atau memboikot perusahaan. Hal ini juga berasal dari kebijakan dan undang-undang yang disponsori negara yang berupaya melakukan koreksi besar terhadap janji-janji yang ada pada tahun 2020.

Dampak dari kebijakan-kebijakan ini adalah membalikkan kemajuan yang dicapai dalam membuka peluang bagi kelompok marginal yang sebelumnya tidak bisa mendapatkan pekerjaan tertentu, bersekolah di sekolah tertentu, atau mengumpulkan kekayaan setara dengan tetangga mereka yang berkulit putih. Ini adalah fakta yang sangat meresahkan ketika kita menelusuri mengapa hal ini terjadi dan siapa yang terus mendukung dan mendapatkan manfaat dari kebijakan-kebijakan ini.

Penerima manfaat Undang-Undang Hak Sipil menginginkan hak yang sama, bukan lebih

Ayunan pendulum bukanlah hal baru. Konstitusi Tennessee tahun 1796 mengizinkan orang kulit hitam bebas untuk memilih, tetapi versi tahun 1834 menghapuskan hak tersebut. Setelah Perang Saudara, Rekonstruksi menjanjikan masyarakat yang lebih setara, namun kemudian muncullah segregasi hukum, hukuman mati tanpa pengadilan, dan pajak pemungutan suara yang secara tidak proporsional berdampak pada warga kulit hitam.

Enam puluh tahun yang lalu pada bulan Juli ini, Presiden Lyndon Johnson menandatangani undang-undang hukum hak-hak sipil, Yaitu tentang menyamakan kedudukan dan memperbaiki kesalahan di masa lalu.

READ  Saham Tesla anjlok setelah meluncurkan semi-truk yang telah lama ditunggu-tunggu

Bahaya perbudakan, pembatasan hak untuk memilih perempuan dan orang kulit berwarna, dan undang-undang segregasi Jim Crow memiliki dampak jangka panjang pada kemampuan orang untuk mengejar “kehidupan, kebebasan, dan kebahagiaan,” menurut Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat tahun 1776.

Warga negara yang baru dilindungi tidak menuntut hak-hak khusus; Sebaliknya, mereka menuntut persamaan hak. Kini, jelas bahwa dengan mendobrak batasan dan mengajukan pertanyaan, mereka ditempatkan pada tempatnya.

Kritik terhadap keberagaman, kesetaraan, dan inklusi menyatakan bahwa keberhasilan mereka tidak adil bagi warga negara lain, tidak dapat dibenarkan, atau tidak layak untuk dicapai.

Banyak perusahaan terus berinvestasi dalam inisiatif keberagaman, kesetaraan, dan inklusi bahkan ketika mereka berusaha meremehkan atau mengubah pentingnya hal tersebut. Dampaknya adalah kebijakan dan program perusahaan-perusahaan tersebut menjadi tidak penting, atau setidaknya menjadi kurang penting.

Jadi, meskipun keputusan Tractor Supply untuk menarik diri dari DEI dan ESG mengecewakan, hal ini tidak mengherankan mengingat kondisi politik di Amerika saat ini.

Ketika perusahaan-perusahaan lain mempertimbangkan bagaimana untuk bergerak maju, dibandingkan mengabaikan komitmen mereka terhadap keberagaman, kesetaraan, inklusi, komunitas, dan tata kelola, mereka harus melakukan diskusi yang alot secara internal dan eksternal mengenai apa yang telah berhasil sejak tahun 2020, apa yang belum berhasil, dan apa yang belum berhasil. dan bagaimana untuk bergerak maju tanpa membuatnya tampak seperti semuanya berhasil. Itu tidak masalah sama sekali.

David Plazas adalah direktur opini dan keterlibatan untuk USA TODAY Network di Tennessee. Dia adalah anggota dewan editorial The Tennessean. Dia menjadi pembawa acara dan moderator podcast video Tennessee Voices Suara Tennessee Dan Suara Latino dari Tennessee Buletin. Hubungi dia di (615) 259-8063, atau email dia di [email protected] Atau tweet dia di @DavidPlazas.