November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saya pergi ke Pebble Bar Pete Davidson di New York City

Saya pergi ke Pebble Bar Pete Davidson di New York City

Salah satu server menyebutkan bahwa 500 Miles High dan Rawhide Margarita adalah minuman paling populer dan paling kontroversial di menu – tentu saja saya menerima sarannya.

Margarita Kulit Mentah (kiri) dan Koktail Tinggi 500 Mil (kanan) dari Pebble Bar.

Rachel Askenassi / Orang Dalam


Minuman pertama yang disebutkan server kami adalah 500 Miles, seharga $20 dan dibuat menggunakan yuzu choux, leci, brendi pir St. George, daun jeruk, dan shiso.

Dia benar – itu luar biasa. Saya belum pernah mencicipi leci secara khusus. Saya merasa itu lebih menonjol dalam warna minumannya. Langit-langit mulut saya mampu menangkap nada pir dan yuzu, tetapi saya pikir secara umum, tidak ada satu bahan pun yang begitu kuat dari bahan lainnya. Rasanya seolah-olah mereka semua bekerja sama untuk menghadirkan rasa unik yang sangat dihargai. Itu juga tidak terlalu manis meskipun ada brendi di dalamnya, yang saya sukai. Saya Bukan Penggemar minuman manis.

Margarita juga disebutkan sebagai titik tertinggi dalam daftar koktail, dan setelah mencobanya saya setuju.

Klasik ini berharga $21 dan dibuat dengan kapur dan agave dan pilihan tequila Herradura Ultra Añejo atau Dos Hombres Mezcal.

Ketika dia mencicipi margarita, yang kami pesan dengan tequila, saya langsung segar kembali. Rasanya murni dan sederhana, dan manisnya cukup lurus ke depan daripada manis.

Kedua minuman itu enak, dan sejujurnya, saya tidak keberatan menghabiskan $20+ untuk itu lagi atau bahkan mempertaruhkan $20+ untuk mencoba koktail berbeda di menu.

READ  Untuk seri Fantastic Beasts, ada kasus penurunan pendapatan