Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saulos Chilima: Wakil Presiden Malawi tewas dalam kecelakaan pesawat bersama 9 penumpang lainnya

Saulos Chilima: Wakil Presiden Malawi tewas dalam kecelakaan pesawat bersama 9 penumpang lainnya

Televisi Negara Malawi

Puing-puing pesawat ditemukan pada Selasa.



CNN

Wakil Presiden Malawi Saulos Chilima tewas dalam kecelakaan pesawat bersama sembilan penumpang lainnya, Presiden Malawi Lazarus Chakwera mengumumkan pada hari Selasa.

Pesawat tersebut hilang setelah gagal mendarat di Bandara Internasional Mzuzu, sekitar 380 kilometer sebelah utara ibu kota, Lilongwe. Chakwera mengatakan dalam pidatonya bahwa puing-puing pesawat telah ditemukan.

“Operasi pencarian dan penyelamatan yang saya perintahkan untuk menemukan pesawat hilang yang membawa Wakil Presiden kita dan sembilan orang lainnya telah selesai. Saya sangat sedih dan menyesal memberi tahu Anda bahwa itu ternyata merupakan tragedi yang mengerikan. kata Chakwera.

Pemimpin Malawi mengungkapkan bahwa pesawat itu ditemukan “hancur total” di dekat sebuah bukit di Hutan Chikangawa di Malawi utara, dan menambahkan bahwa “kata-kata tidak dapat menggambarkan betapa menyedihkannya hal ini.”

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Chakwera memuji wakilnya, menggambarkannya sebagai “pria baik, ayah dan suami yang berbakti, dan warga negara patriotik yang mengabdi pada negaranya dengan istimewa.”

“Kepergiannya merupakan kehilangan yang sangat besar bagi istrinya, Mary, keluarganya, teman-teman dan rekan-rekannya di pemerintahan, dan bagi kita semua sebagai sebuah bangsa,” kata Chakwera dalam pidatonya dari ibu kota Malawi. Presiden juga menyampaikan kesedihannya atas hilangnya penumpang lain di dalam pesawat tersebut.

Pemimpin Malawi menyoroti sifat tragis dari insiden tersebut, dan mengatakan kepada wartawan bahwa dia sebelumnya melakukan perjalanan dengan pesawat yang sama.

“Namun terlepas dari rekam jejak pesawat dan pengalaman awaknya, ada yang tidak beres dengan pesawat itu saat kembali ke Lilongwe,” tambahnya.

Pada Senin malam, presiden mengatakan kepada wartawan bahwa pengatur lalu lintas udara menyarankan pesawat wakil presiden untuk tidak melakukan pendaratan, dan merekomendasikan untuk kembali ke ibu kota karena jarak pandang yang buruk. Tak lama setelah itu, pihak berwenang kehilangan kontak dengan pesawat tersebut, dan operasi pencarian pun dimulai.

READ  Dunia yang jauh dari Ukraina, Rusia menggoda Amerika Latin

Gianluigi Gorcia/AFP/Getty Images

Wakil Presiden Malawi Saulos Chilima terlihat berkampanye pada tahun 2019.

Sebelumnya pada hari Selasa, Pasukan Pertahanan Malawi mengatakan mereka telah mengerahkan drone dan setidaknya 200 tentara untuk mencari pesawat tersebut di Cagar Hutan Chikangawa di mana indikasi terakhir keberadaannya diterima.

Komandan Pasukan Paul Valentino Ferri mengatakan operasi penyelamatan tertunda karena kondisi cuaca buruk.

Chakwera mengatakan wakil presiden dan sembilan korban lainnya akan dimakamkan “dengan cara yang bermartabat.”

Rekaman langsung menunjukkan jenazah mereka tiba di ibu kota pada Selasa malam dan diterima oleh Chakwera.

Negara ini akan memperingati 21 hari berkabung nasional untuk Chilima dan pejabat lainnya yang tewas dalam insiden tersebut. Masa berkabung akan dimulai pada 11 Juni dan berlanjut hingga 1 Juli, menurut pernyataan yang dikeluarkan Kantor Presiden.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan bahwa dia “sangat sedih” ketika mendengar berita jatuhnya pesawat tersebut. “Kami menyampaikan belasungkawa kami kepada keluarga mereka dan berdiri bersama masyarakat Malawi di saat yang menyedihkan ini,” tambahnya.

Chilima, 51 tahun, kembali ke Malawi pada 6 Juni setelah menghadiri KTT Korea-Afrika di Seoul pekan lalu. Dia awalnya menjabat sebagai Wakil Presiden mantan Presiden Peter Mutharika Antara tahun 2014 dan 2019 sebelum dilantik sebagai Wakil Presiden untuk kedua kalinya pada tahun 2020. Chilima, seorang ekonom, sebelumnya mengepalai Airtel Malawi, dan merupakan orang Malawi pertama yang memimpin perusahaan telekomunikasi tersebut.

“Saya menganggapnya sebagai salah satu kehormatan terbesar dalam hidup saya untuk menjabat sebagai Wakil Presiden dan Penasihat selama empat tahun terakhir,” kata Presiden Chakwera.

Chilima meninggalkan istrinya, Mary, dan dua anaknya.