Oktober 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sampah luar angkasa: roket yang tersisa akan menghantam sisi jauh bulan

Sampah luar angkasa: roket yang tersisa akan menghantam sisi jauh bulan

CAPE CANAVERAL, Florida – Bulan akan runtuh dengan tiga ton sampah antariksa, pukulan yang akan menciptakan kawah yang dapat memuat beberapa trailer semi traktor.

Roket yang tersisa akan menabrak sisi jauh bulan dengan kecepatan 5.800 mph (9.300 kph) pada hari Jumat, di luar pengawasan teleskop. Diperlukan waktu berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan, untuk mengonfirmasi efeknya dengan citra satelit.

Para ahli percaya itu telah bergulir secara acak melalui ruang angkasa, sejak China meluncurkannya hampir satu dekade lalu. Tapi pejabat China meragukan itu milik mereka.

Terlepas dari siapa itu, para ilmuwan memperkirakan bahwa objek tersebut akan menggali lubang selebar 33 kaki hingga 66 kaki (10 hingga 20 meter) dan mengirimkan debu bulan terbang ratusan mil (kilometer) melintasi permukaan yang tandus dan melepuh.

Ini relatif mudah untuk melacak sampah ruang orbit rendah. Benda-benda yang meledak jauh ke luar angkasa tidak mungkin bertabrakan dengan apa pun, dan potongan-potongan yang jauh ini biasanya dilupakan, kecuali beberapa pengamat yang menikmati bermain detektif langit di samping.

SpaceX awalnya mengambil rap untuk sampah bulan yang akan datang setelah pelacak asteroid Bill Gray mengatur jalur tabrakannya pada bulan Januari. Dia mengoreksi dirinya sendiri sebulan kemudian, mengatakan objek “misterius” itu bukan roket SpaceX Falcon di tahap atas peluncuran Observatorium Iklim Luar Angkasa NASA tahun 2015.

Gray mengatakan kemungkinan tahap ketiga dari roket China yang mengirim kapsul sampel uji ke bulan dan kembali pada tahun 2014. Namun pejabat kementerian China mengatakan tahap atas masuk kembali ke atmosfer Bumi dan terbakar.

Tetapi ada dua misi China dengan nama yang mirip – uji terbang dan misi kembali ke bulan 2020 – dan pengamat AS percaya keduanya tercampur aduk.

READ  Penemuan gelombang melingkar misterius di matahari - kecepatan luar biasa yang menentang interpretasi

Komando Luar Angkasa AS, yang melacak sampah antariksa dataran rendah, mengkonfirmasi Selasa bahwa tahap atas misi bulan 2014 China tidak pernah diorbit, seperti yang dijelaskan sebelumnya dalam database-nya. Tapi dia tidak bisa memastikan negara asal benda yang akan menabrak bulan.

“Kami fokus pada hal-hal yang paling dekat dengan Bumi,” kata juru bicara perusahaan dalam sebuah pernyataan.

Gray, ahli matematika dan fisikawan, mengatakan dia sekarang yakin itu adalah rudal China.

“Saya menjadi sedikit lebih berhati-hati dalam hal-hal seperti itu,” katanya. “Tapi saya benar-benar tidak melihat hal lain yang bisa terjadi.”

Jonathan McDowell dari Harvard and Smithsonian Center for Astrophysics mendukung penilaian Gray yang direvisi, tetapi mencatat: “Efeknya akan sama. Ini akan meninggalkan kawah kecil lainnya di Bulan.”

Bulan sudah memiliki kawah yang tak terhitung jumlahnya, mencapai 1.600 mil (2.500 km). Dengan sedikit atau tanpa atmosfer nyata, Bulan tidak berdaya melawan rentetan meteor dan asteroid yang terus-menerus, dan pesawat ruang angkasa yang sesekali masuk, termasuk beberapa yang sengaja jatuh demi ilmu pengetahuan. Tanpa cuaca, tidak ada keausan sehingga lubang benturan bertahan selamanya.

Cina memiliki pendarat bulan di sisi jauh bulan, tetapi akan terlalu jauh untuk mendeteksi dampak hari Jumat di utara khatulistiwa. Lunar Reconnaissance Orbiter NASA juga akan berada di luar jangkauan. India yang mengorbit bulan Chandrayaan-2 juga tidak mungkin lewat pada waktu itu.

“Saya berharap sesuatu (signifikan) akan menghantam bulan untuk waktu yang lama. Idealnya, itu akan menghantam sisi dekat bulan di beberapa titik di mana kita benar-benar dapat melihatnya,” kata Gray.

Menyematkan hit berikutnya pada SpaceX Elon Musk, Gray melihat lagi setelah seorang insinyur di Jet Propulsion Laboratory NASA mempertanyakan klaimnya. Sekarang, “sepenuhnya yakin” bahwa itu adalah bagian roket China, tidak hanya didasarkan pada pelacakan orbital untuk peluncuran 2014, tetapi juga data yang diterima dari eksperimen Ham Radio yang berumur pendek.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah dari bulan untuk pertama kalinya

Pusat Studi Objek Dekat Bumi JPL mendukung evaluasi ulang Gray. Sebuah tim dari Universitas Arizona baru-baru ini mengidentifikasi segmen roket Long March China dari cahaya yang dipantulkan dari lapisannya, selama pengamatan teleskop dari silinder pembelok.

Mereka memiliki panjang sekitar 40 kaki (12 m) dan diameter 10 kaki (3 m), dan mereka melakukan jungkir balik setiap dua hingga tiga menit.

Gray mengatakan SpaceX tidak pernah menghubunginya untuk menentang klaim aslinya. Orang Cina juga tidak.

“Ini bukan masalah SpaceX, juga bukan masalah China. Tidak ada yang tertarik dengan apa yang mereka lakukan dengan sampah di orbit semacam ini,” kata Gray.

Menurut McDowell, melacak sisa-sisa misi luar angkasa seperti ini cukup rumit. Gravitasi bulan dapat mengubah lintasan suatu objek selama penerbangan, menciptakan ketidakpastian. McDowell mencatat bahwa tidak ada database yang tersedia, kecuali yang “dibundel bersama” oleh dirinya sendiri, Gray dan beberapa orang lainnya.

“Kita sekarang berada di era di mana banyak negara bagian dan perusahaan swasta menempatkan banyak hal ke luar angkasa, jadi inilah saatnya untuk mulai melacaknya,” kata McDowell. “Saat ini tidak ada seorang pun, hanya beberapa penggemar di waktu luang mereka.”

___

Produser video Associated Press Olivia Zhang dan jurnalis video yang berbasis di Beijing Sam McNeill berkontribusi pada laporan ini.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Hak Cipta © 2022 oleh The Associated Press. Seluruh hak cipta.