Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sampah luar angkasa menabrak sisi jauh bulan dan menyebabkan kawah besar | bulan

Dalam tampilan sampah kosmik yang belum pernah terjadi sebelumnya, objek roket yang miring akan menabrak sisi jauh bulan pada hari Jumat, pertama kalinya sebuah pesawat ruang angkasa secara tidak sengaja menabrak permukaan bulan.

pendorong roket bekas, Ini diyakini sebagai bagian dari misi Chang’e 5-T1 China yang mengayun mengelilingi bulan pada tahun 2014, diperkirakan akan menghantam kawah Hertzsprung pada pukul 12.25 GMT, meskipun waktu dan lokasi pastinya tidak jelas.

Bepergian dengan kecepatan lebih dari 5.500 mil per jam (2,5 kilometer per detik), tubuh roket 4 ton akan membajak permukaan pada sudut yang dangkal, menyebarkan puing-puing dan merobek kawah gunung berapi yang diproyeksikan mencapai 20 hingga 30 meter (65 kaki). ) hingga 100 Disajikan).

Ini menyoroti bagaimana sampah luar angkasa sekarang melampaui Bumi, di mana Amerika Serikat sudah melacak lebih dari 27.000 keping puing orbit, kata Dr. Vishnu Reddy, asisten profesor di Universitas Arizona yang timnya membantu mengidentifikasi objek tersebut.

“Hal-hal telah menabrak bulan di masa lalu, tetapi pada dasarnya itu adalah tabrakan yang disengaja, atau kami mencoba mendarat dan jatuh di permukaan,” kata Reddy. “Ini adalah efek rudal yang tidak disengaja.”

Para astronom tidak akan dapat secara langsung mengamati dampaknya, tetapi para ilmuwan berharap bahwa gambar dari lokasi kecelakaan dapat ditangkap segera setelah oleh Lunar Reconnaissance Orbiter NASA atau pesawat ruang angkasa Chandrayaan-2 India, keduanya mengorbit bulan. Pendarat Chang’e 4 Cina, yang Mendarat di sisi jauh bulan Di 2019, jauh dari menonton adegan itu.

Pukulan alami meteorit telah membuat bulan tertusuk dengan setengah miliar kawah dengan ukuran yang sama atau lebih besar dari yang akan dibuat oleh booster. Tetapi permukaan bulan juga memiliki bekas luka dari tahap roket yang sengaja jatuh, misi bulan yang memampatkan debu daripada mengendap di atasnya.

Selama era Apollo, objek roket Saturnus 5 besar diarahkan ke permukaan sehingga instrumen yang ditempatkan di permukaan dapat memantau gelombang kejut yang dihasilkan untuk menganalisis interior Bulan.

Sejak itu, semakin banyak bahan eksotis bergabung dengan sampah yang ditinggalkan oleh astronot Amerika. Pada tahun 1999, mengirim misi bulan khusus Abu astronom Eugene Shoemaker Ke “kawah kegelapan abadi” di dekat kutub selatan bulan. Tiga tahun lalu, penyelidikan Beresheet Israel jatuh di permukaan, menyebarkan ribuan rudal kecil tardigrade. Meskipun Semoga mereka bertahanbanyak cendekiawan percaya bahwa mereka adalah berubah menjadi bubur.

Kelompok Reddy telah membuat katalog hampir 200 objek yang melayang di “ruang bulan” antara Bumi dan Bulan. Penguatnya adalah Awalnya dianggap sebagai bagian dari roket SpaceX Falcon 9 Diluncurkan pada tahun 2015, tetapi Reddy dan murid-muridnya tersebut Spektrum optiknya – panjang gelombang cahaya yang dipantulkannya – lebih mirip dengan roket Long March 3C China yang meluncurkan misi Chang’e 5-T1 setahun yang lalu.

Reddy percaya bahwa dampak yang tidak diinginkan pada bulan harus memusatkan perhatian pada masalah yang berkembang dari puing-puing luar angkasa. “Orang-orang menyadari itu sangat buruk di orbit Bumi, tetapi sekarang kami perlahan-lahan memasukkan puing-puing ke ruang bulan,” katanya. “Kami sudah salah di sekitar Bumi, jangan lakukan itu di sekitar bulan.”

Namun, ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada sampah kosmik. Menurut Reddy, ada implikasi keamanan nasional mengingat sulitnya mencari dan melacak objek yang jauh dari Bumi. “Apa yang bisa dimasukkan lawan kita ke ruang bulan yang tidak kita sadari?” Dia berkata. “Anda dapat melacak sesuatu 4 inci di orbit Bumi, tetapi apakah Anda melacak sesuatu yang kecil di ruang bulan? Lupakan saja.”

Chris Newman, profesor hukum dan kebijakan luar angkasa di Universitas Northumbria, menggambarkan dampak yang akan datang sebagai “ilmu peringatan” mengingat rencana untuk mengembalikan manusia ke bulan. “Jelas ketika kita mulai menempatkan orang di bulan secara permanen, itu adalah sesuatu yang harus kita pikirkan,” katanya.

Siapa pun yang khawatir tentang badan roket yang menabrak bulan harus lebih peduli tentang kontaminasi biologis, meskipun itu risiko kecil, ia menekankan, David Rothry, profesor ilmu bumi di Universitas Terbuka. “Mungkin sangat sedikit mikroba yang Anda bawa secara tidak sengaja akan bertahan, atau Anda akan selamat dari goncangan,” katanya. “Kawah lain di bulan yang tidak perlu Anda khawatirkan.”

READ  Teleskop gravitasi futuristik Stanford dapat memotret planet ekstrasurya - 1.000 kali lebih kuat daripada teknologi saat ini