April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sam Bankman Fried: Penghakiman atas 'Raja Mata Uang Kripto' yang dipermalukan

Sam Bankman Fried: Penghakiman atas 'Raja Mata Uang Kripto' yang dipermalukan

  • Ditulis oleh Natalie Sherman
  • Koresponden Bisnis, New York

Sumber gambar, Gambar Getty/Bloomberg

Sam Bankman-Fried, mantan bos cryptocurrency miliarder yang dihukum karena penipuan dan pencucian uang tahun lalu, akan kembali ke pengadilan di New York pada hari Kamis untuk dijatuhi hukuman atas kejahatannya.

Pria berusia 32 tahun ini hampir pasti akan masuk penjara; Yang tidak diketahui adalah berapa lama.

Momen ini menghidupkan kembali perdebatan tentang sejauh mana kejahatan yang dilakukannya, dan hukuman apa yang pantas untuknya.

Tim hukumnya telah meminta keringanan hukuman, namun jaksa meminta hukuman 40 hingga 50 tahun penjara.

Mereka mengatakan hukuman seperti itu dibenarkan bagi seseorang yang berbohong kepada investor dan bank, dan mencuri miliaran simpanan dari pelanggan bursa mata uang kripto yang sekarang bangkrut, FTX.

Tim pembelanya mengusulkan lima hingga enam setengah tahun penjara, menuduh pemerintah mengadopsi “pandangan hukuman abad pertengahan” dengan memaksakan hukuman penjara yang lama bagi pelaku pertama kali tanpa kekerasan.

Pertanyaan itu memicu ratusan halaman surat dari mantan klien FTX, keluarganya, teman orang tuanya — dan bahkan orang asing — mencoba mempengaruhi Hakim Lewis Kaplan, hakim federal yang akan menentukan nasibnya.

“Dia tidak menunjukkan penyesalan, jadi mengapa hakim harus menunjukkan belas kasihan?” kata Sunil Kavori, seorang investor Inggris yang memiliki kepemilikan senilai lebih dari $2 juta di pasar saham ketika pasar saham ambruk, dan salah satu orang yang memobilisasi mantan kliennya untuk berbagi pengalaman mereka dengan pengadilan.

Komentari foto tersebut,

Sunil Kavori menghadapi penantian yang panjang dan tidak pasti untuk memulihkan investasinya

Runtuhnya FTX pada tahun 2022 merupakan kejatuhan yang mengejutkan bagi Bankman Fried, yang menjadi miliarder dan selebriti bisnis yang mempromosikan perusahaan tersebut, sebuah platform yang dapat digunakan orang untuk menyimpan dan memperdagangkan mata uang kripto.

Ini menarik jutaan nasabah, sebelum rumor masalah keuangan memicu pencairan simpanan.

Pada November 2023, juri AS menemukan bahwa Bankman-Fried mencuri miliaran dolar uang klien dari bursa sebelum keruntuhan untuk membeli real estat, memberikan sumbangan politik, dan menggunakannya untuk investasi lain.

Banyak dari klien tersebut sekarang tampak siap untuk mendapatkan kembali sejumlah besar uang, berdasarkan rencana yang dikembangkan dalam kasus kebangkrutan terpisah.

Berdasarkan proposal ini, mantan klien dapat menerima uang berdasarkan nilai kepemilikan mereka pada saat pasar saham ambruk.

Dalam pengajuan ke pengadilan, pembela Bankman-Fried, yang diperkirakan akan mengajukan banding atas hukumannya, mengatakan bahwa restitusi tersebut memerlukan pengurangan hukuman.

Mereka mengatakan hal itu membuktikan bahwa “uang selalu tersedia” yang “tidak mungkin terjadi jika hal itu terjadi”. [FTX’s] “Asetnya hilang ke dalam kantong pribadi Sam.”

Namun rencana pembayaran tersebut membuat marah banyak mantan pelanggan, karena mereka akan kehilangan pemulihan kripto yang telah terjadi sejak saat itu.

John Ray, pengacara yang memimpin FTX melalui kebangkrutan dan kritikus Bankman-Fried, mencatat kekhawatiran ini dalam suratnya sendiri ke pengadilan.

“Jangan salah; pelanggan, kreditor non-pemerintah, kreditur pemerintah, dan pemegang saham yang kurang informasi telah menderita dan terus menderita,” tulisnya kepada pengadilan, dengan alasan bahwa klaim kerugian minimal adalah tanda bahwa Bankman-Fried terus menjalani ” hidup dalam khayalan.”

Mantan klien FTX yang diwawancarai oleh BBC mengatakan mereka merasa terhina karena masalah mereka diabaikan begitu saja, dan mendesak hakim untuk menolak seruan keringanan hukuman.

“Orang-orang yang mengatakan ini tidak berada dalam situasi seperti saya, di mana saya kehilangan segalanya,” kata Arush Sehgal, pengusaha teknologi berusia 38 tahun yang tinggal di Barcelona, ​​​​bersama istrinya. Salah satu kreditor individu terbesar di bursa, dengan tabungan senilai sekitar $4 juta dalam dolar dan bitcoin di FTX ketika bangkrut.

Sumber gambar, Arush Sehgal

Dia adalah salah satu klien yang menggugat rencana kebangkrutan saat ini, yang menurutnya merupakan “pelanggaran kedua” terhadap nasabah Bankman Fried.

Angela Chang, 36 tahun dari Vancouver yang bekerja di bidang perangkat lunak, mengatakan dia menyetor sekitar $250,000 dalam bentuk dolar ke FTX ketika FTX bangkrut. Dia mengatakan dia khawatir kerugian yang dialami pelanggan FTX akan diabaikan karena mereka beroperasi di industri cryptocurrency.

“Orang-orang berpikir cryptocurrency adalah kriminal, jadi mereka bersimpati dengan orang ini… tapi saya bukan penjahat,” katanya, menggambarkan bagaimana kejatuhan perusahaan membuat dia mengalami depresi dan membuatnya terlilit hutang kartu kredit. . Karena kesulitan uang tunai, perusahaan tersebut akhirnya menjual sebagian klaimnya kepada investor.

Tingkat kejahatannya jarang diperdebatkan seperti dalam kasus ini, kata Daniel Richman, seorang profesor hukum di Universitas Columbia.

Namun dia mengatakan keputusan sering kali ditentukan oleh isu-isu lain, termasuk kesan hakim terhadap terdakwa dan apa yang mungkin diperlukan untuk mencegahnya melakukan kejahatan lebih lanjut.

Dalam kasus tersebut, Hakim Kaplan, seorang veteran sistem peradilan yang telah memimpin sejumlah persidangan tingkat tinggi yang melibatkan tokoh masyarakat seperti Donald Trump dan aktor Kevin Spacey, terbukti skeptis terhadap tindakan Bankman-Fried, dan mencabut jaminan. tahun lalu setelah diketahui dia mencoba mengintimidasi saksi lain.

“Hakim atau pengacara mana pun akan memberi tahu Anda bahwa salah satu hal terbaik yang dapat dilakukan terdakwa sebelum dijatuhi hukuman adalah menunjukkan bahwa mereka berada di jalur yang benar, menunjukkan penyesalan, dan menunjukkan pengetahuan diri mengenai kejahatan yang mereka lakukan,” kata Profesor Richman.

“Di sini kita tidak hanya mempunyai seorang terdakwa yang diadili, tapi kita juga mempunyai seorang terdakwa yang, setidaknya menurut hakim, menghalangi jalannya persidangan,” katanya, seraya menambahkan bahwa akan “sangat mengejutkan” jika Hakim Kaplan mengeluarkan keputusan. berkuasa. Memerintah apa pun seperti permintaan pembelaan.

Sejak tahun 1980an, Amerika Serikat telah secara signifikan meningkatkan lamanya rekomendasi hukuman penjara resmi bagi penjahat kerah putih.

Profesor Richman mengatakan bahwa meskipun hakim sering kali menyimpang dari pedoman dan menimbulkan variasi yang luas, “risiko tindakan keras lebih besar dibandingkan di sebagian besar negara” – terutama dalam kasus-kasus penting.

Dalam permohonan bandingnya kepada hakim, Barbara Freed, ibu Bankman-Freed dan mantan profesor hukum, menyebutkan “sifat hukuman” dari sistem peradilan Amerika “yang membuat kita sangat terisolasi di antara negara-negara demokrasi.”

“Saya tidak punya ilusi tentang kekuatan penebusan dari penjara,” tulisnya. “Menjebloskannya ke penjara selama beberapa dekade pasti akan menghancurkan Sam seperti halnya menggantungnya.”

READ  Penghasilan dan perkiraan Palantir tidak sesuai dengan perkiraan. Panah ke bawah.