Februari 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Tesla jatuh karena pendapatan Q4 meleset, memperingatkan tingkat pertumbuhan produksi akan 'jauh lebih rendah' ​​mulai tahun 2023

Saham Tesla jatuh karena pendapatan Q4 meleset, memperingatkan tingkat pertumbuhan produksi akan 'jauh lebih rendah' ​​mulai tahun 2023

Tesla melaporkan pendapatan kuartal keempat yang mengalahkan perkiraan dan mengeluarkan perkiraan produksi setahun penuh yang suram sehingga membebani saham, melanjutkan tren penurunan produsen mobil listrik yang dimulai pada awal tahun.

Untuk Q4, Tesla melaporkan total pendapatan sebesar $25,17 miliar versus $25,87 miliar (perkiraan), tetapi pendapatannya naik hampir 3% dari tahun lalu. Dari sudut pandang profitabilitas, Tesla melaporkan EPS yang disesuaikan sebesar $0,71 vs. $0,73 (perkiraan) dan laba bersih yang disesuaikan sebesar $2,486 miliar vs. $2,61 miliar yang diharapkan oleh Street.

Mengenai produksi setahun penuh, Tesla mengatakan bahwa “tingkat pertumbuhan volume kendaraan mungkin jauh lebih rendah daripada tingkat pertumbuhan yang dicapai pada tahun 2023, karena tim kami berupaya meluncurkan kendaraan generasi berikutnya di Gigafactory Texas,” dan mencatat bahwa hal tersebut tidak akan mencapai perkiraan jumlah jalan mencapai 2,19 juta pada tahun 2024, yang merupakan peningkatan 21% dibandingkan tahun 2023.

Profitabilitas Tesla yang lebih rendah kemungkinan besar disebabkan oleh tekanan penurunan margin sejak Tesla memulai upaya pemotongan biaya pada akhir tahun 2022. Tesla melaporkan margin kotor Q4 sebesar 17,6% dibandingkan perkiraan 18,1%, penurunan yang signifikan dibandingkan tahun lalu dan penurunan berurutan dari 18,1 Perkiraan% tercapai 17,9% pada kuartal ketiga.

Namun Tesla telah menyebutkan kemajuan platform Gen 2-nya. “Kami fokus untuk membawa platform generasi berikutnya ke pasar secepat mungkin, dengan rencana untuk memulai produksi di Gigafactory Texas. Platform ini akan merevolusi cara produksi kendaraan.” Tesla telah mengatakan kepada pemasoknya bahwa mereka ingin memulai produksi kendaraan listrik pasar massal baru dengan nama sandi “Redwood” pada pertengahan tahun 2025, Reuters melaporkan hari ini, mengutip empat orang yang mengetahui masalah tersebut.

READ  Bed Bath & Beyond melompat 50% untuk memimpin reli 'omong kosong' di saham meme; AMC memperoleh 15%

Alamat seperti perusahaan persewaan mobil Hertz meninggalkan ribuan kendaraan listrikPemotongan harga Tesla di Tiongkok, penghentian produksi selama dua minggu di Berlin, dan permintaan lebih banyak stok yang tidak tepat waktu dari CEO Elon Musk juga berdampak pada Tesla. Sahamnya turun lebih dari 15% sejak awal tahun sementara S&P 500 naik hampir 2%.

Awal bulan ini Tesla 484.507 kelahiran dilaporkan pada kuartal keempat, mengalahkan perkiraan Street sebesar 483,173, menurut Bloomberg. Angka tersebut menandai rekor kuartal sepanjang masa bagi Tesla, hampir 20.000 unit lebih tinggi dari rekor kuartal sebelumnya yaitu 466.000 unit yang dikirimkan pada kuartal kedua tahun lalu.

FOTO FILE: Cybertruck baru Tesla dipajang di toko Tesla di San Diego, California, AS, 20 November 2023. REUTERS/Mike Blake/File Photo

Cybertruck baru Tesla dipajang di toko Tesla di San Diego, California, 20 November 2023. (Mike Blake/Reuters/File Photo) (Reuters/Reuters)

Untuk tahun ini, Tesla mengatakan pengiriman kendaraan meningkat 38% dari tahun ke tahun menjadi 1,81 juta dan produksi tumbuh 35% dari tahun ke tahun menjadi 1,85 juta. Meskipun tingkat pertumbuhan pengiriman sebesar 38% berada di bawah target tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 50%, Tesla sebelumnya mengatakan tidak akan memenuhi target tersebut karena penutupan pabrik dan perbaikan yang dialami pada kuartal ketiga.

Yang juga perlu diperhatikan adalah pengiriman Cybertruck. Tesla tidak melampaui jumlah tersebut dalam pembaruan pengiriman kuartal keempat, meskipun perusahaan mengatakan peningkatan produksi Cybertruck akan memakan waktu lebih lama dibandingkan model lainnya.

Elon Musk berbicara pada simposium anti-Semitisme, yang diselenggarakan oleh Asosiasi Yahudi Eropa, di Krakow, Polandia, pada 22 Januari 2024. (Foto oleh STR/NurPhoto via Getty Images)Elon Musk berbicara pada simposium anti-Semitisme, yang diselenggarakan oleh Asosiasi Yahudi Eropa, di Krakow, Polandia, pada 22 Januari 2024. (Foto oleh STR/NurPhoto via Getty Images)

Elon Musk berbicara pada simposium anti-Semitisme, yang diselenggarakan oleh Asosiasi Yahudi Eropa, di Krakow, Polandia, pada 22 Januari 2024. (STR/NurPhoto via Getty Images) (Foto Nour melalui Getty Images)

Musk memperingatkan pekan lalu bahwa ia perlu mendapatkan kendali yang lebih besar atas Tesla jika perusahaan tersebut ingin mencapai ambisi kecerdasan buatannya yang luas.

READ  Dow futures: tawaran bullish di pasar baru sudah terguncang; Netflix, penghasilan Tesla yang akan datang

“Saya tidak nyaman dengan Tesla yang tumbuh menjadi pemimpin di bidang AI dan robotika tanpa sekitar 25% kendali suara,” kata Musk minggu lalu dari akun X-nya. “Cukup untuk menjadi berpengaruh, tetapi tidak terlalu berpengaruh sehingga tidak bisa merugikan saya. .” Platform media sosial milik miliarder yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

“Jika tidak, saya lebih suka membuat produk di luar Tesla.” Hal ini kemungkinan memerlukan rencana kompensasi berbasis saham baru untuk Musk, yang sudah terlibat dalam tuntutan hukum atas paket pembayaran sebelumnya dengan investor Tesla.

“The Street dengan tepat memandang Tesla (dalam pandangan kami) sebagai pemimpin teknologi yang disruptif, dan jika Musk pada akhirnya mengambil jalur untuk mendirikan perusahaannya sendiri (terpisah dari Tesla) untuk proyek AI generasi berikutnya, hal ini jelas akan berdampak negatif yang signifikan terhadap Tesla. kisah Tesla.” “Analis Wedbush Dan Ives menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya minggu lalu.

Pras Subramanian adalah reporter Yahoo Finance. Anda bisa mengikutinya Twitter dan seterusnya Instagram.

Untuk laporan dan analisis pendapatan terkini, bisikan dan prakiraan pendapatan, serta berita pendapatan perusahaan, klik di sini

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance