Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham memar mendapat dukungan karena kekhawatiran pertumbuhan membebani komoditas Oleh Reuters

Saham memar mendapat dukungan karena kekhawatiran pertumbuhan membebani komoditas Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Pria yang mengenakan masker pelindung di tengah wabah penyakit coronavirus (Covid-19) menggunakan ponsel di depan papan elektronik yang menampilkan indeks Nikkei Jepang di luar sebuah broker di Tokyo, Jepang pada 16 Juni 2022. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Ditulis oleh Tom Westbrook dan Sam Byford

SINGAPURA/TOkyo (Reuters) – Saham dan obligasi global menuju kenaikan mingguan pertama dalam sebulan pada hari Jumat, karena kekhawatiran pertumbuhan ditenangkan oleh harapan bahwa harga komoditas yang rendah dapat membantu mengendalikan hiperinflasi.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,4% pada hari Jumat, dengan bantuan penjual pendek yang keluar dari Ali Baba (NYSE 🙂 – naik hampir 7% – di tengah petunjuk bahwa tindakan keras China terhadap teknologi sedang surut.

Itu naik 1,2% untuk membukukan kenaikan mingguan 2%, sementara itu memperpanjang kenaikan semalam sebesar 0,76%. EuroSTOXX 50 berjangka naik 1% dan berjangka naik 0,6%.

Minggu ini ditandai dengan penurunan tajam harga komoditas karena kekhawatiran bahwa ekonomi global terlihat goyah dan bahwa suku bunga yang lebih tinggi akan mengganggu pertumbuhan – yang pada gilirannya juga mendorong para pedagang untuk mengurangi beberapa taruhan pada skala kenaikan suku bunga.

pemimpin untuk output ekonomi dengan berbagai penggunaan industri dan konstruksi, menuju penurunan mingguan terbesar sejak Maret 2020. Itu jatuh di Shanghai pada hari Jumat dan turun sekitar 8% selama seminggu.

Minyak juga menuju kerugian mingguan. Futures turun 2,5% untuk minggu ini menjadi $ 110,35 per barel, sementara harga biji-bijian acuan turun dengan gandum Chicago turun lebih dari 8% untuk minggu ini. [O/R][GRA/]

Penurunan menyebabkan beberapa bantuan dalam ekuitas karena energi dan makanan adalah pendorong inflasi. Setelah kerugian besar baru-baru ini, indeks saham global MSCI naik 2,3% minggu ini, menandai kenaikan mingguan pertama sejak Mei.

READ  Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama

“Sementara kekhawatiran pasar tentang pelambatan tiba-tiba berada di balik pergerakan harga bahan baku yang lebih rendah baru-baru ini, harga komoditas yang lebih rendah merasa itu mungkin seperti yang diperintahkan dokter untuk ekonomi global,” kata Brian Dangerfield, ahli strategi pasar di NatWest.

“Banyak kekhawatiran kami tentang hard landing terkait dengan masalah harga komoditas.”

Data lunak minggu ini adalah alasannya.

Pengukur aktivitas pabrik turun di Jepang, Inggris, zona euro dan Amerika Serikat pada bulan Juni, karena produsen AS melaporkan penurunan langsung pertama mereka dalam pesanan baru dalam dua tahun dalam menghadapi memudarnya kepercayaan.

Obligasi menguat kuat di tengah harapan bahwa taruhan pada kenaikan suku bunga besar harus dikurangi, dengan imbal hasil obligasi dua tahun turun 26 basis poin pada Kamis dalam penurunan terbesar sejak 2008. [GVD/EUR]

Indeks acuan turun 7 basis poin pada hari Kamis dan menetap di 3,0908%. [US/]

Dolar AS telah jatuh dari tertinggi baru-baru ini, tetapi tidak jauh karena investor tetap berhati-hati. Terakhir menetap di 1,05395 dolar per euro dan dibeli 134,73 yen. [FRX/]

Yen yang goyah stabil minggu ini dan mendapat sedikit dukungan pada hari Jumat dari inflasi Jepang yang melampaui target 2% Bank of Japan untuk bulan kedua berturut-turut, menambah tekanan pada sikap kebijakan yang sangat mudah.

Pembicara di Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve akan diawasi ketat di kemudian hari, seperti data penjualan ritel Inggris dan kepercayaan bisnis Jerman. Apalagi yang menjadi perhatian utama adalah apa artinya semua ini bagi kinerja perusahaan.

“Laporan pendapatan kuartal kedua akan mengirimkan gelombang kejutan ke pasar karena prospek pendapatan belum memburuk secara material, dan itu akan meningkatkan kekhawatiran resesi,” kata Charu Chanana, analis pasar di pialang Saxo yang berbasis di Singapura.

READ  ETF Rusia menarik hiruk-pikuk perdagangan seperti meme