Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham jatuh karena data manufaktur meningkatkan hasil Treasury

Saham jatuh karena data manufaktur meningkatkan hasil Treasury

  • Hasil Treasury dua tahun melonjak ke level tertinggi pada tahun 2007
  • Novavax mundur karena masalah kontinuitas
  • Tesla turun menjelang Hari Investor
  • Dow Jones turun 0,11%, S&P 500 turun 0,44%, Nasdaq turun 0,58%

NEW YORK (Reuters) – Saham AS jatuh pada hari Rabu karena imbal hasil Treasury melonjak setelah data manufaktur menunjukkan kenaikan inflasi, sementara komentar dari pembuat kebijakan Federal Reserve mempertahankan sikap hawkish terhadap kebijakan.

Hasil pada nota 10-tahun naik menjadi 4% untuk pertama kalinya sejak November, mencapai tertinggi 4,006%, setelah survei Institute for Supply Management menunjukkan manufaktur AS berkontraksi pada Februari dan harga bahan baku meningkat bulan lalu.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun, yang biasanya sejalan dengan ekspektasi suku bunga, naik 9,4 basis poin menjadi 4,891% setelah mencapai 4,904%, level tertinggi sejak 2007.

“Sebagian investor berita ingin dan sebagian lagi selalu melihat ambang batas, sehingga memiliki obligasi melewati 4% adalah semacam penghalang psikologis,” kata Melissa Brown, kepala penelitian terapan global di Contigo di New York.

“Berita umum tentu tidak terlalu menguntungkan bagi pasar ekuitas yang kuat.”

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Dow Jones Industrial Average turun 36,09 poin atau 0,11% menjadi 32.620,61 poin, Standard & Poor’s 500 kehilangan 17,55 poin atau 0,44% menjadi 3.952,6 poin, dan Nasdaq Composite Index turun 66,66 poin atau 0,58% menjadi 11.388,89.

Kerugian berkurang di Dow, karena saham Caterpillar (CAT.N) naik 3,30% setelah pembuat peralatan konstruksi mengatakan telah mencapai kesepakatan awal dengan serikat pekerja untuk mewakili pekerja di empat fasilitasnya.

Pedagang berjangka terkait suku bunga kebijakan Fed menambah taruhan bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga acuan ke kisaran 5,5%-5,75% pada bulan September, dari kisaran saat ini 4,5%-4,75%.

READ  Saham-saham menguat di kawasan Asia-Pasifik karena data inflasi AS tetap menjadi sorotan

Menambah kekhawatiran tentang agresivitas bank sentral, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari, seorang pemilih di komite penetapan suku bunga 2023, mengatakan dia “terbuka” untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin atau 50 basis poin pada bulan Maret. Ketua Federal Reserve Atlanta Rafael Bostick mengatakan dalam sebuah artikel bahwa sementara tingkat dana federal antara 5% hingga 5,25% akan sesuai, kebijakan harus tetap ketat “sampai 2024” sampai inflasi mereda secara signifikan.

Setelah bulan Januari yang kuat, tolok ukur utama AS tersendat di bulan Februari karena ekspektasi yang meningkat bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih dari perkiraan semula karena sektor ekonomi seperti pasar tenaga kerja tetap ketat, sementara inflasi tidak mereda secepat yang diperkirakan.

Data penggajian bulanan dan harga konsumen AS dalam beberapa hari mendatang akan membantu investor mengukur jalur suku bunga menjelang pertemuan 21-22 Maret, ketika Fed sebagian besar melihat kenaikan suku bunga 25 basis poin.

Sektor Energi (.SPNY) dan Material (.SPLRCM) termasuk di antara beberapa pemenang di sesi ini karena harga komoditas naik setelah data menunjukkan aktivitas manufaktur di Tiongkok berkembang dengan laju tercepat dalam lebih dari satu dekade karena negara tersebut terus menghadapi COVID- 19. pembatasan di belakang.

Saham Tesla Inc (TSLA.O) turun 1,67% menjelang acara Investor Day. Pembuat mobil listrik sedang bersiap untuk memperbarui produksi Model Y terlarisnya, Reuters melaporkan, mengutip orang yang mengetahui rencana tersebut.

Novavax Inc (NVAX.O) turun 26,84% setelah pembuat vaksin COVID-19 itu meragukan kemampuannya untuk bertahan dalam bisnis dan mengumumkan rencana untuk memotong pengeluaran saat mempersiapkan kampanye vaksinasi di musim gugur.

Masalah rendah melebihi jumlah masalah tinggi di NYSE dengan rasio 1,42 banding 1; Di Nasdaq, rasionya adalah 1,24 berbanding 1 mendukung penurunan saham.

READ  Wall Street reli menjelang pertemuan Fed karena pembelian teknologi menandai perdagangan yang bergejolak

S&P 500 membukukan 8 tertinggi baru dalam 52 minggu dan 13 terendah baru; Indeks Nasdaq membukukan 70 tertinggi baru dan 102 terendah baru.

(Laporan oleh Chuck Mikolajczak) Disunting oleh Aurora Ellis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.