Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Eropa jatuh, minyak melebihi 110 dolar, karena krisis Ukraina berlanjut

Saham Eropa jatuh, minyak melebihi 110 dolar, karena krisis Ukraina berlanjut

Seorang pialang berinteraksi saat berdagang di komputernya di sebuah perusahaan pialang saham di Mumbai, India, 1 Februari 2020. REUTERS/Francis Mascarenhas

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Saham berada di bawah tekanan baru dan minyak naik lebih lanjut pada Rabu karena Rusia tidak menunjukkan tanda-tanda menghentikan serangannya terhadap Ukraina.

Seminggu setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan invasi besar-besaran ke tetangganya, pemboman kota-kota Ukraina berlanjut sementara negara-negara Barat memperketat sanksi terhadap Moskow. Baca lebih banyak

Presiden AS Joe Biden telah melarang pesawat Rusia dari wilayah udara AS, memperingatkan bahwa Putin “tidak tahu apa yang akan terjadi.” Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Indeks saham Eropa mengalami penurunan hari kedua, dengan Stoxx 600 turun 0,7% pada 0857 GMT. (.stoxx)DAX Jerman turun 1,2% hari ini (.GDAXI).

Saham perbankan Eropa jatuh lebih jauh setelah lengan Eropa Sberbank Rusia terpaksa ditutup. Baca lebih banyak

MSCI World Stock Index, yang melacak saham di 50 negara, turun 0,4% (.MIWD00000PUS).

Rusia mengatakan pasukannya merebut kota besar pertama Ukraina pada Rabu dan merebut Kherson di selatan saat pertempuran berkecamuk di seluruh negeri. Baca lebih banyak

kata Antoine Lissen, Kepala Strategi dan Penelitian ETF di Street State SPDR ETF.

Harga minyak naik, dengan minyak mentah Brent menyentuh $113,02 – level tertinggi sejak 2014 – dan minyak mentah AS hampir menembus puncaknya pada 2013.

Imbal hasil obligasi 10-tahun AS berada di 1,7258%, setelah turun tajam dalam dua sesi sebelumnya.

READ  Laporan: Jack Dorsey mundur dari dewan direksi Twitter

Lissen dari SPDR mengatakan aliran ETF di AS naik minggu lalu karena investor menggunakannya untuk mengambil posisi bebas risiko, tetapi aliran masuk di Eropa “lebih diredam.” Lesny mengaku tidak menahan dana terkait transaksi dengan Rusia.

Dia mengatakan ETF dengan kinerja terbaik adalah ETF yang memiliki paparan terhadap perawatan kesehatan dan utilitas Eropa, serta ETF terkait energi.

BlackRock Inc. Manajer Aset Teratas (BLK.N) Pada hari Selasa, dikatakan sedang berkonsultasi dengan regulator, penyedia indeks dan pelaku pasar lainnya untuk membantu klien keluar dari posisi di sekuritas Rusia jika diizinkan. Baca lebih banyak

Rubel turun sekitar 3,5% hari ini terhadap dolar, di 108,6, setelah melemah ke rekor terendah 117 per dolar pada Selasa.

Investor asing secara efektif terjebak dalam kepemilikan obligasi berdenominasi rubel, yang dikenal sebagai OFZ, setelah bank sentral Rusia untuk sementara menghentikan pembayaran kupon dan sistem penyelesaian lepas pantai utama berhenti menerima aset Rusia. Baca lebih banyak

Indeks dolar AS naik 0,5%, setelah menyentuh level tertinggi sejak pertengahan 2020, karena investor mencari aset yang lebih aman.

Euro turun 0,5 persen menjadi $ 1,1068, mencapai level terendah baru tujuh tahun terhadap franc Swiss.

Imbal hasil obligasi pemerintah zona euro stabil, setelah mengalami repricing dramatis pada hari Selasa ketika para pedagang memangkas taruhan mereka pada Bank Sentral Eropa (ECB) yang menaikkan suku bunga tahun ini.

Pada hari Rabu, pasar uang zona euro kembali ke harga sebesar 20 basis poin untuk menaikkan suku bunga dari Bank Sentral Eropa pada bulan Desember.

Imbal hasil 10-tahun Jerman naik 4 basis poin hari ini, naik sedikit setelah penurunan tajam pada hari Selasa.

READ  Investor memperingatkan tentang pasar China di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan, menghapus kekhawatiran

Sementara perhatian tetap terfokus pada Ukraina, investor juga akan mengamati data inflasi zona euro awal HCIP, yang diperkirakan menunjukkan inflasi naik menjadi 5,4% pada Februari.

Perang Ukraina menyebabkan penurunan imbal hasil obligasi Eropa
Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Elizabeth Hocroft) Pengeditan oleh Mark Potter

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.