Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham ditutup lebih tinggi untuk hari ketiga berturut-turut, Nasdaq naik 2,2% menjelang pendapatan teknologi besar

Saham ditutup lebih tinggi untuk hari ketiga berturut-turut, Nasdaq naik 2,2% menjelang pendapatan teknologi besar

Saham ditutup lebih tinggi di sesi lain pada hari Selasa, karena investor mengevaluasi penurunan hasil dan data baru untuk petunjuk lebih lanjut tentang kesehatan ekonomi AS.

Dow Jones Industrial Average ditutup naik 337,12 poin, atau sekitar 1,1%, menjadi ditutup pada 3.1836,74 poin. S&P 500 naik 1,6% menjadi ditutup pada 3.859,11. Indeks Komposit Nasdaq naik 2,2%, jatuh pada 11.199,12.

Pergerakan Selasa menambah kenaikan tajam yang terlihat dalam dua sesi sebelumnya. Pada hari Senin, Dow dan S&P 500 masing-masing naik lebih dari 1%, sedangkan Nasdaq naik 0,9%. Pada hari Jumat, Dow naik lebih dari 700 poin.

sebuah Penurunan imbal hasil obligasi Berkontribusi pada keuntungan baru-baru ini. Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun turun sekitar 15 basis poin menjadi 4,087%. Imbal hasil Treasury 2-tahun akhirnya turun 3 basis poin menjadi 4,473%.

Secara bersama-sama, imbal hasil dan pergerakan indeks utama adalah tanda-tanda bahwa investor “menggandakan ekspektasi dengan pelonggaran Fed,” kata Cliff Hodge, kepala investasi di Cornerstone Wealth.

Hodge mengatakan data ekonomi Selasa juga merupakan titik harapan bagi investor yang ingin mengubah arah untuk menaikkan suku bunga karena bank sentral mencoba menurunkan inflasi.

Indeks Harga Rumah S&P CoreLogic Case-Shiller 20-City yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan Harga rumah turun 1,3% di 20 kota inti yang diteliti bulan demi bulan di bulan Agustus, tetapi masih 13,1% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. Indeks Keyakinan Konsumen jatuh jugamenunjukkan bahwa prospek ekonomi telah memburuk setelah dua bulan perkiraan membaik.

“Ini pelangi setelah badai yang sangat besar,” kata Paul Zemsky, kepala investasi untuk strategi dan solusi multi-aset di Voya Investment Management, tentang pergerakan obligasi dan data inflasi. “Kami melihat cukup banyak perlambatan dalam ekonomi sehingga kami tidak perlu khawatir tentang Federal Reserve menaikkan suku bunga di luar apa yang sudah ditentukan.”

READ  Meningkatnya biaya hidup melukai kepercayaan konsumen AS; Harga rumah melambung

“Saya pikir kita akhirnya berada di tempat di mana pasar telah mengidentifikasi jumlah pengetatan Fed yang tepat,” tambahnya. Setelah ini dilakukan, ketidakpastian pasar berkurang dan kita bisa melihat harga yang lebih tinggi.

Selain itu, pedagang mendikte banyak laporan perusahaan. Saham General Motors dan Coca-Cola masing-masing naik 3,4% dan 2,5%, setelah melaporkan pendapatan yang lebih kuat dari perkiraan. Xerox turun 14,1% setelah laba per saham datang kurang dari setengah dari yang diharapkan.

Sejauh musim ini, perusahaan telah membuktikan bahwa mereka mungkin melakukan lebih baik dari yang diharapkan. Data FactSet menunjukkan bahwa pada Selasa pagi, 71% perusahaan yang melaporkan mengalahkan ekspektasi analis untuk laba per saham.

Wall Street fokus pada teknologi untuk sisa minggu ini. Platform Meta dan Microsoft melaporkan pada hari Rabu, diikuti oleh Amazon dan Apple pada hari Kamis. Karena ukuran dan kapitalisasi pasarnya yang tipis, setiap pergerakan kemungkinan akan mendorong pasar ke depan.