Desember 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Amazon jatuh, karena perusahaan mengumumkan kerugian yang diperkirakan mencapai 4 miliar dolar

Saham Amazon jatuh, karena perusahaan mengumumkan kerugian yang diperkirakan mencapai 4 miliar dolar

Raksasa teknologi itu mengatakan Kamis bahwa mereka mengalami kerugian bersih $3,8 miliar pada kuartal yang berakhir 31 Maret, penurunan tajam pendapatan dari periode yang sama tahun lalu, ketika membukukan laba $8,1 miliar. Itu juga merupakan kesalahan besar dari pendapatan $4,4 miliar yang diperkirakan para analis dalam jajak pendapat Refinitiv.

Amazon (AMZN) Saham turun sekitar 10% dalam perdagangan setelah jam kerja menyusul hasil tersebut.

“Pandemi dan perang berikutnya di Ukraina telah membawa pertumbuhan dan tantangan yang luar biasa,” kata Andy Gacy, CEO Amazon, dalam sebuah pernyataan.

Total pendapatan Amazon tumbuh 7% dari periode yang sama tahun lalu menjadi $116,4 miliar, sedikit melebihi ekspektasi analis tetapi lebih lambat dari pertumbuhan 9% pada bulan-bulan terakhir tahun lalu. Perusahaan telah memperkirakan pertumbuhan pendapatan akan melambat lebih lanjut pada kuartal berikutnya, dan mengharapkan tingkat pertumbuhan antara 3% dan 7%.

Gacy mencatat pertumbuhan pesat Amazon dalam bisnis konsumennya selama pandemi, dan “penggandaan” jaringan pemenuhan pesanan perusahaan dalam dua tahun terakhir.

“Saat ini, karena kami tidak lagi mengejar kemampuan fisik atau karyawan, tim kami langsung fokus pada peningkatan produktivitas dan efektivitas biaya di seluruh jaringan pemenuhan kami,” tambahnya. “Ini mungkin memakan waktu, terutama karena kami beroperasi melalui tekanan inflasi yang sedang berlangsung dan rantai pasokan, tetapi kami melihat kemajuan yang menggembirakan dalam sejumlah dimensi pengalaman pelanggan.”

Perusahaan juga mengumumkan bahwa Prime Day, penambang penjualan tahunannya, akan berlangsung pada bulan Juli di lebih dari 20 negara.

Pada panggilan pendapatan, Chief Financial Officer Amazon Brian Olsavsky mengatakan inflasi yang tinggi, harga bahan bakar dan pembatasan tenaga kerja menambahkan $ 2 miliar untuk biaya dibandingkan tahun lalu.

READ  Alibaba bertujuan untuk menambahkan daftar awal di Hong Kong, menarik investor China setelah tindakan keras tersebut

“Biaya pengiriman peti kemas ke luar negeri naik lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan tarif sebelum pandemi,” katanya. “Biaya bahan bakar sekitar satu setengah kali lebih tinggi daripada tahun lalu.”

Olsavsky mengatakan munculnya varian Omicron pada akhir 2021 menyebabkan “peningkatan signifikan” pada karyawan yang pergi berlibur, mendorong Amazon untuk meningkatkan perekrutan untuk menebus ketidakhadiran. Tetapi dengan pekerja yang kembali ketika variabel mereda, “kami bergerak cepat dari kekurangan staf ke kelebihan staf,” tambahnya. Hal ini menyebabkan “produktivitas rendah,” katanya, menambahkan $ 2 miliar biaya.

Pendapatan Amazon menurun karena perusahaan terus menghadapi tekanan dari karyawan gudang atas masalah seperti upah dan kondisi kerja. Pekerja di gudang Staten Island, New York, telah memilih untuk membentuk raksasa e-commerce Serikat pekerja Amerika pertama maju bulan ini. Sejak itu Amazon Ajukan bandingmenyerukan agar seluruh pemungutan suara ditunda.

Pemilihan Konsorsium Amazon terpisah di Bessemer, Alabama juga baru-baru ini berakhir dan hasilnya terlalu dekat untuk diprediksi.

Upaya serikat pekerja tumbuh dari frustrasi pekerja dengan perlakuan Amazon terhadap pekerja di tengah pandemi dan juga didorong oleh meningkatnya kepentingan nasional dalam masalah keadilan rasial dan hak-hak pekerja.

Amazon kemudian mengumumkan bahwa mereka akan melakukan Audit Keadilan Ras Dipimpin oleh mantan Jaksa AS Loretta Lynch.