Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia sedang mengembangkan rencana darurat baru untuk awak kapsul luar angkasa yang rusak

Aliran partikel, yang menurut NASA tampak seperti cairan dan mungkin pendingin, mengalir dari pesawat ruang angkasa Soyuz Stasiun Luar Angkasa Internasional, memaksa dua kosmonot Rusia untuk menunda perjalanan ruang angkasa rutin yang direncanakan pada 14 Desember 2022 (NASA TV)

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengumumkan rencana darurat baru Sabtu untuk tiga awak dari kapsul yang rusak yang berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dengan mengatakan anggota ketiga dari Amerika akan kembali ke Bumi dengan kapal SpaceX terpisah jika mereka perlu mengungsi di masa depan. beberapa minggu.

Kapsul Soyuz MS-22, yang berfungsi sebagai sekoci untuk kru, bocor pendingin bulan lalu setelah sebuah meteorit kecil – sebuah partikel kecil dari batu ruang angkasa – menghantamnya, melubangi lubang kecil dan menyebabkan suhu di dalam meningkat.

Badan antariksa Rusia Roscosmos dan NASA mengatakan minggu ini bahwa pesawat ruang angkasa baru, Soyuz MS-23, akan diluncurkan bulan depan untuk membawa kembali astronot Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin dan astronot AS Frank Rubio. Tapi itu tidak akan berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 22 Februari.

Roscosmos mengatakan pada Sabtu bahwa, karena kemungkinan keadaan darurat sebelumnya, kursi Rubio dipindahkan dari MS-22 ke pesawat luar angkasa SpaceX Crew Dragon, yang juga berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Jika evakuasi darurat diperlukan, Francisco Rubio akan kembali ke Bumi dengan (kru Naga), dan astronot Roscosmos (akan kembali) dengan Soyuz MS-22,” tambahnya.

“Akan lebih aman untuk menurunkan dua astronot daripada tiga, karena ini akan membantu mengurangi suhu dan kelembapan Soyuz MS-22.”

Misi itu dijadwalkan berakhir pada Maret, tetapi sekarang rencananya diperpanjang beberapa bulan dan membawa pulang ketiga orang itu dengan MS-23. Yang terakhir dijadwalkan untuk menampung tiga awak baru pada bulan Maret, tetapi akan diluncurkan bulan depan kosong untuk berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Saat ini ada empat awak lagi di stasiun orbit – dua lagi dari NASA, kosmonot Rusia ketiga, dan astronot Jepang, semuanya tiba pada bulan Oktober dengan kapsul SpaceX Crew Dragon.

Hubungan antara Rusia dan Amerika Serikat telah diracuni oleh invasi Moskow ke Ukraina, tetapi kedua negara terus bekerja sama secara erat di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah laboratorium yang mengorbit yang terletak 250 mil di atas Bumi yang terus ditempati selama dua dekade.

Namun, Rusia mengatakan berencana untuk meninggalkan proyek lama setelah 2024 dan meluncurkan stasiunnya sendiri.

Cerita sains terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Tonton webcast misi Artemis 1 NASA secara gratis